Jumat, 06 April 2012

Apa Apa Uang

Seharusnya semalam saya berangkat menuju Negeri Di Atas Awan, demi melihat matahari terbit yang entah kenapa belakangan ini saya rindukan. Tapi apa daya, long weekend membuat tiket menuju ke sana habis, ditambah lagi kondisi rumah yang berantakan banget karena sedang renovasi membuat saya jadi ngga tega buat pergi membiarkan Mama kerepotan sendiri. Papa sebenarnya dari dua hari lalu udah tanyatanya terus, jadi berangkat ngga jadi berangkat ngga. Begitu saya bilang ditunda bulan depan, mukanya langsung sumringah, senang dengan keputusan saya menunda perjalanan (lagi). Kali ini saya ngga menyesal menunda pencarian itu, kenapa? Saya menghubungi sepupu di sana untuk menanyakan kondisi lapangan, yang ternyata hujan deras juga melanda wilayah itu setiap harinya. Ya jadi percuma juga kan kalau saya memaksakan berangkat, eh begitu sampai sana matahari yang saya cari ngumpet di balik tebalnya awan.

Masih ingat tidak omelan saya di sini? Omelan saya sepertinya didengar Allah swt. Seminggu belakangan ini saya baru sadar, ternyata si anak tetangga itu sudah mulai terbuka hati dan pikirannya. Dia mulai berusaha menjemput rejekinya. Ada kakak iparnya yang memiliki motor tidak dipakai, tidak dipakai di sini bukan dalam artian kakak iparnya kaya raya ya. Jadi dulu itu kakak iparnya jadi tukang ojek, tapi sebulan yang lalu terserang stroke ringan sehingga sulit untuknya menjadi tukang ojek lagi. Nah motornya jadilah ngga dipakai, dan rupanya si anak itu entah bagaimana kesepakatannya menggunakan motor iparnya untuk menjemput rejekinya. Alhamdulillah...paling ngga dia sudah mau berusaha sekarang, tidak lagi mengemisngemis kepada orang di sekitar.

Bicara mengenai rejeki, saya baru baca buku beberapa hari lalu. Di sana disebutkan rejeki itu sebenarnya tidak hanya uang, tapi juga berupa kesehatan, udara untuk kita bernafas, kebahagiaan dan juga keimanan. Tapi pola pikir manusia membuat arti rejeki ini menjadi lebih sempit, yaitu uang atau segala materi yang bisa diuangkan. Buku itu baru saja selesai saya baca, ehh ada seorang sahabat saya meminta saran. Suka agak bingung saya kalau menghadapi permintaan seperti ini, karena saya bukan tipe orang yang jagoan soal problem solving. Buat saya sih oke aja kalau mau cerita tapi jangan pernah minta saya kasih saran, itu susah.

Sahabat saya ini ternyata sedang bermasalah dengan hal yang namanya uang. Dia tanya apa pikiran saya kalau mendengar kata uang, kemudian dilanjut dengan pertanyaan apa yang akan saya lakukan apabila lakilaki yang sudah sekian tahun berada di sisi saya tibatiba merasa bimbang untuk melanjutkan hubungan ke tingkat selanjutnya karena pendapatan saya kecil. Sensitif abis pertanyaannya. Untuk pertanyaan pertamanya saya bisa menjawab dengan sangat mudah, buat saya uang itu menyeramkan. Uang di satu sisi memang bisa memenuhi apa yang dibutuhkan oleh kita, tapi di sisi lain uang bisa bikin keluarga bermusuhan, terceraiberai, bahkan ada segelintir orang yang menganggap uang bisa membeli kebahagiaan, oh come on. Ngga sedikit lho orang sekarang yang menganggap uang itu segalagalanya, ya emang sih lo ngga akan bisa makan kalau ngga ada uang sama sekali, tapi ya bukan juga apaapa uang. Saya dulu pernah punya teman, eh teman bukan yah kalau apaapa yang dilakukan oleh dia ngga pernah jauhjauh dari uang. Ada tugas tahutahu dia mendadak ikrib nanyananya udah ngerjain belum, gimana sih cara nyeleseinnya, dan ujungujungnya "bantuin gue dong, nanti gue traktir deh". Ehem... entah kenapa kalau ketemu sama manusiamanusia macam ini, saya yang awalnya sudah niat membantu pasti iya pasti akan berbalik badan dan males buat bantuin. Bukan apaapa, sedih dan kecewa aja niat tulus saya membantu ternyata segitu murahnya bisa dia hargain pakai uang, padahal ketulusan itu kan harganya jauuh lebih mahal, ngga bisa diukur pakai uang ataupun materi.

