Sabtu, 10 Maret 2012

Soal Sumbang Menyumbang

Soal begini ini kadang jadi sensitif untuk beberapa pihak. Dulu saya sempat sensi karena seorang teman saya yang mengirim sms "sebaiknya jika ada rezeki yang berlebih berbagilah dengan mereka yang membutuhkan" dan garagara sms yang mungkin awalnya hanya berupa pengingat saja, kok ya malah kami berakhir 'ribut'.

Sepele sebenernya, kalau mau menyumbang monggo kalau ngga ya udah urusan masingmasing tho? Berhubung saya tipe yang memegang prinsip "saat tangan kanan memberi sebaiknya tangan kiri ngga perlu tahu" reaksi saya setiap diajak acara amal yang woroworo skala besar apalagi yang panitianya sangatsangat aktif 'menagih' sumbangan, saya kok ya agak males yah. Saya lebih seneng yang diemdiem aja, ngga usahlah bawa massa buanyak apalagi ngundang wartawan kalau cuma mau nyumbang thok. Etapi kembali ke individunya sih ya, tujuannya nyumbang itu buat apa, memang tulus membantu sesama dengan niat lillahi taala, atau biar kesohor.

Kenapa coba saya tibatiba bahas soal sumbangmenyumbang ini? Alhamdulillah walau ngga pinterpinter amat, masih ada ilmu yang menempel di benak saya sampai sekarang. Kalau di agama saya wajib hukumnya menyisihkan 2,5% dari pendapatan yang kita dapat untuk mereka yang tidak mampu. Nah ceritanya ada seorang tetangga saya yang memang bisalah disebut kurang mampu. Mama itu tipe orang yang mudah jatuh iba, jauh lebih parah kadarnya dari saya. Saya sudah pernah bilang ke Mama supaya jangan memberikan si 2,5% itu ke orang yang sama setiap bulannya, karena khawatir nantinya si penerima jadi mengandalkan pemberian dan malas berusaha untuk memenuhi kebutuhannya. Mama pun menganggap ocehan saya yang sambil lalu ada benarnya, mulailah Mama rolling siapasiapa saja yang berhak diberi. Tapi nasi sudah menjadi bubur, rupanya si tetangga ini sudah terlanjur punya mental ngandelin pemberian orang. Jadi walaupun Mama ngga datang ke rumahnya, dialah yang datang mengemisngemis ke rumah saya. Dan saya ngga suka >,<

Siang ini saya ngambek pas Mama cerita kalau si tetangga mampir ke rumah mengemisngemis beras. Jangan sebut saya kejam, saya punya alasan kenapa saya ngga suka sama kelakuannya si tetangga itu. Pertama, dia sering sekali berbohong untuk mendapat belas kasihan orang lain. Hal ini sudah bukan lagi rahasia di lingkungan rumah saya, semua tetangga sudah tahu mengenai sikapnya ini. Kedua, si tetangga ini memiliki seorang anak lakilaki dewasa umurnya jauh di atas saya, yang sangat-sangat-sangat sehat, yang sayangnya kerjanya hanya meringkuk di rumah, nonton tivi, malasmalasan, cuma seneng nyuruh dan ngeluh kepengen makan ini kepengen makan itu, tanpa dia berusaha mencari kerja. Ya oke bolehlah dia pakai alasan "cari kerja susah karena saya cuma lulusan SMP" hellooo...banyak sekali kakek tua dan nenek tua yang rela menjadi kuli angkut di pasar demi bisa makan sesuap nasi. Paling tidak jika otaknya tidak bisa dia pakai, ototlah yang dia pakai. Sungguh mubajir diberi fisik yang sehat dan kuat tapi hanya disiasiakan untuk bermalasmalasan. Ketiga, si tetangga tipe orang yang ngga malu mengemisngemis tapi di saat yang bersamaan juga sombong. Paham ngga maksud saya? Jadi dia sangat sangat senang jika ada orang yang membantu, tapi dia seringkali tidak peduli dengan orang lain di sekitarnya yang sedang kesusahan. Ahhh sungguh tipe orang yang sangat tidak saya suka! #emosi

Mungkin memang kategori 'tidak mampu' antara saya dan Mama berbeda. Kategori yang saya punya jauh lebih keras dibanding punya Mama. Saya sih berharap si tetangga tidak lagi mengemisngemis meminta belas kasihan orang lain tanpa berusaha dahulu. Mudahmudahan hanya menemukan orang yang begini di si tetangga aja, miris sekali kalau semua orang punya mental ngemis.

