Kamis, 15 Maret 2012

Makimaki di sosial media

Wordpress benerbener sepenuh hati ya sekarang keamanannya. Kalau ngga login dulu di wordpress, ngga bisa ninggalin komen. Kenapa sih, mentangmentang saya punya kapling-nya di blogspot, sampai segitunya banget ngga bisa ninggalin jejak kalo ngga punya kapling di wordpress :( Untungnya saya punya sih kapling di wordpress walau kosong, jadilah masih bisa meninggalkan jejak.

Saya sebenarnya mau sharing soal origami yang ditagih sama Mas StuMon, cuma berhubung hasilnya masih acakacakan, jadi saya tunda sampai weekend :D Sekarang saya mau bahas soal facebook dulu. Siapa sih yang ngga tahu facebook jaman sekarang? Cung coba tunjuk tangan. Kamu? Kamu ngga tahu facebook? Kasihan deh lo, gue aja udah berkalikali matiin facebook :P

Kemarin siang, di tengah kesibukan berjualan di facebook, tibatiba muncul status baru dari seorang friend saya di facebook. Siapa? Mboh saya juga ngga kenal, namanya aja akun buat jualan ya orangnya kebanyakan saya ngga kenal :D Ibuibu muda ini menshare unegunegnya melalui status facebooknya yang mana memention nama suaminya yang kebetulan punya akun facebook juga. Intinya sih dia kesel sama suaminya yang ternyata Sabtu itu malah keluyuran padahal libur kerja. Bahasanya kasar, segala makian keluar, meskipun dibintangin tetep ngga nolong karena cuma sehuruf thok yang dibintangin. Jadilah status tersebut menuai komentar dari banyak kenalannya di facebook. Lah saya sih ngga maksud kepo, tahunya juga karena status itu masuk di home saya, ya jangan salahkan saya kalau jadi topik postingan di blog saya :P

Kejadian itu jadilah saya bahas sama si penganten baru Tante K, yang mana kami bersepakat sungguh labil IbuIbu itu ngamukngamuk sama suaminya di facebook. Awalnya Tante K mikirnya si ibuibu itu butuh simpati dari oranglain atas nasibnya, cuma setelah saya kasih tahu mengenai bahasanya. Tante K juga jadi males, agak aneh urusan dalam negeri diewerewer ke khalayak ramai. Mbok ya kalau mau ngeluarin uneguneg itu di blog aja *lahh podo wae :P* Ya ngga maksud saya curhatnya di blog aja *itu sih elo Ti!* Hihihi ngga ding becanda, enaknya sih kalau kesel sama suami ya bahas berduaan sama suami aja yah, kan ngga enak gitu lho kalau ketahuan sama relasirelasi yang kebetulan terkoneksi di sosial media itu. Manalah ibuibu muda itu mention nama suaminya pula, hadeuuuhhh.

Manusiawi sih kalau dipikirpikir, saya juga sering curhat di blog *ngga usahlah ditanya* Tapi tindakan Ibuibu itu agak keterlaluan menurut saya. Mungkin dia terbawa emosi, saking emosinya jadi ngga sempat berpikir jauh mengenai dampaknya seperti apa nantinya kalau dia pamerpmaer kondisinya di status facebook. Yaaa paling malu aja sih nanti ujungnya begitu si sadar datang. "kok aku nulis kayak gitu yah di facebook?" "duuhh kok aku ngga mikir dulu ya bikin status" intinya nyesel dan malu. Yaa mari doakan saja semoga ibuibu muda itu sama suaminya baikbaik saja, dan kekhilafannya dapat dimaklumi oleh semua friends di facebooknya.

Suka makimaki orang di facebook?

33 komentar:

  1. Ibu-ibu labilnya baru nikah kali, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. anaknya udah 6 tahun mas, mungkin lagi emosi sampai kelepasan dia :D

      Hapus
  2. Gak niat menilai orangnya, sih. Tapi tindakannya gak etis amat, ya ...

