Selasa, 14 Februari 2012

Update Sabtu-Senin

Seperti yang sudah diceritakan sebelumnya, kalau sahabat saya menikah Sabtu kemarin. Saya sebagai sahabat yang baik mendoakan untuk kebahagiaanya juga turut berbahagia untuknya. Berkat pernikahannya itu saya akhirnya bertemu kembali dengan sahabat lama saya yang sudah kembali ke kampung halamannya, Tante L. Langsung lah kami bercipikacipiki saking udah lamanya nggak ketemu. Tapi dikarenakan lalulintas Bogor yang ajib banget macetnya, jadilah kami baru sampai di lokasi hampir jam 2 siang, yang mana temanteman yang lain udah pada pulang, yuk mariii. Cuma sebentar juga di sana, karena Tante L dan Om T harus segera bertolak ke Bandung.

Ternyata di jalan pulang, hujan turun dengan derasnya, drengdrengdreng, si Om Mello sebagai pak supir pun dagdigdug *eh apa ngga yah, apa gue doang yah* secara jalanan di depan sama sekali nggak kelihatan saking deresnya. Dan akhirnya kita merapat dulu ke Botani Square (mall paling happening di Bogor), mohon digaris bawahi bagian mall-nya. Bagaimana tidak, setelan saya orang baru balik kondangan banget, ohhh sungguh salah kostum banget deh, ke mall pake dress kondangan dan selop cantik berhak tinggi yang tipis, sial. Turun mobil, sudah tentu jadi bahan ledekan.

"Mau kemana Mbak?"

(-___-")

Di Botani cuma numpang duduk sambil ngemil Cireng dan Donat, begitu si Tengah nongol dan mengembalikan kunci motor Om Mello dan Om Mello mengembalikan kunci mobil, acara bubar, hujan pun reda. Saatnya kami berpisah, Om T dan Tante L melanjutkan perjalanan ke Bandung, Om Mello balik ke rumah, saya dan si Tengah pun pulang.

kenalkan ini Tante L
sebenarnya ada foto yang lain, tapi khawatir timbul fitnah
lebih baik tidak usah di share :)

Saya udah feeling nggak enak sejak di jalan pulang, badannya kayak gregesgreges nggak puguh, kepala mulai berat, tapi ya nggak dianggap juga. Sampai rumah langsung tidur, sadarsadar udah magrib, solat terus sambung tidur lagi.

Harapan saya sih begitu bangun hari Minggu pagi udah mendingan, ternyata masih berat juga kepala saya. Cuma kan ada komitmen yang harus saya jaga, setiap Minggu pagi saya harus berangkat ke Al Azhar, itu janji saya. Jadilah setelah menyempatkan keramas dulu, sarapan, minum susu, berangkatlah saya dengan semangat ke sana. Nggak sabar buat dapat ilmu baru, dan semangat itu mengalahkan rasa pusing saya. Bener lho, sampai sana pusing saya hilang, bisabelajar ngaji dengan fokus, terus dilanjut kelas SII (Kajian Islam) dengan tetep fokus. Walau tetep kaget pas masuk kelas SII ternyata pakai kuis dulu sebelum pelajarannya dimulai, asli kayak anak sekolahan banget, ya saya isi seadanya aja setau saya. Nah di kelas SII ini juga ditunjuklah Ketua Kelas, Wakil, Bendahara dan Humas, kita juga punya pendamping semacam wali kelas. Seru banget, jadi kayak masamasa kuliah dulu. Kelemahan saya adalah mengingat nama orang, jadilah saya belum bisa mengingat nama temanteman baru saya, cuma hapal muka saja dulu, namanya baru beberapa saja. Ya mohon maklum lah kalau belum hapal.

