Jumat, 03 Februari 2012

Antara Abut, Abel dan Aboy

Bulan Februari yang kata banyak orang identik dengan bulan cinta, walau saya sendiri ngga ngerti kenapa harus di Februari aja sih? Mencintai seseorang dan apapun itu kan bisa setiap hari, tak mengenal waktu, iya ngga? Nah ceritanya saya mau bikin tema untuk postingan bulan ini, apalagi kalau bukan soal cinta. Postingan pertama saya kemarin udah mewakili banget soal cinta, jadi ya udahlah tinggal diteruskan saja yah.

Rabu malam saya tidur nyenyak sekali, sampai nggak denger ada berisikberisik di luar kamar saya. Baru dini hari kemarin, baru saja saya membuka mata, Mama bercerita mengenai kisah yang terjadi malam harinya. Sekarang saya teruskan lagi ceritanya kepada kalian. Saya mulai ya ceritanya -perasaan pembukanya panjang bener-.

Terdapatlah seorang lakilaki muda berumur tidak lebih dari 20 tahun. Sebut dia dengan nama Abut, perantau entah dari mana, sumbernya kurang lengkap. Abut merantau ke ibukota seperti kebanyakan perantau lain dengan tujuan memperbaiki tingkat ekonomi. Dewi fortuna berpihak padanya, Abut baru saja diterima bekerja di sebuah perusahaan semen yang cukup besar yang lokasinya tidak begitu jauh dari ibukota. Abut pun memilih tinggal di rumah kontrakan sederhana yang dekat dengan tempat bekerjanya. Lingkungannya mayoritas memang perantau, tetangganya ramah dan lingkungan yang sehat.

Semalam Abut bercengkerama dengan tetangga di sekitarnya, salah satunya sebutlah dia Abel. Seorang wanita, kebetulan perantau juga yang tinggal tak jauh dari rumah kontrakan Abut. Mereka bertukar obrolan, tertawatawa seperti malammalam sebelumnya. Saat itu Abut juga membantu seorang tetangganya memperbaiki komputernya. Malam makin larut, Abut pun permisi ingin pulang dan beristirahat. Tibatiba "breeeeetttttt" suara seperti kentut mengagetkan semuanya, celana Abut ternyata sobek saat mau berdiri. Akhirnya semua pulang ke rumah masingmasing.

Abel pulang dan meneruskan obrolan dengan suaminya yang malam tadi hanya duduk di rumah, sebutlah Aboy, yang samasama perantau juga.

"Aboy...tadi aku dikentutin sama Abut." Abel kemudian mengadu.

"Apa?? Beraniberaninya bocah tengik itu mengentuti istriku yang cantik!" Aboy pun marah mendengar berita yang tidak mengenakkan itu.

Heningnya malam hilang, berganti dengan keributan dan kerumunan orang. Tampak beberapa pria berseragam dan bersenjata di rumah kontrakan sederhana Abut. Ya... Abut ditusuk oleh Aboy, suami Abel yang terlalu mencintai Abel. Abut sendiri sudah dilarikan ke rumah sakit, katanya kondisinya cukup parah, karena luka tusukan yang dalam. Aboy? Sudah pasti ditangkap polisi, entah berapa lama dia akan dibui. Lalu Abel? Sampai sekarang saya sendiri masih tidak tahu bagaimana nasib perempuan pengadu itu.

Tenyata benar cinta itu bisa mengalahkan logika, begitu cintanya Aboy pada Abel, logikanya kalah untuk sekedar mengkonfirmasi apakah aduan Abel benar atau tidak. Sampai dia lupa, Abut juga manusia yang berhak mendapat cinta kasih. Kalaupun kejadiannya persis seperti yang diadukan Abel, Abut berhak mendapat pengampunan, bagaimana pun pelajaran PPKN pernah mengajarkan mengenai mencintai sesama, dan salah satu bentuknya adalah memaafkan. Ahh tapi mungkin Aboy memang tidak sempat mengecap pelajaran PPKN, makanya dia tidak tahu mengenai hal itu. Tapi seharusnya dua kali kunjungannya ke bui, paling tidak membuat dia bertobat. Iya... ini penusukannya yang ketiga, mungkin ada hadiah yang dia dapat kali ini, paling tidak piring -asal-. Semoga saja Abut sehat kembali dan diberikan hati yang lapang sehingga bisa memberi maaf untuk Abel dan Aboy. Mencintai sesama mungkin nggak mudah, tapi dengan itu dunia bisa damai dan damai itu indah.

