Jumat, 27 April 2012

Pengalaman Itu Guru Yang Paling Berharga

Pengalaman itu guru yang paling berharga, itu benar ternyata. Agak memalukan sebenarnya mau berbagi cerita di sini, tapi biarlah, toh saya udah malumaluin juga dari kemarinkemarin.

Keluarga saya, keluarga inti maksudnya yang terdiri dari Papa, Mama, saya, si tengah dan si bungsu, ngga ada satu pun dari kami yang punya sejarah sama yang namanya bisul. Iya bisul, benjolan menyakitkan itu. Mama dan Papa juga ngga pernah ngalamin bisulan jaman dulunya. Ceritanya hari Senin tanggal 16 April 2012 kemarin, waktu saya bangun tidur, saya dikagetkan oleh munculnya dua titik merah di paha saya. Berasa pegel banget kayak abis olahraga berat. Pikir saya pagi itu, mungkin saya kelelahan karena kegiatan di Puncak Sabtu-Minggu, jadi berasa nyeri paha saya, si bintik merah itu ngga saya anggep. Lah tahutahunya kok semakin siang yang sakit cuma pas bagian si bintik merah itu aja, yang mana bintiknya yang semula dua jadi tinggal satu. Saya sempet mikir, janganjangan digigit tomcat *yeahh kebawa musim tomcat*. Saya kasih salep lah, pokoknya tuh bintik merah disayangsayang lah sama saya, sakit banget soalnya kalau daerah pingiran si bintik itu kepegang. Hari Rabu sore, si bungsu kembali dari tugasnya sebagai pengawas independen untuk UN, ternyata dia pun mengeluhkan bentolan yang tibatiba muncul di betisnya. Kalau yang si bungsu Mama langsung nyeletuk kalau itu mungkin bisul. Bintik merah milik saya pun sudah berubah menjadi bentolan biru yang adeuuhh ngga banget deuh buat dilihat. Saya sampai akhirnya ngga masuk kerja karena demam, saking sakitnya bentolan itu. Si bungsu kemarin malah sampai ngga bisa naik motor, jalan pun terpincangpincang, katanya sakitnya sampai naik ke pahanya.

Alhamdulillah, bentolan di paha saya mengempis setelah dua kali dioleskan salep entah apa, resep dari dokter yang jelas. Ngga pakai adegan lebay keluar matanya kalau kata orangorang, kempes begitu aja, dan mengering, lalu kulit matinya mengelupas, sekarang cuma bersisa biru kayak lebam aja. Nah si bungsu nih, semalam mengalami adegan berdarah. Horor banget, tibatiba aja si bentolan itu mengeluarkan darah segar, ngucurrr di sepanjang betisnya, hiyyy!! >,< Papa Mama saya yang ngga punya pengalaman bisulan terbengongbengong melihatnya, jadi begini tho yang namanya bisulan, sampai berdarahdarah. Tapi kata si bungsu, bentolannya itu jadi ngga sesakit kemarin setelah darahdarah entah apa itu keluar semalam. 

Kesimpulannya, pengalaman apapun itu penting saudarasaudara. Paling ngga karena saya sama si bungsu udah ngalamin yang namanya bisulan, yeahh walaupun abis diledekin sama si tengah, Papa dan Mama, dibilang joroklah, males mandi lah. Tapi..kalau saya dan si bungsu ngga bisulan, apa mereka tahu bisul itu seperti apa? Ngga kan?! Paling ngga kejadian ini bisa bikin kami tahu bisul itu seperti apa dan nantinya kalau punya anak jadi tahu harus ngapain jika sampai ngalamin bisul *amitamit -ketok meja tiga kali-*

Udah Jumat nih, selamat beraktivitas dan menanti libur!!! ^_____________^

34 komentar:

  1. Untuk saya yang belum pernah bisulan, cerita ini sangat bermanfaat loh hehe...dan semoga sang bisul ga pernah mampir lagi di rumah anda ataupun rumah saya, karena sepertinya akan sangat merepotkan :D. Terimakasih. Salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha syukurlah ada yang bisa mengambil manfaat dari tulisan ini :D #terharu #hapusairmata

      Hapus
  2. Aku jg kayaknya kapan hari bisulan loh ditempatygtakusahdisebutkannamanya. Trs aku diemin. Eh tau2 ilang. Mejikkkk.... Hehehe... Insyaalloh ini krn rutin minum kapsul oliveoil dan habbatussauda, ties. Penyakit ga betah lama2 nempel di bodi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku minumnya olive oil nya mbak, bukan yang kapsulan tapi, yaakkk >,<

