Sabtu, 28 April 2012

Another Urusan Rumah Tangga Yang Diewerewer

Mungkin memang saya tercipta sepaket sama magnet curhat di dalam diri saya. Selama ini saya sih senengseneng aja kalau ada orang yang curhat sama saya, berarti mereka percaya sama saya untuk menyimpan rahasiarahasia mereka. Tapi kan bukan berarti semua hal bisa dicurhatin #keluh. Contohnya urusan dalam negeri rumah tangga, oh please simpan itu sendiri, kalaupun mau curhat curhatlah sama yang udah rumah tangga juga, jangan sama saya yang masih single dan parnoan ngedenger masalahmasalah rumah tangga.

Kenapa pagipagi di weekend ini saya udah ngeluh? Ya apalagi kalau bukan karena masalah orang yang tibatiba mengewerewer urusan rumah tangganya sama saya. Buat dia mungkin ceritanya itu hal remeh jadi amat wajar dibagibagikan ke orang lain, tapi buat saya ceritanya bikin saya mengerutkan kening berlipatlipat dan horor sama pernikahan, errr... 

Seorang pria yang dulu sempat dekat dengan saya yang mana beberapa waktu lalu sudah mengikat janji dengan wanita pilihannya, tibatiba bercerita kepada saya mengenai 'jadwal menyendiri'nya yang buat saya agak aneh. Saya tahu penyakit bosenannya itu udah kronis, tapi saya juga punya banyak teman yang punya penyakit bosenan dengan pasangannya. Tapi ketika akhirnya mereka masuk ke sebuah komitmen baru bernama pernikahan, mereka semua komit, apapun yang terjadi ya hadapi, ngga ada namanya melarikan diri. Agak aneh untuk seseorang yang baru menikah, kemudian sudah merasa bosan, jenuh, sampai punya jadwal tetap 2 kali seminggu harus menyendiri di kosannya -iya, sampai niat punya kosan untu menyendiri-, tidak pulang ke rumah. Oh my... satu sisi saya risih diceritakan hal itu, satu sisi saya bersyukur dalam hati "alhamdulillah, untung takdir ngga membuat lo sama gue bersatu". 

Sebelumnya kalau ada yang berfikir saya membocorkan rahasia orang, tenang aja kata dia ini bukan rahasia, ini hal biasa yang dia ceritakan juga ke orangorang lainnya, hal yang biasa aja. Jadi ya ngga salah dong kalau saya terpancing buat ngeluh di sini.

Kembali ke cerita, kata dia waktu menyendiri itu perlu untuk meredam kejenuhan dia. Dia merasa semua orang perlu waktu untuk menyendiri, besenangsenang sama temantemannya. Pikir saya, ya iya sih, Papa Mama saya juga kadang kalau lagi butuh 'me time' ya pergi sendirisendiri, mengerjakan apa yang mereka sukai, cuma ngga sampe seharian juga, paling cuma berapa jam udah kangenkangenan lagi. Ini pengantin baru yang mana katanya kalau masih baru itu lagi angetangetnya, lagi manismanisnya lah kok udah bosen, eyaampun itu apakabar kalau udah tahunan? Dan menyendirinya pun biat sampai yang harus nginep di kosan, berarti minimal 2 malam dalam smeinggu dia meninggalkan si istri, huuuhhh #keluhlagi. Kasihan jadinya kalau bayangin perasaan si istri yang ditinggaltinggal :( Lagian aneh ngga sih, bukannya yang biasa bocor soal urusan rumah tangga itu pihak estri yah? Baru ini saya nemu si suami yang cerita sangat gamblangnya tentang rumah tangganya. Saya pikir dengan bertambahnya pengalaman hidup dia, berarti membuat dia semakin dewasa dan bijak. Ternyata salah!

Rumah tangga Papa Mama saya yang jadi kiblat saya soal urusan rumah tangga. Seributributnya, lagi keselkeselan gimana keselnya, ya jangan sampai seluruh dunia tahu. Lagi sebelsebelan terus tibatiba kedatangan tamu di rumah, apa iya terusnya ngga mau nemuin tamunya, ya ngga kan? Tetep aja nemuin si tamu dengan senyum sumringah, walau lagi sebel sama yang di sebelahnya. Kasus kayak gini pernah terjadi lho, saya pernah namu ke rumah orang, yang mana yang punya rumah ternyata lagi ribut sama istrinya dan si istri ngga mau nemuin keluarga saya, begitu keluarkeluar pas kami mau pulang aja sambil pakai muka cemberut. Oh yeaahh, macem dunia milik lo seorang kan, ribut urusan rumah tangga tamu yang datang pun ikut dikeselin (-_________-") Satu hal yang selalu Mama pesankan sama saya, kalau nanti sudah menikah, seributributnya, sebedabeda pendapatnya, jangan sampai tidur misah, mau nantinya tidurnya saling membelakangi, tetap harus satu tempat tidur.