    Pernah gak ya? Hmmm ... maki-maki dengan mention orangnya sih gak pernah, paling curcol doank hehe. Itu pun bukan maki-maki, tapi meluapkan emosi doank. Beda, kan, ya? Hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha beda kok el, kalau begitu sih saya juga sering *ehh* :P

      Hapus
  3. gak cuma ibu2 loh.. anak2 remaja juga banyak yang gitu.. biasanya mangkel ke pacarnya..

    BalasHapus
  4. jangan salahkan woordpressnya atuh, mbak :D

    saya sejak mengenal blog, jadi jarang di fb. Merasa bersyukur jg, soalnya bnyk mudaharatnya aja di sana. hohoho

    tapi ibu2 itu ga bener jg, itu kan aib keluarga ya mbak?

    BalasHapus
  5. soal komentar di blog wordpress, bisa dicoba dengan login pakai FB atau Twitter kok mbak.. coba aja :-D

    tentang ibu2 labil yang dibahas di atas, jangankan masalah suami istri, masalah orang yg baru pacaran aja males lihatnya kalo di blow up sedemikian rupa.. sama saja membuka aib sendiri..

    salam :-)

    BalasHapus
  6. makin bervariasi ya cara pasutri bertengkar. mengutip kata2nya raditya dika, kalo kita brantem atau maki2 di status, itu sama aja kayak brantem atau maki2 diatas panggung, di depan banyak orang.

    BalasHapus
  7. ini salah satu fenomena alam akibat depresi akan dinaikkannya BBM bulan April mendatang...bukan begitu Tiesa .. :D
    aku bacanya ketawa nich... :D

    BalasHapus
  8. apa nih wpnya ? :D
    dan jangan sampe urusan keluarga di bawa ke fb apa lagi yang intim :)
    hehehe
    nah FBnya apa hayo :)

    BalasHapus
  9. emang ada orang yang suka nyari sensasi gitu... semakin ditanggepin, semakin seneng lah dia... :D

    btw iya nih dapet banyak complain katanya susah mau comment di wp. gak tau kenapa nih wp, orang mau komen aja dipersulit.

    BalasHapus
  10. soal wp katanya klo email yg gak dipake buat wp maupun gravatar bisa buat komen tis.. jadi komennya pake email yg beda aja udah bisa..

    soal status emang gak tahu deh semenjak semenjak orang2 ini jadi gak tahu atau lupa kalau membuat status itu dibaca sama banyak orang.. ya mendingan aku toh.. FB cuma dipake buat belanja.. hihihi

    BalasHapus
  11. iya benar, klo mau komen di wordpress emang harus pakek email lain yang tidak pernah di daftarkan ke wordpress, bisa kok. Tanpa login

    BalasHapus
  12. intinya sih gunakan social media apa pun dengan bijak & cermat,kalau urusan intern jangan dibawa ke social media karena bukan konsumsi publik yang pantas di ketahui
    dan gw kagak punya account facebook kok,jadi kagak masalah :)
    kagak punya account karena gw suka Google bukan Facebook ( sok )

    BalasHapus
  13. Mmmm.. Sekarang home di facebook-ku juga penuh dengan sampah-sampah gak penting..

    BalasHapus
  14. iya yah Ties, saya beberapa kali ke wordpress nggak bisa komen. yaa maaf aja bagi pengguna wordpres.. heheheh..
    entah kenapa, tadinya saya pikir kompie saya yang bermasalah ternyata semuanya mengalaminya.

    yasudahlah.. biar orang berkata apa, yang penting tetep berlalu #opo seeeh

    BalasHapus
  15. kali aja ibu2 muda tersebut lagi datang bulan jiwa labil membuat ta terkontrol.. Uh..! sook tau lo cik awi..

    BalasHapus
  16. wah ane aja jarang buka fb. .. soalnya pada lebay lebay sih kebanyakan statusnya. . .. :)

    BalasHapus
  17. Tiesa.. muncul ini bukan waktu komen di WP? "That email address is associated with an existing WordPress.com (or Gravatar.com) account. Please click the back button in your browser and then log in to use it."

