Sabtu, 18 Februari 2012

Bertemu dengan Cinderella

Ada di antara kalian yang nggak tahu cerita Cinderella? Wah sungguh keterlaluan menurut saya kalau ada yang nggak tahu cerita itu. Cinderella adalah cerita fantasi yang paling saya suka. Memang banyak versinya, Bawang Merah Bawang Putih mungkin adalah Cinderella versi Indonesia. Tapi saya tetap menyukai versi penulis Perancis Charles Perrault di tahun 1697.

Sejak kecil saya selalu berkhayal bisa pergi ke negerinya Cinderella, habis saya suka jatuh iba setiap kali membayangkan dia harus bekerja menuruti perintah Ibu tirinya. Belum lagi kehadiran saudara tirinya tidak membuat keadaannya makin baik, justru semakin sulit. Kali aja kalau saya di sana saya jadi bisa bantubantu sedikit pekerjaannya. Garagara cerita Cinderella ini juga saya dulu sempat berkhayal mengenai Ibu Peri yang baik hati. Membuat saya percaya setiap orang yang memiliki hati yang baik pasti akan selalu mendapatkan bantuan jika menemukan kesulitan.

Saat SMP sepertinya, saya pernah memiliki keinginan ingin hidup atau sekedar berkunjung ke jamannya Cinderella hidup, dan saya masih berpikir Perancis lah tempat dimana Cinderella tinggal. Kenapa sih saya segitu pengennya ke sana? Sejujurnya yang paling saya ingin tahu adalah style fashionnya, iya pakaian yang mereka pakai di jaman itu. Gaungaun lebar nan cantik, tatanan rambut yang indah, waaahhh saya bayangkan kaum wanitanya pasti anggun sekali. Selain itu saya ingin bisa menjadi temannya Cinderella, habis kasihan dia hanya berteman dengan tikus dan burung saja. Siapa tahu karena saya berteman dengannya, saya bisa diajaknya datang ke pesta Pangeran yang menjadi jodohnya itu :D Terus bertemu Pangeran dari negeri tetangga yang nggak kalah ganteng dan bisa saya bawa pulang ke rumah -please jangan tendang saya-.

Eh tapi kalian tahu tidak, si penulis melakukan kesalahan saat menyalin kisah Cinderella. Yang saya tahu kisah Cinderella itu pertama kali berasal dari China. Yang saya tidak tahu, si penulis Perancis ini menyalin ceritanya dari kisah yang versi negara mana. Pada kisah sebelumnya, sepatu Cinderella digambarkan terbuat dari bulu tupai berwana putih dan abuabu. Bahasa Perancis untuk bulu adalah 'vair'. Mr. Perrault menuliskan sepatu Cinderella terbuat dari 'verre', yang mana bunyinya sama dengan 'vair', tapi artinya berbeda, 'verre' sendiri artinya adalah kaca. Sejak itulah sepatu kaca milik Cinderella menjadi sangat terkenal. Membuat anakanak berkhayal ingin memiliki sepatu kaca yang berkilauan itu. Hal ini jugalah yang ingin saya pastikan andaikan saya bisa pergi ke jamannya Cinderella, pengen tahu aja sebenernya sepatu miliknya itu terbuat dari apa. Kalau memang dari kaca, kok ya pas dia larilari menuruni tangga bisa nggak pecah, terus apa nggak sakit ya pakai sepatu terbuat dari kaca yang secara logika adalah bahan yang keras. Saya saja pakai sepatu berbahan beludru lembut bisa lecet juga kakinya.

Hmm...coba saya ingatingat lagi apa yang saya ingin pastikan di sana. Ahhh...saya juga ingin tahu, Cinderella sebenarnya itu secantik apa sih? Apa benar seperti yang tertulis di dongengdongeng itu? Pangerannya juga, seganteng apa sih? Too good to be true aja gitu, kalau sepasang kekasih punya fisik yang bagus duaduanya. Saya juga ingin melihat sosok Ibu Peri baik hati yang membantu Cinderella. Yang ada di bayangan saya dia punya wajah yang sangat keibuan dan tubuhnya kecil hanya sebesar capung. Proses si labu yang berubah jadi kereta kencana nan indah, saya juga ingin melihatnya. Yang paling saya tunggutunggu adalah saat acara pesta dansa, wahhh sebesar apa istananya si Pangeran itu yah, pakaianpakaian yang dikenakan para undangan yang hadir seperti apa dan kalau bisa boleh dong saya nyicipin nginep semalam di istananya :D Lagipula saya ingin membantu Cinderella untuk bisa lebih lama berdansa dengan Pangeran, bagaimana caranya? Saya putar jam di istana itu menjauhi pukul 12 malam.

Yaahhh inilah akibatnya terlalu larut dalam sebuah cerita fantasi, membuat pikiran jadi berkhayal yang tidaktidak.