Rencana awalnya setelah acara di Al Azhar selesai, saya dan seorang teman akan bertemu dengan sahabat masa kuliah dulu di Plaza Semanggi, tapi ternyata harus gagal rencananya, karena teman saya mendadak harus pulang menjemput anaknya. Ya sudah saya juga langsung pulang dan ingin istirahat. Dreng dreng dreng begitu sampai rumah, saya pun langsung tepar sowdarasowdara. Sekarang kakinya ikutan sakit, kepalanya juga terasa berat lagi, jadilah saya cuma tidurrrrrrrr begitu sampai rumah. Kejutan lain pun baru saya dapatkan sesampainya di rumah, ternyata si Bungsu ujian sidang hari Senin. Kok ya nggak bilangbilang.

Senin kemarin adalah Senin terpanjang yang saya lewati. Sehubungan dengan ujian sidangnya si Bungsu, saya ikutan degdegan. Karena pas saya berangkat kerja, dia belum bangun. Jadilah siangsiang saya baru sms dia untuk tanya kabar ujiannya, dan nggak dibales dong *makin degdegan*. Sampai detikdetik jam pulang kantor, si bungsu masih nggak bales sms saya. Akhirnya saya telepon ke rumah nanyain ada kabar dari dia apa ngga, ternyata Papa saya habis telepon dia dan katanya belum. Apaahhh ujian macam apa ituuu dari pagi sampai jam setengah lima sore belum selesai juga???!!! *kakak mulai histeris* Karena kondisi saya juga belum begitu fit, kemarin saya tidur cepat dan si bungsu pun belum muncul batang hidungnya. Tidurnya meremmerem ayam, mata merem hati nggak tenang otak jalan terus bertanyatanya, makin nggak sehat yang ada saya. Akhirnya tamu agungnya datang, dengan cengarcengir dia cuma bilang, aku lulus, alhamdulillah :D

Cerita pun bergulir, hari Senin kemarin ada 20 mahasiswa termasuk si bungsu yang mengikuti ujian sidang. Si bungsu dapat urutan pertama, masih pagi, masih fresh dan alhamdulillah lancar *menurut dia* Ujian beres, tapi ternyata pengumuman lulus tidaknya baru akan diumumkan serentak setelah ke-20 orang itu selesai diuji. Jadilah si bungsu nunggu sampai beres dan nggak mau ngabarin ke rumah dulu karena dia takut nggak lulus. Memang sih seminggu yang lalu dia sempet curhat ke saya soal ketakutannya, gimana kalau ternyata dia nggak lulus, yang saya sebagai kakak tanggepannya cuma "halah lebay lo, skripsiskripsi lo masa sidang bisa nggak lulus" Yak sungguh nggak nolong juga komennya :D Alhamdulillah begitu pengumuman, si bungsu yang gundah ini pun dinyatakan lulus. Tapi ternyata cerita belum selesai sampai di situ. Bukannya cepetcepet pulang atau kabarin dulu ke orang rumah, si bungsu dengan dodolnya malah bertandang dulu ke rumah sahabat SMA-nya di perjalanan pulang. Sebutlah sahabatnya itu si L. L satu waktu pernah telpon ke si bungsu dan mengeluhkan betapa si bungsu sekarang ini sombong nggak pernah lagi mau main samasama L, bahkan sekadar mampir pun nggak pernah. Si bungsu saat itu bilang, nanti kalau dia sudah selesai sidang dia akan segera mampir ke rumah L. Eh bener dong, benerbener beres sidang dinyatakan lulus, yang pertama ditemuin si L ini. Ya ampuunnn, nggak tahu apa yang di rumah udah dagdigdugderr nungguin dia :| Pembelaan dia sih, udah janji jadi sekalian dituntasin semuanya, biar nggak ada utangutang lagi. Dan aku terharuuuu, sungguh berkomitmen sekali si bungsu ini, janji sambil lalu aja dia ingatingat terus.