    Aku bolak balik dapet notif itu kalau mau komen di blog WP.. akhirnya ribet banget harus ganti ini itu.. hiks hiks

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. betul, kalo memaki di socmed itu mendingan #nomention ajah.. #ehh #digeplak

    BalasHapus
  20. berarti nggak kamu saja ya tiesa, kmrn juga ada beberapa blogge selain WP yg komplen ke aku nggak bisa kasih komen.

    aku ndka puny aakun FB nih, jd nggak tahu perkembanagn di sana.

    katanya suami istri itu adalah pakaian kita ya, jadi kalau ada lobangnya hrs ditutupi bukan malah dilihatkan ke banyak org ya

    BalasHapus
  21. kunjungan sore. . . . gi apa nih. .. ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi buka blog donk wkwkwkw....

      Hapus
  22. kalo dhe lebih suka meluapkan emosi dengan sindirn miss.. dan nggak terang2an menyebutkan siapa orang yang sedang bikin kita kesel.. sengaja dipasang di FB, biar tu orang yang bikin kesel baca.. hahahahhha :D

    BalasHapus
  23. belakangan ini juga niy ada seorang ibu yang sering update status geje. curhat soal suaminya. baru2 sih. apa baru kenal fb juga kali ya? anehnya, suaminya anteng aja tuh wlo mbaca status istrinya yang misuh2. bingung juga saya.
    lama2 daripada kena virus, saya hide sekalian deh. tadinya mau diblock aja, tapi gak jadi.

    setiap orang pastilah ya punya masalah, cuma untuk maki2 di socmed kok rasane piye ngunu heehehe ... semoga kita tidak termasuk pada golongan orang2 itu yaaa

    BalasHapus
  24. postingan yang sangat menarik :)
    sangat bermanfaat.. ^_^
    keep posting yaa..

    ingin barang bekas lebih bermanfaat ?
    kunjungi website kami, dan mari kita beramal bersama.. :)

    BalasHapus
  25. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    BalasHapus
  26. Hahaha pantas saja jumlah komentar di blog saya berkurang.. :D
    Kalo traffic masih sama. :)
    Jadi semakin banyak silent reader nih. ^^

    BalasHapus
  27. Kebalikannya sop sama aku. Trafik ke blogku turun sape rata-rata 50hits perhari, tapi jumlah komennya naik s.d 4x lpat. Yay!! Aku senang! Berarti temanku di blogosphere nambah banyak dong! Hehehe...

    Anyway, maapken ya Jeng Ties, napa komennya oot. Oke sekarang komen yg nggak oot. Duh ibu itu reeeek... Puhleaaaase buu, blom pernah denger yg namanya angry-letter ya? Itu loh bu, kita nulis surat yg isinya curhatan hati terdalam, uneg2 sampe cachi-makhi ke seseorang.....tapi akhirnya itu surat nggak dikirim! Kenapa? Ya kan kita cuma butuh channel aja dlm menyuarakan isi hati. Ya kalopun itu surat mo dikasih ke yg bersangkutan jg gpp. Tp diemin dulu minim sehari deh. Abis itu dibaca lagi isinya. Ewwww.... Dijamin bakalan eneg sendiri deh baca rentetan kemarahan kyk gt. Trs disobek-sobek, buang deh suratnya, hehehe...

    In this modern era, tak pernah ada ruginya memilik angry-blog. Blog rahasia (diprotek dan dikunci) tpt mencurahkan isi hati. Ya fungsinya sama kayak angry-letter diatas. Cuma ini versi digitalnya, hehe.

    *MAAP PANJANG*

    Clearly

    BalasHapus
  28. Kalau menurut orang padang, kelakuan ibu-ibu ibarat mencabik baju sendiri. Yang kelihatan kan dada sendiri..Yeh dia kelewat stress kali ya sama kelakuan suami..Tapi kalau kelakuannya kayak gitu, suaminya juga stress sama dia kali ya..Ada2 saja, emang siapa ya mo bantuin kalau dia nulis2 kayak gitu di facebook?

    BalasHapus
  29. iya nih, kemaren jg sempet kebingungan gak bisa komen di WP, untung punya avatar sakti, wah gosip ya, hihihi, salah curhat tuh si emak, wew :P

    BalasHapus
  30. Efek negatif situs sosial adalah merajanya Aib... Masa aib sendiri dibongkar-bongkar?

    BalasHapus