Photobucket

43 komentar:

  1. Keparis juga :D

    Anw, baru ikuu GA @Una yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Zal, nyobanyoba :)

      Hapus
    2. Ia, harus dong.. Aku juga ikut do'a kan semoga kita masuk nominasi katagorinya Una :D #SLEKEDEP

      Hapus
  2. Waa baru tahu kalau Cinderella asalnya dari China dan hanya kesalahan kata, maka jadi sepatu kaca. hehhehe. *tambah ilmu* *salim ama Tiesa*

    Sukses ya Tiesa. Semoga dapat hadiah dari Una. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yakk salim balik :))

      yeahh semoga saja Una mau kasih hadiahnya :D

      Hapus
  3. itulah efek kalo pembaca/penikmat melebih penulisnya... hahahahahahhaa, bayangkan kalo cinderellanya asal indonesia yang rambutnya keriting... lucu pasti.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu cinderella nya kebanyakan makan mie :D

      Hapus
  4. cinderella walah cantiknya kalao pakai sepatu kaca...
    salam kenal agan ini kunjungan pertama saya di blog agan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasian tahuu, sakit mesti itu kakinya, lecetlecet
      salam kenal jg ya, ditunggu kunjungan selanjutnya :)

      Hapus
  5. Pas banget aku abis nyanyiin lagu So This Is Love-nya Cinderella Disney Classics. Hihihi~
    Asik kali yaaa ada peri gitu @_@
    Aku baru tau kalo asalnya dari Cina.
    Memang bener kali ya ungkapan, "Bumi, bulan, matahari, Tuhan yang menciptakan. Lainnya made in China." xD

    Sudah kucatat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha iyaaa produk China dimanamana, Amrik aja kalahhh hahahaha

      sipp Una, ditunggu hadiahnya ya *ngarep :D

      Hapus
  6. iya gua pernah baca juga katanya aslinya emang dari china ya cerita cinderella itu...

    ah tapi namanya juga dongeng ya.. mau sepatunya dari kaca ya gak pecah. huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dan Pengerannya itu sebenarnya Pedagang yang kaya raya :D

      Hapus
  7. Terus bertemu Pangeran dari negeri tetangga yang nggak kalah ganteng dan bisa saya bawa pulang ke rumah -please jangan tendang saya-.

    >> Pangeran Kelantan mau? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pangeran Brunei aja deh Mba Tyk kalo bisa :D *nawar*

      Hapus
  8. pengen juga ketemu Cinderella. tapi itu tidak mungkin :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. silakan tonton film Disney saja :D

      Hapus
  9. nice post nih, salam kenal ya. Happy blogwalkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih, salam kenal juga :)

      Hapus
  10. mimpi yang bagus, kalo udah ketemu ajak cinderela ngopi di warung ya mbak, hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar ajakl q juga klo jdi :3

      Hapus
    2. Cinderella emang suka kopi yah? di bayangan saya dia senengnya coklat panas hihihi

      @si Galau: tonton film disney nya aja deh :D

      Hapus
  11. Tiesa....cinderella aku sudah ada dirumah..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhh?? hahh?? mana cinderella mu??

      Hapus
    2. Tiesa...cinderella-ku tdk bersepatu kaca...di kedua kakinya yg indah dia hanya mengenakan sandal jepit dan sebuah sepatu model flat kalo ke kantornya...:-D

      Hapus
    3. kasihan cinderella nya masih kerja :p

      Hapus
  12. gara-gara film itu saya jadi terdoktrin obu tiri itu jahat.
    namun ga juga siaonya saya punya 2 ibu tiri malahan katanya mau jadi 3 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sanpai skrg pun saya berfikir begitu, ibu tiri itu jahat :(

      Hapus
    2. hehehe
      berarti tergantung orangnya :)

      Hapus
    3. mungkin yah, kalo dipikirpikir garagara cerita Cinderella itu, mereka yang jd ibu tiri kasihan yah, harus berjuang menghadapi anak tirinya supaya ngga dianggap jahat

      Hapus
  13. Aku baru tau loh kalo asal ceritanya itu dari Cina.. Kirain dari negara barat. Dulu aku naksir banget sama pangeran di cerita Cinderella + Putri Aurora.. abis ganteng2.. setelah gaya gambarnya Disney berubah, jadi ga suka lagi pangeran yang baru2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi sih ya Be, jangan cobacoba cari cerita yang dr China deh, ilfeel, abis gambarnya jelek :P
      iyaaaa Pangeran yang di Disney itu juga bikin ilfeel, Pangerannya aneh, entah kenapa yang terbayang kok agak kurang laki gituh :P

      Hapus
  14. iya aku juga mikir apa nyaman ya pake sepatu dari kaca. kalo pas lari-lari trus pecah, trus kacanya nusuk kaki..?? hihiii...
    aku juga pernah denger kalo versi aslinya itu ceritanya lebih sadis. untunglah bukan versi sadis itu yang diangkat jadi dongeng anak2... :S

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya siihh, katanya jd pekerja gitu yah cinderellanya bukan sekedar ngeberesin rumah aja

      Hapus
  15. aku kok mikir sekarnag cinderellanya itu kamu ya Tiesa ^_^

    sukses saja buat kontesnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya semua yg tergilagila sama cerita Cinderella, pernah deh membayangkan dirinya sendiri jd cinderella

      Hapus
  16. waaah aku baru tahu Ties kalau Cinderella itu berasal dari China,, atau Perancis gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeee berarti memberi info baru dong ya postingan kali ini :D

      Hapus
  17. Kenapa gak jadi Cinderellanya aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga mau ah, hati saya ngga sebaik cinderella :D

      Hapus
    2. Lho kok? Memang Cinderella hatinya baik? Bukan karena dia orang teraniaya dia orangnya baik, lho... Semua orang punya kekurangan, hanya saja kisahnya Cinderella 'lumayan' keren....

      Hapus
  18. Baru tahu Cinderella chines, ya ... hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cerita pertamanya dari Cina mas :D

      Hapus