Jadi buat sahabatsahabatku yang kusayangi yang nanti kebetulan baca keluhan saya ini, please jangan ewerewer urusan rumah tangga yang nyeremin itu sama saya ya. Kalupun mau cerita, yang indahindah aja dehhh. Saya percaya kalian cukup dewasa kok untuk membedakan mana yang pantas dibagi dan mana yang ngga, mana yang sebaiknya disimpan saja mana yang boleh dipamerin ke orangorang :)

49 komentar:

  1. Balasan
    1. ngga takut kok Zal, cuma...hihihi

      Hapus
  2. Aku kalo lg berantem sama suami.... Curhat detilnya ke Alloh saja dan ke blog rahasia. Cukuplah Alloh sebagai yg Maha Mendengar dan Maha Memberisolusi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho oh mbak, udah paling aman emang curhat sama Allah :)

      Hapus
  3. ngga begitu mengerti karena belum berkeluarga hehe..
    salam kenal yah mba..
    makasih untuk sharenya,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya jg belum berkeluarga kok, makanya jd pelajaran aja :)

      Hapus
  4. hehehe, thanks infonya sobat..
    tapi ane blum nikah :D

    BalasHapus
  5. hmmm...kyknya urusan dalam negeri nich :D
    mmg lebih elegan disimpan aja gag usah diewer2 (bhs apa nich ya...) ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe emberr, urusan dlm negeri simpen aja rapetrapet ga usah diewerewer hihihi
      bhs jawa setauku mas :P

      Hapus
  6. wew, mungkin dia masih bingung kali ya, atau mungkin ada sesuatu di balik pernikahannya, hihihiy #jadi kaya detektif nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah mas, hanya dia dan Tuhan yang tahu, saya ngga mau tahu hihihihi

      Hapus
  7. Wah, saya masih muda, SMP, sob. Jadi belum mikirin kayak gini.

    KOMEN BALIK, YA :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar yang bener ya dek hihihi

      Hapus
  8. Jadi Ties gini... *ceritanya mo curhat* *gaya rebellious, dikasih tau malah dilakuin* :P

    Aku kalo berantem sama bubu ga pernah cerita2.. Paling langsung diomongin berdua.. Kalo ke orang lain mah sengaja kasih liat bagian hepi2nya ajah lah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. plokplokplokplok #tepuktanganceritanya
      bener banget Be, setuju, harusnya tunjukkin yg hepihepi aja bagian yg berantem2nya cukup kalian berdua aja yg tahu :D

      Hapus
  9. aku juga sering kaya begitu kok,menerima curhatan temen atau atasan yg udah menikah,tapi so far ambil positifnya aja jadi buat pelajaran kita sebelum menikah jadi tahu mana sisi enaknya & sisi kagak enaknya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga semua orang nyaman mas sama cerita begitu :)

      Hapus
  10. ga ah ga mau cerita takut di posting hehehe :)
    itu cowoknya lupa kali kenapa dia mau nikah coba di ingetin Mis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga ah Di, bukan urusan saya, jadi saya ngga mau ngomen apaapa ke dia :D

      Hapus
  11. hmmm kalo lagi marahan trus ada tamu, saya pasti pura pura becanda mesra cubitin dia #hohohoooo kan gak bisa marah =)) d(^0^)b

    #carisolusiuntuksetiappersamasalahdarisetiapperistiwa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahunya makin marah gimana coba? hihihihihi

      Hapus
  12. iya emang heran ama orang yang suka mengumbar masalah yang sebenernya sangat pribadi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda batesan mungkin ya ko? buat dia hal macem itu bukan hal yg pribadi banget, mungkiiinn mungkiiinn lho :p

      Hapus
  13. kalau gitu adminnya blog ini cepet cepet berumah tangga donk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini apa hubungannya? biar bs bebas curhatcurhat soal urusan rumahtangganya gitu?/ ihh ogahh :p

      Hapus
  14. Kalo kakek, nenek, bapak, ibu saya bilang, apa yang terjadi di dalam rumah selesai di rumah. Apapun itu adalah aib, maka tak perlu diceritakan ke orang lain, meskipun keluarga besar. Kecuali kalo sudah berhubungan dengan keselamatan diri dan orang lain.