Soal kasus sahabat saya yang lain, dimana lakilaki yang selama ini menjalin hubungan dengan dia mendadak gamang untuk melanjutkan hubungan ke jenjang yang lebih tinggi cuma garagara sahabat saya penghasilannya ngga sebanyak yang lakilaki itu kira. Dooohhh ada yah tipe lakilaki macam itu? Hidup pulak! Ternyata keberadaannya ngga jauhjauh dari saya pulak. Jangan sampai deh saya dipertemukan sama lakilaki macam itu. Terus terang ketika saya mendengar ceritanya, saya gemas, dan secara saya tipe yang apa adanya, ya begitu ditanya pandangan saya bagaimana. Saya dengan jujur bilang, tinggalkan, kamu bisa mencari dan mendapat yang lebih baik dari dia. Bukan apaapa, kebayang ngga sih, sikapnya ini buat saya sudah menunjukkan betapa dia kurang bertanggungjawab. Dimanamana kalau memang siap berkomitmen ya harusnya maju terus dong apapun yang terjadi, masa sih nyalinya ciut cuma karena masalah materi, entah alasannya takut ngga bisa memenuhi kebutuhan hidup nantinya ketika sudah berumah tangga, tapi kewajiban lakilaki kan sebagai pencari nafkahnya, ya paling ngga berusaha dulu dong. Ini belum apaapa udah galau, mundur duluan sebelum bertempur. Itu baru masalah materi ya, entah apa yang akan terjadi kalau nantinya ketemu masalah yang lebihlebih lagi, mau nangis? Ke siapa? Terus kalau kasusnya ternyata sahabat saya pendapatannya besar, emang mau apa? Jadinya biar dia ngga pusing mikirin pengeluaran gitu? Ngandelin uang istri gitu? Entahlah, saya emang tipe perempuan yang tempo dulu banget, buat saya lakilaki lah yang jadi motor utama soal nafkah, biarpun istrinya punya penghasilan, tapi segala kebutuhan tetaplah tanggungjawab si suami, uang istri hanya untuk serep, jagajaga jika tibatiba ada kebutuhan yang tak terduga.

Yahh pagipagi malah jadi ngedumel, maaf yah :P Selamat berlibur!! :D

35 komentar:

  1. Aku suka sama gaya bahasamu, rejeki bukan hanya uang tapi kesehatan jasmaniah yang kita peroleh dari Allah ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kata buku itu Zal, saya cuma menyampaikan kembali :)

      Hapus
  2. hehe uang emang bukan segalanya tapi emang gak bisa dihindari kalo uang itu penting ya...

    tapi kalo sampe orang mau nikah/berhubungan hanya karena uang.. wah itu sih mata duitan.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, harusnya kan bisa dibahas nantinya sistem keuangannya seperti apa bener ga ko? :)

      Hapus
  3. hihhi, ngedumel nih ceritanya, tapi bener lho, uang itu seperti malakama, lihat di dua sisinya yg berbeda, mungkin itu juga tujuannya di buat dua sisi ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya uang itu menyeramkan kl menurut saya :)

      Hapus
  4. wkwkwkwkk Aneh Tu orang ya, itu namaX cuman cinta materi aja :)

    BalasHapus
  5. Ya Allah, suek banget wanita ketemu lelaki matre begitu ya Miss..Duh, ketimbang berlarut-larut mending putus saja dengan orang kayak gitu..Tapi jangan lupa juga terus menerus mengimprove diri sendiri, mencari kekayaan lain..Nah biasanya, kalau kekayaan lain itu sdh dimiliki, kekayaan materi rada gampang datangnya..Kalau sdh begitu, kita juga bisa milih dong...
    Duh kok ya ada lelaki kayak gitu ya #geleng2terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah bu ev kl udh cinta, dia yg jalanin, kita si penonton sih meski dimintain saran tetep aja cm bisa nonton

      Hapus
  6. ada juga ya laki2 matre, ga cuma cew aja yang matre he..he..pasti pengangguran tuh laki2nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ngga kookk lakinya jg bekerja :)

      Hapus
  7. wiii ... memalukan kaum laki-laki ... saya ragu, apa dia benar laki-laki hehe :D
    Soal tetangga ... alhamdulillah ya, sekarang udah berubah. itu berkat doa saya juga *lho* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak ngeri bertanggungjawab gt ya el :)
      iyaa alhamdulillah bgt si tetangga mulai berubah menjadi lebih baik, makasih doanya el :)

      Hapus
  8. haaa? lelaki macam apa itu!!?? saya sebagai laki2 malu jadinya.
    masa menilai wanita dari pendapatannya?
    grr #ngasahgolok

