Selasa, 03 April 2012

Marathon Film

Rencananya hari Jumat kemarin itu saya mau marathon film di Hollywood XXI sama Tante K. Filmnya itu The Raid sama The Hunger Games. Saya udah gedebakgedebuk pagipagi packing karena malemnya ngga sempet, nentengnenteng baju ganti, eh ujungujungnya ngga jadi dong. Masih ada yang nanya kenapa? Lihat berita ngga? Baca berita? Ya apalagi kalau bukan garagara demonstrasi yang kok kalau mengikuti beritanya horor amat yah. Tadinya sih kalau demo-nya horor, kita akan membatalkan acara marathon filmnya, dan melipir ke kosan Tante K aja nonton DVD, tapi yaa karena kok hati mulai ciut lihat fotofoto yang tersebar di ranah dunia maya, jadilah memutuskan pulang aja deh. Manalah saya udah membatalkan kehadiran saya di mobil si teman untuk ngga pulang bareng, nengok ke luar kok ya jalanan sepi banget, semua orang kayak menghilang bersembunyi entah dimana.Akhirnya setelah diputuskan Friday Night nya bubar, saya cobacoba telepon ke Om pemilik mobil. Dugaan saya benar, semua kursi sudah penuh, yahh terbayanglah perjuangan saya mendapatkan kendaraan. Baru aja telepon ditutup, langsung ada telepon masuk lagi, ternyata dari Om pemilik mobil. Dia kasih tahu kalau salah satu member cabutannya mundur, memberikan kursinya untuk saya. Ahhh terharuuu, saya bisa pulang ke pangkuan Mama tercinta :')

Akhir bulan itu sebenarnya bukan waktu yang bersahabat dengan dompet, acara marathon film itu sebenernya agak mepet budget. Tapi dasar rejeki itu emang ngga kemana, kalau usaha pasti ada jalan. Ada yang transfer ke rekening saya memborong 1 jenis passport holder semua warna, hahahaha senang sekali. Langsung besoknya callingcalling Tante K janjian marathon film di Bogor, tapi karena Tante K udah nonton The Raid di hari Jumat malam bersama sang adik jadilah saya nonton the Raid sama Tante Korea aja. Baru setelahnya Tante K bergabung bersama kami nonton The Hunger Games.

Saya ngga akan bikin review filmnya karena udah banyak yang cerita di luar sana macam mana dua film itu jalan ceritanya. The Raid sih intinya sekelompok polisi yang mau menangkap kepala penjahat yang markasnya adalah di sebuah apartemen. Dimana apartemen itu diisi sama penjahatpenjahat juga, dari yang mulai kelas teri sampe pausnya ada di situ semua. Saya sebenarnya menantang diri sendiri nonton film ini. Banyak yang bilang ini film yang mana akan banyak mempertontonkan darah yang bermuncratan, eike kan ngga suka film berdarahdarah begitu, tapi faktor omonganomongan luar yg bilang film ini bagus membuat saya membulatkan tekad "gue mesti nonton".Dan benar, film baru jalan 5 menit rasanya udah pengen kabur keluar studio. Ngeriii, linuuuu, tapi untungnya ngga sampai pengen muntah :D *bangga* Ya walaupun ngga bohong juga 60% sepanjang film diputer saya tutup mata, ihik. Kesan saya sama film ini, fighting ok cerita biasa aja :D Sorry kalau kesannya beda sama yang lainlain, boleh dong beda. Ya karena ceritanya cuma begitu aja ngga meninggalkan kesan yang gimana banget ke saya setelah nonton. Yang nempel banget malah adegan fightingnya yang oke bangettt, 4 jempol lah itu saya kasih semua. Tapi masih masuk kriteria bagus kok filmnya.