    BalasHapus
  15. Itu artinya dia blom siap nikah. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. semacam udah nyebur ke kolam terus baru sadar kalo ngga bisa berenang gitu ya mas? :p

      Hapus
  16. Masa awal-awal sebuah pernikahan memang seperti itu, mereka menyatukan dua hati yang berbeda dalam satu kepala. Saya dulu juga pernah mengalaminya meskipun saya tidak pernah mengewer-gewer masalah keluarga pada orang lain. Mungkin mereka butuh waktu untuk memperbaiki hubungan itu. Semoga teman nyanitu cepat diberi pencerahan dalam menjalin hubungan keluarga nya.

    Salam hangat serta jabat erta selalu dari Tabanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin mas, semoga saja membaik ke depannya ya :)

      Hapus
  17. hehehe ... untung gak pernah curhat dimarih ... :P

    awal2 pernikahan itu memang benar2 mengagetkan kok. dan reaksi setiap orang berbeda2. dan masa 1-3 tahun pernikahan itu memang rentan sekali, jadi yaaa gitu deh :D
    dan sebagai pasangan yang baru akan memasuki 3tahun Agustus nanti, tentunya juga tak lepas dari huru hara rumah tangga, tapi yaaa seringnya pas lagi seru2nya, eh ada kerabat yang datang, terpaksa GENCATAN SENJATA dulu deh xixixi ... seringnya pas tamu pulang lupa klo tadi berantem. Walau pernah juga, begitu tamunya pulang, yaaa dilanjut lagi hihihihi

    btw, saya gak bisa mbayangin klo punya suami tukang minggat, apapun alasannya, karena yang BOLEH/BIASA minggat itu kan perempuan toh ya :P apalagi sampai ada kamar kos tempat menenangkan hati? waduh, apa iya, kalau istrinya yang begitu, si suami itu berkenan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha :p

      iya mbak biasanya kalau lakilaki kan harusnya lebih rasional yah, ini kok malah mengikuti emosinya, kaburkaburan, aneh aku juga dengernya

      Hapus
  18. Waduhh, ini cerita sama dengan cerita sahabat saya Mba, dia juga suka curhat sama saya, walaupun dia ga sampe punya Kost-an sendiri. Untuk berumah tangga memang harus siap lahir batin ya?!, untuk saya yang belum berumah tangga ini merupakan satu pelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih yah bisa jadi pelajaran juga buat saya ke depannya :)

      Hapus
  19. curhat dengan orang lain memang bisa menjadi satu solusi terhadap permasalahan yang sedang dihadapi,tapi bukan jaminan sebab banyak kasus pelik terjadi juga berawal dari sebuah curhat. Karenanya, pilah dan pilihlah hal-hal yang akan dicurhatkan, juga kepada siapa itu akan disampaikan. Dan seaman-aman curhat dan dijamin ada solusi yang tepat adalah curhat dengan Allah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena memang hanya Allah lah yang Maha Mendengar dan Maha Mengetahui apa yang terjadi dan apa yang akan terjadi pada umatnya :)

      Hapus
  20. diewerewer ? aku dah lama ndak denger kata ini Tiesa :)

    btw, apa kabar ? I miss u !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba El!!!!!!! i miss you too!!! baikbaik aja alhamdulillah, mba el gimana? baik kan??

      hehehe mama ku sering ngomong kata itu :)

      Hapus
    2. iya , aku baik2 Tiesa, thanks, cuma mama mertuaku yg sakit , jadi aku yang merawat beliau, mohon doanya ya biar mamaku lekas sehat kembali :)

      beruntung sekali kamu msh didampingi mama :)

      Hapus
    3. semoga cepat sembuh ya Mamanya Mba El :')
      yang sabar dan jaga kesehatan juga Mba Ely nya :)

      Hapus
  21. aku males klo denger curhat orang rumah tanga.. akukan perlunya nasehat.. bukan malah curhat.. hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha sama aja kita Nie :D

      Hapus
  22. memang suka kebawa bete gara2 curhatan orang. pada dasarnya nobody likes complaints. tapi sebagai temen, sebisanya kasih dukungan aja. dan bilang sama orang itu bahwa masalah apapun sama pasangan gak usah diperpanjang. karena kalo udah masuk lubang, jangan digali lagi, yang ada lubanganya jadi makin dalem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kannn, kadang orang lupa, orang lain juga punya masalah ngga cuma dia doang yg bermasalah :P

      Hapus