Selanjutnya.... semoga saja si bungsu dimudahkan untuk mendapat pekerjaan yang layak dengan gaji yang cukup *cukup buat jalanjalan, cukup buat makan, cukup buat nabung, cukup buat beli mobil, cukup buat beli rumah, cukup buat beliin tiket aku keliling dunia :p* Buat adikku yang satu lagi, si tengah yang nggak kalah baik hatinya, ayooo tetap semangat yaa nuntasin skripsinya! Tinggal beberapa langkah lagi kok ^___^ We love you....

coba mana yang sulung, tengah dan bungsu? :D

Itu dulu ahh ceritanya, kepalanya mulai berat lagi, see you :)

31 komentar:

  1. Aku komentar, aku komentar. Dikira badut gak? Kali ajah iah. Ke mall tapi bukan kaya ke mall #edan ahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhh aku emang kayak badut yah di foto itu??? *nangis*

      Hapus
  2. kok kayak anak kembar ya adikknya , nggak bisa membedakan mana tengah, mana yg bungsu

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena sama tinggi dan sama besar mungkin ya Mba, kalo dr muka jauh soalnya hehehhehe

      Hapus
    2. kalu kupandang dr sini mukanya sama sama deh Tiesa, nggaka da yg terlihat lebih tua atau lebih muda, apa aku perlu ganti kacamata ya ^_^

      Hapus
    3. oh kalo perihal tua muda emang ga keliatan mba el ^_^ awet muda semuah *dikeplak* :P

      Hapus
  3. btw, itu yg di foto namanya candi apa ya ? thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lupa nama candinya soalnya ada banyak, pokoknya ini di komplek candi Dieng aja

      Hapus
  4. foto yg pertama i2 kelihatan jadul banget.., kayak ibu2 juang thn 45 aja heheh...

    BalasHapus
  5. Iya muka adik2nya mirip... hihihi.. Aku kira juga kembar waktu liat pertama kali.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip be???? masa sihh?? *memperhatikan baikbaik*

      Hapus
  6. Mbak anak pertama? Hmmm~
    Selamat ya buat adiknya yang lulus.
    Aku kapan ya :-s

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapakenapa? keliatan paling muda yah?? yahh?? ahh unaa aku ini emang awet muda, bihihik :P
      lah kamu kan masih semester 6 tho kalo ngga salah, ya dinikmati aja :D

      Hapus
  7. Kompaq bener ya adek-kakak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aslinya ngga sekompak yg di foto kok mas :D

      Hapus
  8. congrats ya buat si bungsu...

    BalasHapus
  9. Setelah saya membaca begitu panjang, saya mengucapkan selamat saja buat si bungsu deh... Selamat udah lulus! Wih, langsung pergi bertemu sahabatnya... Haha...
    Semoga ke depannya lebih baik lagi. Buat yang belum, ya mudah-mudahan cepat kelar urusannya sama skripsi... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, pdhl yg di rumah udh cekatcekot jantungnya nungguin kabar :D
      amin yaa robbalalamin :)
      makasih ya Fal :)

      Hapus
  10. Balasan
    1. eiyy Adit mampir kemari ternyata :D
      kenapa jd ustad solmed yah (-___-")

      Hapus
  11. waduhh...mmg begitu seharusnya kalo bersaudara...btw aku juga pernah ngalamin pake baju kondangan di transit di Mall...alamak tubuh ini kyk melayang....hahaha:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuuungnya kemarin ngga kebayaan mas, haduuhh ckp sekali deh transit ke mall habis kondangan, kapok jd objek tontonan :|

      Hapus
  12. kok kayak anak kembar ya adikknya ,

    wkwkwkwk salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu ga miripppppp, kok bisa dibilang kembar sihh
      salam kenal juga yah :D

      Hapus
  13. yang bungsu yang pake jilbab kayaknya hehehe *ngehibur*
    selamat buat Bungsu, udah nyalip Tengah nih lulusnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mas Fariz, aku memang awet muda sih *dikeplak* ;D
      yaa semoga aja si tengah segera menyusul, amin :)

      Hapus
  14. semangat buat si tengah, you are not alone.. hahahahaha, mendadak galau karena baca skripsi disini.. :|

    BalasHapus
  15. selamat ya buat si Bungsu, abis lulus mudah-mudahan cepet dapet kerja :)

    Tiesa enak niy paling cantik sendiri hihihihi... :)

    BalasHapus
  16. selamat buat adeknya ya tis.. Moga yang tengah cepet nyusul :D

    BalasHapus