Soal pemerannya, Joe Taslim!! I heart you!!! *ehh* Nasib Sersan Jaka di sini bikin saya agak kecewa, kan dia jagoannya kok mati sih *eh spoiler* Dan kejutannya, saya kaget menemukan sosok Donny Alamsyah di sini. Saya ngga tahu kalau Mas Donny ikutan main juga di sini, dia ngga sms saya abisnya *ya emang lo sape Ti* Garagara film ini juga saya baru ngeh ternyata VJ Daniel punya kembaran lagi selain kiper Malaysia itu, siapa dia? Joe taslim! Hahahaha, mirippp boookk. Selain VJ Daniel, ternyata Ki Joko Bodo juga punya kembaran, siapa dia?? Itu tuuhh yg jadi Mad Dog hahaha, rambutnya ceuu ya oloohhh sungguh mengingatkan saya sama Ki Joko Bodo. Jadi kapan lagi Indonesia akan membuat film seperti The Raid ini, saya nonton deh :) *janji penonton yang ngga suka sama film Indonesia*

Selanjutnya adalah The Hunger Games, saya ngga baca novelnya. Saya pun ngga mencaricari review film ini, jadi benerbener masih putih banget pas nonton film ini, ngga punya bayangan apaapa. Ko Arman bikin reviewnya cuma saya ngga baca waktu itu, karena saya emang udah niat nonton film ini. Dan bagus ternyata filmnya. Tapi mungkin kalau saya baca novelnya akan bisa lebih mengahyati lagi filmnya. Dan baru ini lho saya nonton film terus kepengen nonton lagi. Udah lama ngga nonton film sampai yang nangis, akhirnya nangis nonton The Hunger Games ini. Tante K udah bisikbisik aja, "Ti awas nangis, awas nangis.." padahal saya udah mewek. Adegan waktu Rue meninggal, ahhh itu sedih bangett, langsung ngembeng dan banjir :p
Suka banget pokoknya sama film ini :D

Nah soal penonton, waktu nonton film The Raid... Banyak banget penonton di bawah umur, anakanak SMP, bahkan ada orangtua yang bawa anaknya yang masih balita ikut nonton film The Raid. Oh Tuhan! Pemandangan ini bikin saya langsung nyinyir, disambung sama cerita Tante Korea tentang kondisi di Korea sana yang sangat strik mengenai halhal macam itu. Kalau peraturannya film dewasa, ya tetep ngga boleh masuk untuk mereka yang masih di bawah umur, berapa pun mereka akan membayar. Jadi mereka benarbenar menjaga generasi penerusnya tetap bersih, istilahnya begitu. Pengusaha ngga rakus di sana, semuanya taat sama peraturan yang dibuat. Waktu nonton The Hunger Games juga sama aja, ada orangtua yang bawa putraputrinya yang masih imutimut. Aduh Pak Bu, sayang banget deh itu kepala anaknya udah terkotori sama adeganadegan kekerasan.

36 komentar:

  1. pengen nonton the raid!!!
    duh entah kapan ya...

    iya kok banyak yang cerita kalo pas nonton the raid banyak anak2 ya.. itu ortu2nya pada gimana coba mikirnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ga tayang ya di sana ko? gue kira ditayangin juga disana hihihi
      iyah lhoo entah apa yang ada di pikiran ortuortu itu, bisabisanya ngajak anak2 nonton film kekerasan begitu duuuhhh

      Hapus
  2. iya,seharusnya film dewasa ya untuk dewasa,sayang anak2 kita...

    BalasHapus
  3. ada lagi film keren.
    X the last moment
    keren banget dah! setara sama the raid

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh aku coba nanti cek dulu macam mana itu film nya, thanks ya infonya :)

      Hapus
  4. Kenapa judulnya marathon? Bingung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya berkelanjutan Zal nontonnya :)

      Hapus
  5. tambah ngiler nih, blm nonton euy, yg ada di list donlot masih versi gelapnya, hihihi, males ke bioskop sih soalnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. donlot dimana sih mas Stumon?

