Kamis, 19 April 2012

Kami Pun Berjumpa Lagi :)

Belakangan ini saya lagi mudah banget terharu sama halhal sepele yang sebenernya di mata orang lain mungkin biasa aja. Tapi entah kenapa ke saya jadinya kok jadi luar biasa yang ngga biasa *hmm... agak bingungin kalimatnya, sudahlah*

Sejak tahun lalu, hmm... tepatnya Lebaran tahun lalu, saya mulai dipertemukan lagi dengan sahabatsahabat lama saya. Entah itu dengan sengaja janjian, padahal ya udah lama banget ngga komunikasi, tapi kok bisabisanya hari itu momennya pas banget buat menghubungi salah satu dari mereka. Setelahnya saya secara kebetulan bertemu dengan teman lama saya di SMA saat mau mengikuti ujian masuk YISC Al-Azhar. Waktu SMA dulu saya dengan dia memang ngga akrab, hanya kami sempet sekelas selama satu tahun. Tapi karena sekarang kami ada di wadah yang sama, bisa dibilang saya dan dia menjadi jauh lebih akrab dibanding dulu.

Kejadian selanjutnya pun terjadi beberapa hari lalu. Dulu waktu SMP saya punya sahabat yang sangatsangat dekat, entah kenapa waktu SMA meskipun kami satu sekolah, tapi seperti ada jarak yang membuat kami ngga bisa seakrab waktu SMP dulu. Sebutlah namanya Yani, perempuan cantik, pintar, ngga banyak omong dan yang pasti memiliki hati yang baik sekali. Sejak SMA saya dan Yani mulai menjauh satu sama lain, dia memiliki temanteman baru dan saya pun sibuk dengan temanteman baru saya. Ngga, saya ngga ngelupain dia, saya ngga benci sama dia, saya masih sayang banget sama dia, tapi saya juga ngga ngerti kenapa kami bisa menjauh dulu. Waktu berlalu, hari berganti, tahun pun hilang, setelah lulus SMA, saya benarbenar ngga tahu kemana Yani kuliah, kabarnya bagaimana, intinya hilang dari peredaran. Saya pun lupa dengan dia. Sampai sekitar tahun lalu, sejak saya bertemu dengan salah satu sahabat lama saya, saya mulai bertanyatanya kemana Yani sahabatku dulu itu? Ada sesal yang hadir kenapa dulu kami bisa menjauh, saya coba cari di facebook, mengetik namanya dengan harapan dia punya akun facebook bisa saya add dan kami bisa terhubung lagi. Ternyata hasilnya nihil, ya sudah saya pun ngga mencarinya lagi. Sampai bulan lalu pun, tibatiba Mama menanyakan tentang Yani ke saya. Bagaimana ya kabarnya dia sekarang Tis? Itu yang Mama tanyakan ke saya, mana saya tahu pikir saya malam itu. Saya pun sibuk lagi dengan aktivitas saya tidak lagi ingat tentang Yani. Minggu lalu, saya membuka facebook saya dan menemukan namanya tampil di bagian friend request saya, subhanallah... Saya menangis -cengeng emang- cuma saya berfikir, kok bisaaa, kok bisaa tibatiba Yani menemukan saya -oke ralat, akun facebook saya maksudnya- saking bahagianya saya langsung berkomentar panjang di dinding facebooknya. Menanyakan kabarnya, betapa kangennya saya sama dia, dan penyesalan saya kenapa kita berdua bisa jadi saling menjauh sampai kehilangan kontak masingmasing. Dia memang sahabat yang baik, dia masih baik seperti yang saya ingat, ternyata dia sudah tidak di Bogor, dia ikut merantau ikut suaminya ke pulau Sumatra. Ya Yani sudah berkeluarga dengan seorang suami dan dua jagoan kecilnya, hidupnya bahagia, dan dia bilang dia semakin bahagia karena akhirnya bisa menemukan saya lagi, paling tidak lewat dunia maya :') Kami berdua berjanji untuk saling mengabari, Yani juga janji akan mengabari saya jika suatu saat pulang ke Bogor, supaya kami bisa berjumpa secara langsung.

Kejadian selanjutnya masih ada lagi. Dulu saya sempat tinggal di asrama selama satu tahun pertama perkuliahan. Saya punya teman tetangga kamar, sebutlah namanya Vivi. Selain tetangga kamar, kami pun kuliah di Fakultas yang bersebelahan, saya Peternakan, Vivi Perikanan. Dulu saya dan Vivi sempat dekat, sering bercanda, sering pulang kuliah samasama, karena Vivi ini memang seru anaknya. Lulus kuliah kami sudah tidak saling kontek lagi, sama sekali ngga tahu menahu kabar masingmasing. Weekend kemarin, saya mengikuti kegiatan yang diadakan oleh YISC Al-Azhar khusus untuk angkatan dasar, yaitu Tafaqquh Fiddin, lokasinya di MegaMendung Bogor. Saat akan mengambil air wudhu solat dzuhur, ada seorang perempuan yang menghalangi jalan saya. Dia memang sengaja menghentikan langkah saya mengambil wudhu, dia bertanya "Titi ya? Masih inget ngga?" Saya langsung tahu "Vivi yaaa?!" Dan kami pun langsung berpelukan. Ya ampun sudah empat bulan saya bergabung di Yisc Al-Azhar tapi selama itu pula saya ngga sadar bahwa saya berada dekat sekali dengan Vivi. Banyak sekali pertanyaan yang saling kami tanyakan satu sama lain.