Sedikit apapun yang kita berikan kepada sesama meskipun hanya berupa senyuman, asalkan diberikan dengan tulus dan ikhlas, ada bahagia untuk mereka dan pahala tak terduga untuk kita sesudahnya. Intinya bukan apa yang kita beri tapi seberapa ikhlas kita berbagi.

Sebelumnya mohon maaf, tulisan ini bukan mau riya, hanya ingin sharing saja mengenai kekesalan saya.

44 komentar:

  1. hhmm... memang seperti ini lah jika yang diberikan adalah harta, seperti rakyat Indonesia pada umumnya

    mungkin jika presiden memberikan lapangan pekerjaan bukan beras jatah kejadiannya akan berbeda

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali mas Huda *biar kayak Azzam di KCB* miris yahh :(

      Hapus
    2. dan sekarang pemerintah mau ngasih BLT toh.. makin bermental pengemislah orang indonesia..

      Hapus
    3. sedih yah, makin ngga mau usaha deh
      jaman sekarang pusat pelatihan yg punya pemerintah itu masih ada ga sih Nie? dulu kan ada, begitu lulus dr tempat pelatihan itu langsung disalurkan ke pabrik2 buat jd tenaga kerja

      Hapus
  2. Waduh deh.. Kalo tetangga kaya gitu kelewatan. Bikin darah naek2 :)) tapi ttp sabar. Dan masalah sumbang menyumbang lupakan saja. Ga baik kedepannya. Yang ada malah dapet dosa. Abaikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasihan emang sih kadang Zal, cuma kalau inget sikapsikapnya ya kesel lagi hihihi

      Hapus
  3. Nice posting sob. Kunjung balik ya.

    BalasHapus
  4. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    BalasHapus
  5. sabar yaaa..

    itu lah efek negatif dari memberikan ikannya doank, bukan pancingannya (di ibaratkan). jadi males kan jadinya dan cuma mengandalkan belas kasihan orang aja..

    jujur saya salut banget ketika ada orang tua, anak kecil, bahkan yg cacat berjuang demi sesuap nasi (tanpa ngemis). asli bikin gwa jadi sedih karena gwa cuman bisa menghamburkan uang dari ortu dan tak bersyukur dgn apa yang udah Tuhan berikan kepada gwa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali!! serba salah memang jadinya :(

      tenang aja, ngga sendirian kok, dunia ini kan sekolahnya manusia buat belajar, berusaha yang terbaik dan bersyukur :)

      Hapus
  6. bagus, yg penting ikhlasnya, soal orang gembar-gembor sok mau pamer atau mau sok ngajak2 biarkan saja, toh hanya kita yg mengerti kita :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan juga Tuhan mas yang jadi saksinya :D

      Hapus
  7. Wiiii ... ngemis-ngemis tapi anaknya masih nonton teve. Ckckck, gak abis pikir ya, Mbak :D

    Sekali-kali diingetin gitu sama Mamanya biar sadar ... #KebawaEsmosi

    BalasHapus
    Balasan
    1. buanyaaaakkkkkk yg macam itu

      Ibunya sudah meninggal, sekarang ini dia hanya hidup dgn ayahnya saja

      Hapus
  8. hmmm gimana ya.
    ada orang yang kalo abis melakukan kebaikan, trs ditweet atau dipublikasikan. mungkin niatnya bukan supaya kesohor, tapi berniat untuk menginspirasi orang lain? ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung bahasa tweetnya kayak gmn sih mba tyk, trkadang ada yg malah memberi kesan 'ini aku lagi nyumbang lho' :D

      Hapus
  9. gua setuju banget sih ama lu...
    emang menyumbang itu baik, tapi liat2 juga yang dikasih sumbangannya ya, bener2 membutuhkan gak... dan jangan sampe malah bikin itu orang jadi males karena berasa keenakan dikasih terus ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuuh ma Arman.. *nyambeeer mulu kayak bajaj*

      Hapus
    2. iya ko, harus lebih selektif mau kasih siapa dan apa yang mau diberi
      ini ya bebe setuju setuju aja hihihi

      Hapus
  10. mungkin alangkah baikna jika mampu kita berikan pendampingan agar tak tergantung lagi dengan tangan dibawah . . .

