Senin, 09 April 2012

Ruqyah Syar'iyah

Hallo apa kabar?

Bagi yang follow twitter saya mungkin ada yang nangkep beberapa kali saya ngetwit soal kebimbangan untuk bercerita sebuah kejadian yang saya alami. Hmm..kurang tepat kalimatnya, pengalaman yang saya dapatkan, mungkin itu lebih tepat.

Beberapa waktu lalu saya sempat memiliki masalah yang cukup sukses bikin jiwa dan raga saya amburadul, berantem abisabisan. Berhubung saya tipe pemikir yang mana masalah sepele aja bisa sukses bikin merenung hebat, masalah waktu itu bikin saya sukses muram semurammuramnya. Tapi kemudian saya baca bukubuku agama aja, banyakbanyak istigfar, buat ketenangan aja. Sampailah Mama nyeletuk, "Tis... kamu mau ngga ikut ruqyah". Hah?? Itu yang pertama melintas di pikiran saya, bukannya ruqyah itu haram ya? Setahu saya halhal berhubungan jampijami itu takhayul, haram hukumnya. Ternyata yang dimaksud Mama itu adalah ruqyah syar'iyah, apa bedanya pikir saya saat itu. Maka berselancarlah saya ke dunia maya, mencaricari apa sih ruqyah itu.
Ruqyah adalah sebuah terapi dengan membacakan jampi-jampi. Ruqyah Syar’iyah yaitu sebuah terapi syar’i dengan cara membacakan ayat-ayat suci Al-Qur’an dan doa-doa perlindungan yang bersumber dari sunnah Rasul shalallahu ‘alaihi wa sallam. Ruqyah syar’iyah dilakukan oleh seorang muslim, baik untuk tujuan penjagaan dan perlindungan diri sendiri atau orang lain, dari pengaruh buruk pandangan mata manusia dan jin (al-ain) kesurupan, pengaruh sihir, gangguan kejiwaan, dan berbagai penyakit fisik dan hati. Ruqyah juga bertujuan untuk melakukan terapi pengobatan dan penyembuhan bagi orang yang terkena pengaruh, gangguan dan penyakit tersebut. Lebih banyak lagi mengenai penjelasannya silakan langsung meluncur saja ke sumbernya.**
Garagara kehabisan tiket di long weekend kemarin, jadilah saya memutar otak, Sabtu mau diisi dengan kegiatan apa yah. Dan saya langsung terpikir, coba ikut ruqyah syar'iyah ahh. Saya pun mengutarakan keinginan saya ke Mama, karena rumah masih belum beres renovasinya, yang mana berarti mobil pun ngga bisa dikeluarin jadilah saya berangkat sama Papa ke Depok naik bis umum, padahal saya pengen sendiri ke sananya, ya dasar Papa ngga tega melepas anak gadisnya sendirian. Saya pergi ke Rumah Sehat AzZikra Depok, masih satu grup dengan Majlis Azzikra Ustadz Muhammad Arifin Ilham. Tahu ngga sih begitu sampai sana, ternyata antrinya bookkk. Ditambah lagi ternyata saat itu sedang ada yang di ruqyah, dan saya pun ketakutan. Sempet nengoknengok ke Papa sambil ngomong "pap, ngga jadi aja apa yah, kok serem sih itu sampai teriakteriak gitu" asli saya sempet berasa horor. Cuma kebayang perjuangan melewati macet untuk sampai ke tempat itu, membuat saya membulatkan kembali tekad saya, saya berani, kesannya kayak mau diapain gitu yah. Berhubung sudah masuk waktu dzuhur, saya sama Papa solat dzuhur dulu sambil menunggu giliran diruqyah.

Jam 13.30 akhirnya giliran saya di ruqyah, ternyata bersamasama dengan pasien lain. Saya pikir satu per satu, tapi ternyata tidak, alhamdulillah, saya jadi ngga berasa hororhoror amat. Karena pakaian saya kurang menutup aurat, masih ada lekuknya, jadilah saya diminta untuk memakai mukena oleh Pak Ustadz. Sebelumnya kita yang akan diruqyah harus dalam keadaan suci, dalam artian mengambil air wudhu terlebih dahulu. Berbarislah kami per saf, lakilaki duduk di barisan depan, perempuan mengikuti di barisan belakang. Sebelum dimulai, Pak Ustadz bertanya kepada kami mengenai keluhan yang kami miliki. Macammacam ternyata kasusnya, ada seorang Ibu yang selalu lupa bacaan solat, ada anak lakilaki yang sengaja dibawa Ibunya untuk ruqyah karena susah disuruh solat, ada pasangan suami istri yang saling membenci (ini agak aneh :p), ada seorang gadis yang setiap kali disukai oleh lawan jenis dia tidak pernah suka dengan mereka, dan begitu giliran saya ditanya, saya bingung karena saya memang ngga punya keluhan apaapa, dasarnya penasaran pengen tahu kayak apa sih ruqyah itu. Tapi saya lalu ingat saya seringkali merasa gelisah dan waswas tanpa sebab, jadilah saya menyebutkan hal tersebut pada Pak Ustadz. Tapiiiii...... ternyata Papa ngga puas dengan omongan saya, dengan suara lantang Papa yang memang ikut mengantar dan menunggu di dekat saya menambahkan

"BIAR ENTENG JODOH PAK USTADZ!"

eeya ampuuuunnnn

langsung pengen menghilang ditelen bumi

(-___________-")

Tapi ngga ada yang ketawa lho di ruangan itu, semuanya khusuk banget. Pak Ustadz nya pun hanya tersenyum kecil dan mengucap, insyaAllah semoga doanya dikabulkan.