Siapa yang menurut kalian gila di sini? Abel atau Aboy?

30 komentar:

  1. cemburu buta itu namanya ya....

    namanya kalo orang cinta, gak bisa ditolak pasti ada cemburu2nya. tapi tetep harus kontrol diri dan emosi, jangan sampe cemburu buta... daripada akhirnya malah masuk bui? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin ABoy lebih cinta sama bui daripada Abel ko :D

      Hapus
  2. Ini namanya pembalasan tidak setimpal. Masa kentut dibalas bacok?
    Gila nih si Aboy, gak bisa bercanda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan kan bukan kentut ternyata, tapi bunyi celana sobek yg mirip kentut

      Hapus
    2. Artinya Abut yang salah karena tidak konfirmasi ke Abel...

      Hapus
    3. itulah, sudah terlanjur gelap mata duluan

      Hapus
  3. wah kalau menurut saya sih yang gila tuh yang menusuk ya... tapi ya yang celananya sobek masak malam-malam ngobrol sama istri orang sih.. hhmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahh saya juga agak bingung tuh, kok bisa si Abel itu keluyuran malemmalem tanpa si Aboy...

      Hapus
  4. Aboy dan Abel sama tingkat kegilaannya..Mungkin sama-sama pantas masuk rumah sakit jiwa, gara-gara yg sepele begitu saja bisa mencelakakan orang..Mereka punya gangguan jiwa yg serius tuh Miss :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeri ya Bu Evi, padahal penampilannya sperti orang kebanyakan, cuma ternyata emosinya agak susah dikendalikan >__<

      Hapus
  5. celana lah yg salah napa dia meu merobek dirix sendiri kan sakit wkkwkkw..., atau mgkn tukang jahit celana kaleee yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha jadi celananya yg salah ya :D

      Hapus
  6. yg nusuk itu yg gila Tiesa .. iihh ngeri deh punya suami spt itu .. coba sekarang apa ndak menyesal, masuk bui lagi, terus siapa ynag menghidupi keluarganya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iyayah janganjangan si Aboy males menafkahi keluarganya, makanya lebih pilih masuk bui lagi, ngga kerja udah dikasih makan *lah jadi berburuk sangka*

      Hapus
  7. si Aboy sadis juga yak...
    main bacok aja, jgn cari suami kyk gitu ya...:-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gimana ngga sadis Mas Ben, kalo kali ini udah kunjungan ketiganya ke bui, dengan kasus yang sama
      ihhh amitamit jangan sampe deh yaa *ketok meja*

      Hapus
  8. terlalu sungguh terlalu, mosok gara-gara kentut sampai main tusuk segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah Pak, benarbenar sudah gelap mata

      Hapus
  9. cintaa, oh cintaaa
    bikn orang lupa diri
    serem juga klo ada org yg jdi pendek akal gara2 cinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan memang ada kan Lung, tuh macem Aboy

      Hapus
  10. Siapa yang menurut kalian gila di sini? Abel atau Aboy?


    Penulis
    Sory bercanda sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah dia malah mengulang pertanyaan :D

      Hapus
  11. cinta yang indah ternodai dengan hawa nafsu, yak begitulah hasilnya. . . kaya patkaya bilang "cinta, deritanya tiada akhir" hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukannya cinta sepaket sama hawa nafsu ya?
      ehh ga tau ding, saya sendiri ngga ngerti :P

      Hapus
  12. Penasaran gimana si Abel pas cerita ke si Aboy, sampe reaksinya Aboy segitu banget. Atau memang Aboy-nya yang aneh yah *ngeliat rekornya yang udah tiga kali nusuk orang*. Ngeri banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngawur juga kan Abelnya, ngadungadu ngga penting x____x

      Hapus
  13. siapa yang gila?
    yang baca huehuehue ... *no j/k*
    yang gila ya Aboy dan klop tuh dapat pasangannya Abel :D
    emang ada sih yg cinta membabi buta kek gitu
    dah gitu perempuan2 juga kan ada rada2nya
    ngadunya udah kayak dilecehin apanya aja,
    jadilah pasangannya yang udah emang rada2 juga jadi kalap :D

    jadi cerita di atas itu tentang pasangan yang rada2 gampang kalap hahaha *ngarang*

    salam kenal ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga mikirnya gitu, ini sih duaduanya emang sakit :P

      salam kenal juga ya :)

      Hapus
  14. Balasan
    1. salam kenal juga, ditunggu kunjungankunjungan berikutnya :)

      Hapus