Entah apa maksud dibalik semua kejadian ini, yang pasti saya bahagia banget bisa dipertemukan kembali dengan sahabatsahabat lama saya yang sudah lama sekali saya kehilangan kontek. Mudahmudahan kami bisa menjalin lagi tali silaturahmi yang sempat terputus. Amin.

Kalau kalian masih sering berkomunikasi dengan sahabatsahabat lama kalian?

26 komentar:

  1. masih sangat berkomunikasi karena buat aku komuniksai itu penting bgt biar hub silaturahmi ngk kputus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagusss, jangan sampai memutus silaturahim :)

      Hapus
  2. cieeeeeh so sweet ya? untungnya aku nggak kehilangan kontak sama temen-temen. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah, dijaga baikbaik tementemennya :)

      Hapus
  3. wahh, kalau aku kenapa cenderung berhati dingin yah! tapi kadang kadang cerita cerita masa lalu bisa terasa mengharukan juga sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya diinget sesekali aja, jgn keterusan nanti lupa lagi buat melangkah maju :)

      Hapus
  4. Miss, konon katanya tak ada yang kebetulan di dunia ini. Ingatanmu pada Yani, pertanyaan Mama dan tiba-tiba dpt request di fb, itu saling bertalian, saling tarik menarik hehehe..
    Jadi Miss, emang pikiran kita itu punya kekuatan..Hati2 ya memakainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, ngerri bener... bun

      Hapus
    2. teman saya memang pernah kasih tahu saya mengenai kekuatan pikiran ini Bu, cuma ya selama ini saya masih percaya ngga percaya, ternyata bisa kejadian juga :)

      Hapus
  5. Ya ampun, selamat ya, Tis. Pasti deh seneng buanget ketemu sama sahabat lama. Traktir dong, kan baru seneng, rayain gitu #timpuk pake sandal crocs

    Kalo aku lama banget nggak ketemu sahabatku, sahabatku jaman SMA rumahnya Bogor, aku Jogja, jaaauh, tapi masih sering smsan sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahhh udah itu dimaem aja sendalnya drpd dilmparlempar :D

      senengnya, teknologi membuat yg jauh jd dekat yah, eh tp terkadang membuat yg dekat jd jauh juga lho :P

      Hapus
  6. wah dunia seperti selebar daun kelor ya, saya juga beberapa kali seperti itu, meski ga sering. serasa dunia ini sempit ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketemunya itu lagi itu lagi yah hihihihi

      Hapus
  7. wah, setiap kejadian pasti ada manfaat nya ya, seneng dong sekarang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya jadi bisa silaturahim lagi mas :)

      Hapus
  8. Udah ngga mba !__!

    kangen sih, tapi ga bisa ngontakin sahabat lama. Ga punya no hp buat dikontakin :)

    BalasHapus
  9. saya sering dan masih berhubungan dengan teman lama, meski tak terlalu intensif

    BalasHapus
  10. aku masih ada 1 teman dari SMP yg sampai sekarang msh kontak dan spt sodara aja... :)

    BalasHapus
  11. sahabat lama, ya?? sesekali masih sih mbak. itulah untungnya teknologi. setidaknya kita tidak terlalu jauh. mngkin bs sekedar ngrim sms :D

    BalasHapus
  12. itulah yang dinamakan campur tangan Tuhan.. :) alhamdulillah ya bisa ketemu sama sohib2 lama :D

    BalasHapus
  13. Kalau aku Alhamdulillah masih sering bisa komunikasi walau hanya lewat SMS.

    BalasHapus
  14. Ngga, saya ngga ngelupain dia, saya ngga benci sama dia, saya masih sayang banget sama dia, tapi saya juga ngga ngerti kenapa kami bisa menjauh dulu.

    >> iya. kenapa ya? aku juga sering bgt kyk gt. terpisah sama temen yg dulu karab, dengan atau tanpa ada nya konflik. tp ya udah, ilang kontak aja. udah ga ada keinginan untuk sedekat dulu lagi.

    BalasHapus
  15. Itu pentingnya silaturahmi ..
    mudah - mudahan tidak lost contact lg yoo.. :D

    BalasHapus
  16. ijin nyimak postingan nya sobat

    BalasHapus
  17. kalo temen2ku udah banyak yang nikah, jadi sibuk masing2. hiks. :( jadi paling kalopun smsan atau chat, secukupnya aja. kadang hal-hal pribadi seperti tentang keluarga ga seperti dulu diceritain.

    BalasHapus