    bukan menyalahkan sapa-sapa. . . tapi apakah kita sudah berusaha untuknya. . . hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau udah pernah coba kash jalan untuk bekerja, tapi kemudian dr pihak dia yg malas gimana tuh sugar? :)

      Hapus
  11. kalau ibu aku krbiasaan ngasih pas idul fitri tis.. ngasihnya ketetangga biar bisa lebih ngena gt maksudnya..
    tapi gak enaknya ngasih tetangga itu.. kalau dikasih diberitakan.seantero kampung yg membuat ibu aku malu.. dan kalau gak dikasih juga bertanya2 yg buat ibu aku gak enakan ~_~

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, emang setau aku juga dalam ilmu agama...sebelum memberi kepada yang jauh lbh baik memberi ke yg dekat dgn sekitar kita dulu
      tapi bener nie, kitanya diemdiem malah merekanya yg ngomong kemana2 jadi ga enakk sama yg ga dikasih

      Hapus
  12. iya sih... bener tuh.... klo aku jd kamu, aku mungkin brfikir sama spt mu teman ,
    Gk ada salahnya klo seprang anak memberi masukan ke mamanya :)
    soal tetanggamu yg spt itu, km jgn hiraukan dia...
    tapi ttep dgn cara yg halus.... lama2 juga dia bakal malu,, :D
    thx nih , post nya bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...saya sih cenderung bodo amat orangnya
      tipe yg blakblakan kl ga suka sama sesuatu hal, jd yaaa scara anaknya jg jarang keliatan batang idungnya keluar rumah, ya sini sih biasa aja Ngga

      Hapus
  13. emang seharusnya harus "diedit" ulang Tiesa !
    soalnya gag mendidik utk mandiri kalo spt itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya skrg Mama juga jdnya ga pernah ngasih ke mereka, krn jiwanya jd mengandalkan itu mas

      Hapus
  14. rasanya memang yang paling baik dimasukkan ke amil zakat yah, biar nggak ada yang malah 'mengandalkan' dan malah jadi bermalas-malasan karna terbiasa diberi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita jd udh ga pusing lg ya Chit, biar mereka aja yg pusing bagiin ke siapanya :D

      Hapus
  15. Itu anak laki-lakinya benar2 nggak punya rasa syukur banget, ya, Tis! Lagian orangtuanya kok ya nggak ngarahin anaknya, suruh cari kerja kek, apa aja. Hiiih... aku sebenarnya tergolong orang yang gampang iba, mungkin kayak Mamamu, Tis. Tapi kalau udah dihadapkan dengan kenyataan yang kayak kamu contohin di atas, rasa ibaku berubah jadi ilfil.
    Sabar, Tis. Nggak usah pake emosi, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimanjain abiss Wury, susah lah

      Hapus
  16. aku setuju juga sih sama pendapat kamu,tapi berbagi taki mesti mengeluarkan duit kok
    jadi berbagi tempat duduk,sajadah ketika sholat itu sudah merupakan kegiatan berbagi yg tidak perlu mengeluarkan uang dari kantong kita masing2

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, dengan senyum pun sudah berbagi kok, bisa bikin orang seneng :)

      Hapus
  17. Saya juga kesal dengan hal seperti ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. sabar Fal *lho kok saya yang nyabarin :P*

      Hapus
  18. ih ih istighfar mbak, jadi ngomongin orang tuh.. :S
    tapi emang bener sih. kayaknya orang yang susahnya 'nanggung' itu justru suka jadi cobaan bagi orang lain. padahal banyak orang yang istilanya susah sampe ke akar2 tapi justru rajin berusaha.
    tentang organisasi amal mungkin emang udah biasa kayak begitu, kali. kalo yang udah berpengalaman dan udah biasa menggaet calon donatur dari 'kalangan atas', mereka biasanya menggelar acara resmi lalu mengadakan presentasi yang baik dan provokatif (nunjukin hasil2 yang udah dicapai), tanpa harus kelihatan 'nodong' kayak organisasi MLM. hehehe.

    BalasHapus
  19. aku setuju banget sama Arman nih
    dan prinsipku juga sama kamu Tiesa, memberi itu jangan sampai ada yg tahu, malulah, apalagi sampai digembar gemborkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali ke individunya sih Mba El, banyak jg yg seneng 'pamer' :(

      Hapus