Sabtu, 03 Maret 2012

Pengalaman Pertama di Sabtu ini

Holaaaa, haloooo, alohaaa!!

Ahh kangen banget nulisnulis di sini, kangen banget sama rumah kedua ini. Maaf ya, jadi ditelantarkan beberapa waktu ini, benerbener ngga sempet banget, kehabisan energi buat sekedar mampir apalagi blogwalking.

Ngomongngomong soal kehabisan energi, kelelahan, anehnya energi saya selalu saja tersedia untuk melakukan halhal baru belakangan ini. Jadi sekitar dua minggu lalu, di tengahtengah cuaca yang hujan deras saat pagi hari, saya teringat sahabat lama saya jaman SMP, sebutlah Bunda. Bunda ini ibu rumah tangga yang lumayan punya banyak aktivitas sosial, salah satunya dia membuka PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Mengajar) untuk anakanak putus sekolah, Paket A, B dan C. Mereka yang dekat dengan saya, pasti tahu betapa pelitnya saya sama hari libur. Pelit di sini, saya paling susah diajak menghabiskan waktu saat libur kalau bukan yang sifatnya senangsenang, malesmalesan, hahahihi dan halhal sejenisnya.

Pagi itu, saya mengirimkan sms pada Bunda, intinya saya tanya apakah saya boleh ikut mengajar di PKBM miliknya. Balasan smsnya sudah saya duga, Bunda kaget mengetahui niatan saya tersebut. Panjang lebar dia menjelaskan, bahwa bisa dibilang tidak akan ada bayaran berupa uang jika mengajar di sana. Belum lagi, jarak rumah saya menuju lokasi PKBM bisa dibilang jauh, lagilagi itu pemborosan, apa saya rela, tanyanya saat itu. Ditambah lagi, saya tipe yang bosenan, kasihan muridnya kalau gurunya anginanginan datangnya. Dan yang paling utama, apa saya rela membuang waktu weekend saya yang cuma tinggal hari Sabtu itu, dipakai untuk menghabiskan energi lagi, bukan merecharge-nya seperti biasa.

Dreng...dreng... langsung galau....

Sebenarnya yang membuat saya jadi berpikir kembali adalah masalah penyakit bosenan saya yang suka ngga bisa dikontrol. Keinginan mengajar ini jadi salah satu penyebab saya ngga nongol di sini, energi saya seperti terkuras habis untuk memikirkan keputusan mengajar atau tidak di sana. Akhirnya seminggu yang lalu, curhatlah saya ke Mama, udah ngga kuat bookk disimpen sendiri. Mama pun kaget mendengar keinginan saya, anak perempuannya yang malasnya ampunampun, kok tibatiba mendadak jadi rajin. Makjlebb lho itu komennya Mama :)) Mama justru khawatir sama kesehatan saya, yang biasanya istirahatnya sangat berlebih, otomatis harus berkurang kalau saya memasukkan lagi jadwal mengajar di sana. Ujungnya sih mama mengembalikan keputusan semua ke saya, karena saya yang menjalani.

Siang tadi akhirnya saya berkunjung ke PKBM Bunda, ingin melihat seperti apa sih kegiatannya. Tanpa diduga Bunda langsung meminta saya mengajar di kelas Paket B -setara dengan SMP- Bunda menyebut saya guru istimewa, menjadikan guru tamu yang bisa datang kapan saja, ahhh terharu. Saya pun mulai bantu Bunda mengajar, dan kaget! Muridnya adalah anakanak putus sekolah tapi umurnya masih masuk golongan anak sekolah. Kebanyakan anakanak yang di DO, tapi ada juga yang putus sekolah karena memang tidak mampu secara ekonomi. Berkalikali mengajar dengan karakter anak yang bedabeda, saya akui, kali ini tantangannya jauuuhhhhh lebih besar. Bunda yang tahu saya jagoan matematika, meminta saya mengajar matematika siang tadi. Dan hal itu nggak mudah, sangat sangat sulit.

Contohnya ya, ada soal diminta membuat grafik dengan hanya diberikan fungsi y=ax+b. Soal begitu aja yang cuma tinggal mengganti x menjadi angka, susahnyaaa minta ampun membuat mereka mengerti. Adalagi soal fungsi kuadrat semacam (x+a)(x+b), itu berkalikali menjelaskan tetep aja mereka ngga ngerti. Kalau saya yang dulu, pasti udah jadi galak pengen jambakjambak kerudung rasanya. Anehnya tadi saya sabar banget ngajarin anak satusatu, sampai mereka paham. Huwowwww...masih percaya ngga percaya.

Sejujurnya siang tadi kondisi saya emang lagi ngga fit, capek, energi seperti kesedot habis, pengen banget istirahat. Tapi begitu melihat antusiasme mereka, keinginan mereka untuk tahu mengenai soalsoal yang diberikan, membuat saya jadi ikut semangat supaya mereka bisa paham bagaimana menyelesaikan soalsoal tersebut. Tanpa diduga, saya senang ada di antara mereka :D

Walaupun ya ngga bisa dipungkiri, ada aja sih anakanak yang kelihatan malasmalasan, tinggal nyontek jawaban temen sebelahnya tanpa tahu bagaimana jawabannya bisa begitu. Bahkan ada satu anak yang dari saat dia datang, jidat saya langsung mengkerut melihat penampilannya. Perempuan, roknya pendek banget, ngga bawa tas dan sudah tentu buku pun dia ngga bawa. Benerbener cuma jalan lenggang kangkung cengarcengir, begitu ditanya bukunya mana, dia ambil buku tulis temen sebelahnya, waduh badung banget deh murid perempuan yang satu itu. Tapi untungnya dia masih punya keinginan untuk tahu cara menyelesaikan soalsoal yang diberikan.