      Hapus
    2. banyak lho, salah satu koleksi film saya ada disini >> bloggirang.blogspot.com :p

      Hapus
    3. nanti mampir ahhhh, tq infonya mas :)

      Hapus
  6. masih sampe kapan ya The Raidnya aku mau nonton ah... penasaran banget....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhh kalau sampai kapannya aku ngga tau tuh mas, bukan pegusaha bioskop soalnya :D

      Hapus
  7. Udah lama kagak mampir kesini nih :)
    Kalau aku dr kemarin lagi nunggu2 film
    Think Like a Man (2012) > tapi masih belum keluar euy :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang baru muncul kembali juga kok mas :)
      waahhh film baru lagiii *cekcek ombak*

      Hapus
  8. Kayaknya sekarang pada paketan ya nontonnya The Raid + Hunger Games.. thihii.. abis baca di twitter, komennya 2 film itu mulu ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya ada lagi Be, wrath of the titans... tapi berhubung mas Sam nya ngga sekeren pas di Clash of the titans sama di Avatar jdlah malas mau nonton hihihi

      Hapus
  9. aku gak tertarik nonton the raid.. gara gara apa? Gara2 terlalu banyak yang udah nonton filmnya dan aku gak pengen ikut2an.. hahahaha.. Alasan yang gak masuk akal banget yak :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahaha makluuumm, dulu juga aku ga suka kebawa arus gitu, cm berhubung kali ini mas Iko Uwais yg gantengnya ora uwisuwis yang main jadilah pengen nonton *sungguh alasan yang sangat bagus*

      Hapus
  10. Saya sudah nonton The Raid sama mas @ericknamara dan teman-teman lainnya. Menurut saya ceritanya sangat biasa, tapi adegan-adegan pertarungannya memang bagus banget, hehe....
    Saya juga sedih banget tuh sama nasih Sersan Jaka.... :(

    Oh iya, artikulasi dialog para tokohnya banyak yg kurang jelas. Cuma Om Ray Sahetapy aja yg bagus. Mungkin karena dia aktor senior ya, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh seru banget nontonnya barengbareng gitu, cukup erat ya hubungan blogger di jogja sana Dit? seru banget nobar gitu *iri*

      saya setujuuu, yang keren emang cuma pertarungannya aja, lainnya biasa aja, tapi masih masuk kategori bagus buat saya :p

      Hapus
    2. Sebenarnya bukan nobar sesama blogger, melainkan nobar temen-temen kantor, hehe....

      Hapus
    3. oalaaahhh jd sekantor ternyata sama mas ara, baiklahh

      Hapus
  11. wiii ... anak-anak ampe dibawa orangtuanya. kebangetan bener yaaa.
    keduluan nih sama Mbak Titi nontonnya hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo ayo nonton El *bukan salesnya, sumpah*

      Hapus
  12. Cieeee laris manis dagangannya...
    Oiya mbak, mau komplain...
    Emailmu kirim spam udah dua kali

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya unaaaa T.T smlm aku udah ganti passwordnya segala tapi masih ngirim lagi ya ternyata, aduuhh diapain lagi yahh :(
      maaf ya Un, nanti aku utakatik lagi

      Hapus
  13. udah lama gag nonton film ...Tiesa ! :D
    biasanya aku suka nnton dvd yg bajakan (jangan ditiru yach...!):)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga seneng nonton via DVD bajakan kok mas
      udah lama banget ga ke bioskop baru ini nonton di bioskop lagi, makanya sekalinya ke bioskop pasti borongan nontonnya :D

      Hapus
  14. wahh jadi penasaran nih :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. tonton lah kalau penasaran :D

      Hapus
  15. tunggu downloadannya ahh~
    males liat di bioskop
    hehe

    BalasHapus
  16. "Banyak banget penonton di bawah umur, anak-anak SMP, bahkan ada orangtua yang bawa anaknya yang masih balita ikut nonton film The Raid. "

    KELUARGA dan ORTU itu mestinya menjadi filter pertama dan utama lho untuk hal-hal semacam ini. Soalnya kalo mau ngandelin para penjual barang jasa mah, gimana ya? mereka ngejarnya profit sih... jarang yg mikirin masalah moral/norma/etika. lha wong konsumennnya mau (nonton), mosok ditolak?

    lain halnya kalo dari konsumennya (baca: ortu) sendiri yg punya standar dan batasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nahhhh bener bu, aku baru kepikiran soal hal itu pas tulisan wis di posting :D
      makasih masukannya :)

      Hapus