    BalasHapus
    Balasan
    1. yahh tiap org kan punya kriteria masingmasing, mungkin lakilaki itu tipe yg menilai juga segi ekonominya :)

      Hapus
  9. Uang memang bikin orang banyak mikir ya mbak, sikit susah banyak juga belum tentu tenang he..he.. setuju soal nafkar itu tanggup jawab suami ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya harusnya sedikit banyak nantinya kan bisa didiskusikan bagaimana mengaturnya, betul ga? :)

      Hapus
  10. Kalau kita menikah,seharusnya kita sudah tahu porsi masing2 dalam menghadapi hidup kedepan termasuk masalah mencari nafkah
    kalau saya,tidak peduli mau wanita yg mencari nafkah lebih banyak dari pria atau sebaliknya karena yg terpenting & paling penting adalah tumbuh kembang'a anak bukan EGO

    BalasHapus
    Balasan
    1. entah anak kandung atau anak angkat nantinya ya mas andy?
      bisa mengatur mana yang jd prioritas mana yang engga, biar pendapatan yang segitu bisa mencukupi semuanya, bener mas?

      Hapus
  11. wah-wah mis titi ngetiknya semangat banget ya,
    uang itu sebenarnya netral tergantung di tangan siapa dia berada, sebenarnya uang itu bisa ko membeli kebahagian, nah caranya gimana? misalanya kita sedekah ke anak yatim mereka kan senang tapi kita yg bersedekah pasti lebih bahagia (bukan hanya sedekah senyum, tapi sedekah uang/barang sambil tersenyum ), memang sih sehalanya bukan tentang uang namun segalanya butuh uang,
    kalo ada cowok kaya gitu mending di suruh baca postingan saya yang ini deh :) http://100listofdreams.wordpress.com/2012/02/22/uang/

    semoga bermanfaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh kalau kasusnya begitu sih ngga usah diragukan lagii, pasti membawa kebahagiaan untuk orang lain
      beda case yaa kalau itu, pengecualian :D

      Hapus
  12. memang ada kutipan yang bilang "uang itu penemuan terbaik sekaligus terburuk dalam sejarah umat manusia." uang emang bisa menciptakan konflik dan permasalahn. tapi seenggaknya uang bikin kita jadi belajar mengatur harta benda yang kita miliki, mensyukuri apa yang ada sebelum harta itu hilang untuk memenuhi kebutuhan lainnya.

    wah bagus lah kalau udah si tetangga udah mau berusaha. semoga berkah buat keluarganya.

    tentang masalah temennya sama pasangannya, iya sih kayaknya tinggalin/lupain aja itu lekong (yuuuk). masa' bergantung sama penghasilan istri. seenggaknya jangan kelihatan banget lah.. :S

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuuuukkk bener banget Ham, makasih ya :)

      Hapus
  13. Mau ke kamar kecil juga butuh uang ya,,, ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada yg gratis sekarang, kotoran aja bisa diuangkan :D

      Hapus
  14. "Di sana disebutkan rejeki itu sebenarnya tidak hanya uang, tapi juga berupa kesehatan, udara untuk kita bernafas, kebahagiaan dan juga keimanan."

    betul banget jeung. kapan hari aku pilek sampe gak bisa bobo karena susah napas, idungku buntu gantian kiri-kanan. pada saat itu aku ngerasa, ya Alloh... sungguh bisa bernapas dengan normal aja ternyata merupakan karunia dan nikmat dari-MU yg tiada tara.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa Mbak, kadang manusia suka lupa, bisa nafas itu udah anugerah terindah banget :)

      Hapus
  15. rezeki itu mmg sangat luas sekali maknanya... :)
    bener Tiesa..jadi lelaki itu mmg kudu berani...jangan nyerah duluan sebelum bertanding...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kannn masa belum apaapa udah mundur, mana perjuangannya :D

      Hapus
  16. coba si lelaki itu baca tulisan ini... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiyeeee anonim niyeeee
      ngga berani kalau terekspos ya hihihi
      yaa kau berikanlah link-nya ke dia biar dia baca dan sadar :D

      Hapus
  17. Soalnya uang itu adalah tolak ukur yang baku dan terstandardisasi untuk menilai kenikmatan dunia. Cuman, biasanya ada hasil positif palsu atau negatif palsu, sehingga tolak ukur terstandardisasi itu jadi tidak layak pakai lagi. Adoh, ngomong apa sih saya ini... Yang penting bersyukur, ya begitu saja. Meskipun bersyukur itu tidak pernah bisa diukur secara baku dan terstandardisasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada palsunya kan kalau bersyukur itu Fal? :D

      Hapus
    2. Tapi yang tahu aslinya juga nggak ada selain si empunya...

      Hapus