Rabu, 11 April 2012

Bertelepon di Transportasi Umum

Saya udah cerita kan kalau Sabtu kemarin saya jalanjalan ke Depok yang macetnya aduhaiiii. Nah namanya bus umum, ada aja kejadian yang bisa jadi cerita.

Saya gambarkan posisi duduk saya di bus seperti ini:
Saya duduk di posisi X, di sebelah saya duduk Bapak A dan dibelakang Bapak A ada Bapak B. Kebiasaan saya tidur dimanamana terjadi juga di perjalanan menuju Depok siang itu. Di saat saya sedang nyenyaknyenyaknya tidur, saya terbangun karena suara kencang dari posisi Bapak B, ternyata memang Bapak B sedang menelpon dengan suara lantang. Satu bus denger semua pembicaraan dia deh itu. Saya ngga nguping lho, wong Bapak B udah dengan terangterangannya 'pamerpamer' obrolannya di bus. Yang saya denger sih si Bapak B itu lagi ngobrol sama entah siapa melalui ponselnya soal bisnis kayu jatinya yang omsetnya ratusan juta, huwooowwww. Ada sekitar 10 menit si Bapak B itu ngobrol soal omsetnya, ehhh Bapak A yang duduk tepat di sebelah saya juga menelpon entah siapa melalui ponselnya. Suaranya nggak kalah kencang dari si Bapak B. Kalau Bapak B bahas soal bisnis kayu jatinya, si Bapak A ini ngobrolin tanahnya yang ratusan hektar, juga curhat tentang adiknya yang koma dan saat itu dirawat di RS Medistra yang mana kamar ICU yang ditempati adiknya harganya mencapai 6juta/hari, Bapak A juga cerita dengan entah siapa kalau dia baru saja mendapat cucu keempat dari anaknya yang kedua. Nah tadinya kan saya fokus ngedengerin obrolannya Bapak B, begitu si Bapak A menelpon juga, saya baru sadar beberapa menit kemudian, suara Bapak B sudah semakin mengecil sampai nyaris ngga terdengar lagi.

Buat saya kejadian siang itu lucu, kok ada sih orang yang ngga mau kalah begitu. Saya malah sempet mikir, dua BapakBapak itu beneran nelpon atau ngga sih? Janganjangan cuma purapura nelpon aja lagi :p *negatif thinking* Paling sebel sebenarnya sama orang yang menelpon pakai volume maksimal di transportasi umum, apalagi ya kalau mendengar omongan dua BapakBapak itu obrolannya ngga pentingpenting amat malah berkesan pamer, kan bisa kan ditangguhkan nanti gitu begitu mereka turun bus, ngobrol lebih nyaman di rumah. Saya sendiri kalau mendapat panggilan telepon ketika sedang berada di transportasi umum, jarang saya angkat, ngga nyaman plus takut ditodong :D

Kalau kalian sering bertelepon ria di transportasi umum sampai lupa keadaan sekitar?

39 komentar:

  1. Wah hebat dong, bisnisnya ratusan juta tapi masih naik angkutan umum...
    Harusnya mbak ikut-ikut dong... wkwk :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mungkin ga sih itu bisnya punya dia? :P

      Hapus
  2. hahaha mestinya lu ikutan telpon dong, bilang kalo lu abis dapet undian miliaran rupiah! :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngeri amaatt abis gitu gw diculik terus penculiknya minta tebusan, hiyyy horor hihihi

      Hapus
  3. kenapa lu nggak ikutan telpon aja? bilang aja kamu anaknya pak presiden. apa susahnya sih? haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh jelas ngga mungkin pak sby kan anaknya cuma 2 lakilaki :P

      Hapus
  4. Kalo di kendaraan mah males angkat telpon. Percuma, ga kedengeran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisnya Ac sih kmrn, jd kedap gitu dr suara2 di luar, makanya suara dua bapak2 itu mendominasi suara di dalam bis :D

      Hapus
  5. paling bete emang ya, kl denger org tlp kaya gitu, bisnis segitu ya ketinggian kl cm bisa naek umum mah, hihihi :d

    BalasHapus
    Balasan
    1. entah beenr teleponan apa ngga mas, tau2 teleponnya mati, mereka cuma gaya2an bisa aja kan? :P