Semoga saja minggu depan saya bisa ke sana lagi, mengajar mereka lagi. Lucu waktu pamit pulang tadi sore, mereka bertanya "Sabtu nanti Ibu datang lagi ngga?" Ahhh aku terharuuu, membuat ingin datang lagi dan mengajar lagi.

Kalau kamu, senang ngga ikut kegiatankegiatan yang sifatnya sosial seperti itu?

29 komentar:

  1. Ikut kegiatan sosial memang menyenangkan... Meskipun tidak dibayar, tapi selalu ada kepuasan tersendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, ada perasaan yang ngga bisa didefinisikan... kepuasan yang harganya jauh lebih mahal dari sekedar kepuasan biasanya :)

      Hapus
    2. haiii... aku ga bisa posting komentar!!!

      Hapus
  2. aku deh sama orang yang mau membagi waktunya untuk hal2 sosial,keinganan aku kdepan juga setelah lulus kuliah mau mengabdi sama lingkungan
    dan mudah2an niat itu akan terlaksana kalau saja,saya berani meninggalkan pekerjaan & kenikmatan saya menerima gaji dari kantor

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ada niat insyallah ada jalan mas :)
      saya juga baru banget mulai halhal seperti ini belakangan ini, tibatiba menemukan banyak hal yang bisa dilakukan untuk membantu oranglain sekaligus memberikan kepuasan yang ngga biasa :)
      ahh uang tetap dibutuhkan mas, ngga bisa dipungkiri soal satu itu

      Hapus
  3. hallo Ties.. apa kabar. duh maafkeun saya udah lama nggak mampir, samaa.. saya bukan kehabisan energi, tapi karena kehabisan waktu. hahaha sibuk.

    lah malah OOT..

    oke deh, soal mengajar gitu saya juga dulu ngalamin perasan yang sama.. kayaknya koq kita udah ngerasa ngajar dengan antusiaas tapi adaa juga yang males-malesan dan nggak mau ngerjain tugas.

    tapi yaa apa boleh buat, yang penting udah usaha yang terbaik aja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya aja baru sempet sekarang mas gaphe, kabarnya ya ngga bisa disebut baik sih, cuma ya alhamdulillah :) maaf juga baru sempat mampir ke blognya mas gaphe hari ini :)

      untungnya yang rajin masih jauh lebih banyak jumlahnya dibandingin sama yang malas :)

      Hapus
  4. wih pasti seru ya ngajar anak2.. =D
    kalo ada yang nakal cubhit aja mbak sampe nangis2. XD *tega*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga bisaaa, mendadak jadi ibu guru yang baik hati dan sangat sabar saya tadi siang :D

      Hapus
  5. ehhhh... bisa deh, hehe. aku juga baru mampir lagi. kemana ajah kmu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaiyalah baru mampir lagi, secara kemarinkemarin ngga ada tulisan baru :D
      lagi kehabisan energi zal, saking sibuknya :D mudahmudahan mulai besok bisa kontinyu posting dan BW lagi :)

      Hapus
  6. Wah salut deh mau ikutan kegiatan sosial gitu. Apalagi sabar banget kayaknya ngadepin berbagai macam karakter anak muridnya. Semoga rajin terus yaa.. ^^

    BalasHapus
  7. suatu kebahagiaan tersendiri bila kita memberikan manfaat buat orang2 yang kurang beruntung dibanding kita.... maju terus Tiesa...satu senyuman dari mereka itu adalah sesuatu yg luar biasa buat energi kita !

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kata Mamaku, sekecil apapun ilmu itu lebih baik diamalkan supaya ngga berkarat :)

      Hapus
  8. Wiii ... jadi guru istimewa nih :)
    Wah ... wah ... di mana tuh PKBM Bunda? Kalau di Bandung, aku mau ikutan donk, mengamalkan ilmu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, mudahmudahan bisa seterusnya
      di Bogor, jauh banget dari Bandung :D

      Hapus
  9. bbiar capek kalo kita jalani dengan senang hati dijamin maknyus,,,apalagi mengajar begitu mbaknya,,,ajib

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya senang kalau melihat yg diajarkan itu semangat, jd capeknya ga berasa :D

      Hapus
  10. Hihihi pantesan kok gak ada apdet... :D
    Wah harus sabar ya mbak ngajar gitu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai unaaa, sibukkkk kemarinkemarin :D
      melatih kesabaran Un, lumayanlah :)

      Hapus
  11. bukan tak mungkin anak perempaun ber-rok pendek itu sebenarnya jenius. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asop benar!! dia pintar!! yang paling sering nanya, banyak ingin tahu, cuma ya gitu dehh agakagak menyebalkan sikapnya hihihi

      Hapus
  12. aku kok jadi pengen ngajar lagi ya ... kangen dipanggil bu Ely ^_^

    sukses ya Tiesa ngajarnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya dulu mba el ngajar juga yahh

      sip mba, amin :)

      Hapus
  13. bagus tuh punya kegiatan sosial begitu..
    gua selalu pengen rasanya.. tapi kok selama ini belum ada waktu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juga baru mulai ko, disempetsempetin :D

      Hapus
  14. Tapi saya sudah nggak pengen ngajar lagi...
    (*lho?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ngga pengen lagi Fal? ada kenangan burukkah? :)

      Hapus