      Hapus
  3. hahaha... lagi bercerita bisul bisulan nih... aku pernah bisulan. tapi dulu sewaktu masi kanak-kanak kalo sekarang ngga dong :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. akhirnya aku pun bisulan Zal setelah 27 tahun hidup hihihi

      Hapus
  4. Bisulan kok kompak ya Miss, menimpa adik-kakak dalam waktu bersamaan..Kata orang dulu kebanyakan makan telur bisa jadi penyebab bisulan..Apa kemarin selama liburan makan endog goreng kebanyakan, Miss?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bu, aku dari dulu makan telur minimal 2 setiap harinya, ngga pernah bisulan, baru ini aja nih akhirnya bisulan juga hihihihi

      Hapus
  5. hhahahaha
    saya tertawa sendiri baca ini soalnya di keluarga cuman saya yang produksi bisul keseringan.
    waktu kecil kata mamah sampe ke kepala malah bisulnya,
    dan awal tahun 2011 selama 6 bulan saya bisul 2 minggu sekali, skaing seringnya saya tutup tuh bisul sama perban agar tidak tergesek sama celana or baju jadi ga sakit deh.

    hehehe selamat ya Mis dapat pengalaman yang sangat-sangatsuper berharga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. awwww linu bayanginnya sampai ke kepala gitu >,< ngga kebayang itu sakitnya

      iya alhamdulillah ya, pengalaman baru lagi hihihihi

      Hapus
    2. yang sakit itu sebenernya kalo ke gesek sama baju or kain jadi kalo di kepala ga saking sakit :)

      #jadi bahas bisul nih heheheh :)

      Hapus
  6. oalahh pengalaman yg bnr2 brharga y mbak n_n

    BalasHapus
  7. nah loh, kok bisa kempes tanpa berdarah ya, kemana dia hilangnya, tapi wajarlah kalo bisulan katanya itu kan darah kotor ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh darah kotor ya mas? saya pikir karena bakteri

      Hapus
  8. "untung" aja bisulnya di paha ya...Tiesa :)
    coba kalo di.... gag bakalan nyaman dech kalo duduk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuhh di paha aja udah berasa sakit sebadan, pakai emam segala pulak, hadeuhh

      Hapus
  9. saya pernah juga sih bisulan waktu masih kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamduliilah, paling ngga, udah pernah hihihi

      Hapus
  10. Hey... bisulan itu biasa aja kali, Miss...
    Spektakuler banget nih jadinya...
    Salep apaan sih itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat saya yang udah hidup 27 tahun tanpa pernah bisulan, itu spektakuler Fal hahahahaha
      ngga tahu, racikan salepnya, tapi mejikkk banget, ngga berbekas lho, kulitku mulus lagi seperti sebelumnya hihihi

      Hapus
  11. haha.. bener-bener mbak.. harusnya mereka bersyukur, anak-anaknya pada bisulan #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. cukup sekali ini tapi ya mas, jangan lagi lagi hihihi

      Hapus
  12. Dari dulu penasaran sama bisul, tapi belum sempat searching apa sebenarnya penyebab bisul. Soalnya temenku ada yang jarang2 mandi, tapi ga bisulan. Sedangkan ada temenku cewek yang cantik putih dan suka mandi pakai sabun wangi kok bisulan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih bakteri
      iyaaa benerrr, dulu aku juga punya temen jaman smp, cantikkknyaa polll, tapi anehnya dia bisulan melulu tiap bulan, garagara apa yahh

      Hapus
  13. hahahaa ceritain bisul nih.. adekku juga kena bisul syukurlah saya belum pernah hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan sampai deh, beneran itu ngga enak banget deh

      Hapus
  14. hahahaa, trnyata ada yg g tau bisul jg y mbak. aku heran mlah, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan akhirnya saya tahu bisul itu macam mana :D

      Hapus
  15. waahh baru tahj kalau bisul itu sakit banget ternyata.. hmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh janganjangan kami belum pernah bisulan ya nie?

      Hapus
  16. semoga sehat semua keluarganya dan budenya mbak.
    saya juga pernah bisulan. ribetnya itu pas lagi MOS masuk kuliah. karena kebetulan emak saya ada di tempat buat liat2 kegiatan mos, saya jadi diijinin ama seniornya buat pulang dengan alasan bisul. haha. emang iya, kalo udah bedarah2 (katanya itu darah kotor) udah nggak sakit lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. weeehhh MOS dapet ijin khusus karena bisull?? sungguh fenomenal hahahaha

      Hapus