      Hapus
  6. memberikan + aja di blog sobat dan berkunjung silaturahmi,,,,

    BalasHapus
  7. untung saya ngg ada dalam bus itu..
    coba aja aku ada, pasti aku nelpon juga kemudian ngomong kalau pulau bali dah aku beli...ha..ha,,,haa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha sing waras ngalah :p

      Hapus
  8. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    Saat kamu menemui batu sandungan janganlah kamu ptus asa,
    karena semua itu pasti akan ada solusinya.,.
    si tunggu kunjungan baliknya gan.,

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih motivasinya sob..segera kunjung balik :)

      Hapus
  9. dulu pas masih pake HP Sony Ericsson yg kecil dan agak butut itu, cuek ajalah mo nelpon di angkot (kalo emg pas lg perlu bgt tlp/sms). skrg pas udah pake Samsung Galaxy ini, jadi kuatir ditodong, qiqiqiqi... lagian gede gini size-nya, ribet deh kalo mau sembunyi2 SMS.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, mengerikaan itu kalo sampe ditodong :D

      Hapus
  10. aku udah jarang naik angkutan umum karena sekarang lebih sering pake motor... :)
    hanya orang2 yg bermuka tembok yg bisa melakukan adegan spt apa yg kamu tuliskan diatas :)
    btw kamu suka tidur di angkutan umum ya...hati2 ya Tiesa !

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jg sering pakai motor sih mas Ben, kebetulan kmrn itu mendung durjana makanya jdlah naik bus umum
      eiiiyyy saya ini pelor dimana pun tempatnya hihihihi

      Hapus
  11. Wah itu bapak bapak kok ngomong ampe kenceng gitu bahas masalah materi lagi di tempat umum pula... :( kalau saya sebisa mungkin menghindari terima telpon di angkutan umum karena mengundang aksi kejahatan apalagi tuh bapak2 ngomongin tanah sama omset bisnis. coba kalau yang denger otaknya jahat. wah abis deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kannn ngeri itu topik omongannya

      Hapus
  12. iya mba,,saya juga sebel klo ada yg gitu...
    knp ga dirumah aja si telp nya?? *sukasuka bapakbapak itu donk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang bisa pamer kali yah kl di rumahnya *ehh* :P

      Hapus
  13. kayak nya tu bapak bapak bohongan deh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak anehh soalnya ya mas hihihi

      Hapus
  14. Menelpon seperti itu enak lho...
    Sensasinya luar biasa... *pamer*

    BalasHapus
  15. aku gak suka nerima.telp.di angkutan umum malah.. buat pusing gt rasanya.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ada jg yg ngerasa pusing kl telponan di angkutan umum, aku pikir cm baca buku di angkutan umum yg bs bikin pusing hihihi

      Hapus
  16. Kalau aku mah seringnya ketemu ibu2 yang ngobrol di telpon itu mulai Dari dia naik sampai bis berenti di terminal akhir
    suara ya kencang juga, ngomongNya tentang partai

    BalasHapus
  17. sering bnget gan ane emuin bapak2 klo nerima tlp diangkot kadang terganggu klo tlp sambil teriak2 --"

    BalasHapus
  18. risih ane klo nemuin bapak2 ato ibu2 kek gitu --"

    BalasHapus
  19. Huahahahaha... Jangan2 si bapak A sengaja sok2an ikutan telp karena keganggu juga sama si bapak B.. Tapi daripada di tegur malah jadi berantem, akhirnya ambil cara itu... Hihihi

    BalasHapus
  20. kalo ndenger orang telpon2an di tpt umum dgn suara keras kyk gt, baru denger suara berisiknya aja aku udah jengkel. udah ga ada energi deh buat nguping isi omongannya apa.

    lain halnya kalo dia ngomongnya dgn volume biasa aja, nah itu biasanya aku nguping, hahaha...

    BalasHapus
  21. Mungkin bapaknya agak minim pendengarannya. Biasanya, bapak-bapak emang suka kayak gitu loh hhehe :D

    BalasHapus
  22. KALAU SAYA YANG TELPON ngomongin apa ya :|

    lah dari pada telp telp saya tidur aja dah hehee memanfaatkan waktu yang mulai cepat berlalu

    BalasHapus