Jumat, 17 Februari 2012

Mataku oh mataku

Mata saya agak bermasalah sudah seminggu ini. Hal itu bikin saya jadi nggak bisa berlamalama berhadapan sama layar monitor, pegal dan berbayang. Mau nggak mau jadilah si kacamata nangkring lagi di muka kalau mau baca dan ngetikngetik.

Sebenarnya saya sudah lama jadi salah satu pengguna kacamata, tahun 2002 tepatnya. Tapi karena memang nggak pernah suka pakai kacamata, ya jadi pakainya kalau pas mau baca saja, atau malah kalau matanya udah berasa pegal dan pusing kalau dipakai baca. Sekarang pun sebenarnya minusnya nggak besar, cuma setengah di masingmasing mata, silindernya pun cuma setengah di sebelah kiri. Hanya saja dikarenakan seminggu ini saya lagi keranjingan baca sambil tidur, jadilah ngambek matanya. Langsung menyesali diri kalau pas pakai kacamata.

Garagara mata yang lagi ngambek ini, aktivitas saya banyak yang terganggu. Nggak bisa nerusin bacaan yang lagi seruserunya itu, nggak bisa ngeblog, nggak bisa streamingan film sampe pagi :( Tapi paling nggak kejadian yang entah udah keberapa kalinya ini, bikin saya lagilagi menyadari, mata pun butuh istirahat. Seharian udah dipakai kerja, begitu jam pulang masih juga dipakai untuk baca buku sepanjang jalan ke rumah, sampai rumah masih diterusin streaming film sambil gelapgelapan, jam harusnya orangorang tidur masih dipakai untuk baca buku, ya pantas saja ngambek matanya. Jadi sekarang ini saya lagi mau manjain mata dulu, baca bukunya di tunda sampai weekend, ngeblognya ya mau nggak mau di cicil aja nulisnya, blogwalkingnya pelanpelan aja dan yang pasti jam 8 malam harus udah merem, biar matanya istirahat.

Ya sudahlah ya mendingan ribet sedikit kasih waktu ke mata buat istirahat, daripada kenapakenapa sama matanya, terus malah nggak bisa melihat, kan lebih horor, hiiyyy amitamit *ketok meja*. Sepertinya juga sudah waktunya untuk saya periksa mata, karena kacamatanya mulai nggak nyaman dipakai, wahhh janganjangan nambah nih minus atau silinder saya (-___-")

Sampai jumpa di curhatan berikutnya *ehh

21 komentar:

  1. Semoga matamu baik lagi (sehat lagi) ya! Amin... Amin...^^ mampir blog aku yah:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai sekarang sih masih mengandalkan alatbantu zal, makasih yah :)

      Hapus
  2. Wuihh, kerja keras banget tuh matanya. Saya mah kalau dalam perjalanan pulang, nggak bisa nyambi baca. Kalau baca di dalam mobil atau angkutan umum, jadinya malah pusing....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya ngambek sekarang matanya, mau ngga mau deh bacanya dikurangi
      eh dulu saya juga pusing kl baca di perjalanan, cm lama2 jd biasa aja :)

      Hapus
  3. memang mata harus sering sering dimanja Tiesa soalnya kalau sakit kayak aku dulu sampai hrs setengah tahun nggak ngenet krn aku bandel nggak mau ke dokter mata,

    semoga lekas sehat kembali ya matanya Tiesa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhh?? setengah tahun?? oh noooo itu sih siksaan berattt

      amin mba, makasih ya :)

      Hapus
  4. Waaah, jangan sampai deh nambah lagi. Memang namanya minus, meski kecil tetap bikin pusing kalau "digenjot" terus nih mata :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih emang faktor kelelahan aja, krn skrg cukup pakai kacamata baikbaik aja tuh
      skrg sih sadar diri aja, kl udh berasa pegel, stop, istirahat, ga maksain :)

      Hapus
  5. Iya ties,, matakan aset yang berharga yak,, jadi harus dipake sebaik2nya.. kalau udah capek berarti matanya udah protes pengen diistirahatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali nie, namanya manusia yah, baru tobat kalo dah berasa susahnya, membatasi diri ajalah skrg :)

      Hapus
  6. aku juga pake kacamata Tiesa...min 1.75 dan 2 kiri-kanannya (silinder), make pas awal kuliah dulu....
    kyknya samaan dech...mata kiri aku juga sptnya agak berbayang, apa mungkin minusnya nambah kali ya (udah lama gag periksa ).
    sdh tahu sich mata ini mmg harus cukup juga istirahatnya namun suka bandel apalagi sekarang lagi seneng2nya ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, biasanya gitu, ngga menjaga diri sendiri, padahal aset berharga banget
      yaa sekarang jadinya terpaksa deh pake alatbantu baca, kasih waktu istirahat yang cukup, mudahmudahan ngga ngambek lagi matanya :)

      Hapus
  7. jangan kita menyepelekan penyakit pd diri kita segerakan periksa ke dokter, supaya penyakitnya cepat terdeteksi & dilakukan penyembuhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sob, iya dan ternyata memang kelelahan matanya :)

      Hapus
  8. aaaargghhhh, akupun sekarang sudah semakin rabun jauh :(
    minus masih 1/4 sama 1/2 sih, tapi kalo nonton TV udah gak bisa liat teksnya lagi. mengenali siswa-siswi disekolah pun, kalo dari jarak 5 meter atau lebih, udah gak bisa 100% akurat :))

    padahal jaman duluuuu....jaman kuliah... temen jalan di selasar sebrang lapangan aja aku bisa recognize loh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka salahsalah baca teksnya aku malahan
      contohnya: terios kebaca jd teroris :))

      Hapus
  9. Lebih baik periksa matanya lagi sana...
    Hahaha...
    (*menasehati padahal nggak urus mata sendiri)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh kamu juga berkacamata Fal? ngga nambah kok, cuma kelelahan aja katanya :D

      Hapus
    2. Mestinya saya berkacamata sejak SMA, tapi saya benar-benar 'nggak suka' pakai kacamata, (tapi bukan nggak suka dengan orang berkacamata).

      Hapus