Dimulailah sesi ruqyah tersebut, prosesnya lebih kurang 30 menit. Sebelumnya dibagikan plastik hitam untuk masingmasing peserta ruqyah, saya sempat bertanya ke sebelah saya, untuk apa plastik hitam tersebut. Tapi ternyata dia juga tidak tahu, dijelaskan oleh Pak Ustadz plastik itu dipakai apabila kami merasa tidak nyaman sehingga ingin muntah atau meludah maka silakan pakai plastik tersebut. Nah lho..mulai degdegan lagi deh saya mendengar penjelasan Pak Ustadz. Pesan Pak Ustadz hanya satu, dengarkan ayatayat alquran yang dia bacakan dengan fokus, apabila merasa tidak nyaman istigfar saja, jika perlu menutup mata agar fokus pun tidak apaapa. Dan prosesnya pun dimulai. Itu yah pertama kali mendengar lantunan ayat suci alquran yang dibacakan oleh pak Ustadz, saya merindiiiing, belum pernah saya merinding sampai segitunya, jantung saya pun sampai berdegup kencang. Suaranya lantang, jernih dan bagus sekali, sampai ingin menangis saya mendengarnya. Dalam prosesnya, Pak ustadz akan mendatangi peserta satu per satu, membacakan ayatayat suci dari jarak dekat, lalu menekan dan memukulmukul kecil bagian punggung peserta. Dan setelah 30 menit, proses ruqyah selesai. Apakah saya berteriakteriak? Ngga. Apakah saya mengaduh? Ngga. Apakah saya muntahmuntah? Ngga. Lalu apa yang saya rasakan? Saya merasa kepala saya kosong, enteng, entah pergi kemana sampahsampah yang sebelumnya menyesaki kepala saya dan ada perasaan bahagia yang ngga bisa digambarkan.

Sebaikbaiknya ruqyah itu adalah yang dilakukan oleh diri sendiri. Caranya bagaimana? Cukup membaca ayatayat suci Al-Quran saja. Jika gelisah pun cukup beristigfar, insyaAllah jin tidak akan mendekati kita, apabila kita tidak berhenti menyebut nama Allah swt.

Jadi begitulah pengalaman saya mengikuti proses ruqyah untuk pertama kalinya. Ini hanya sebuah proses, dengan niat Lillahi Taala.

Kalau ada yang mau mampir mencoba sendiri silakan langsung datang saja ke Rumah Sehat Azzikra, alamatnya di Ruko Puri Mas Depok B10 Jalan Raya Sawangan Depok (seberang Sekolah Cakra Buana) No teleponnya 021-77201473.

38 komentar:

  1. semoga dengan mengikuti ruqyah bisa lebih tenang ya tis... :)

    BalasHapus
  2. semoga keluhannya kabulkan ya , asik sepertinya jadi pengen juga !!

    men ke blog saya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi insyaAllah kalau doa yang baik pasti dikabulkan :)
      sipp ditunggu kunjungan baliknya ya :)

      Hapus
  3. Rasanya jadi enteng ya, Tis? Menakutkan nggak? Semoga enggak stres lagi ya, Tis :, sebenarnya kuncinya itu cuma satu, harus punya hati yang lapang kalo lagi punya banyak masalah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya sih biasa aja ya Wur cm entah gmn emang berasa lebih enteng
      manusia kan emang terbatas soal hati, segimana berusahanya pasti ada limit yang ngga kentara :)

      Hapus
  4. saya lebih suka dengan yg membaca Al-quran atau minimal mendengarkan yg ngaji, kayanya bikin hati maksyus gitu lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Mas, pak ustadz juga bilang begitu
      ya namanya juga penasaran pengen tahu kayak apa, udah nyoba sekali sih ya udah jd tahu, ohh begini tho hihihi

      Hapus
  5. kalau saya, udh lmyn lama juga taunya mba.soalnya, saya dulu kan tinggal di wisma. dan kebetulan ada senior yg emang bisa rukyah syariah tsb. salah satu tandanya, ya pakai ayat2 al-quran.
    terus, baik si ustad atau yg berobat, msti ngjaga hijab masing2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh berarti emang dasar saya aja yang telat tahunya ya Lung :P

      Hapus
  6. semoga saja membuat mba jadi tambah tenang. jadi pengen Ruqyah juga nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, emang kamu kenapa Zal pengen ruqyah?

      Hapus
    2. kan mau UN mba :) hari senin lagi. do'akan yah semoga aku lancar... ilmu yang udah didapet moga ga pada kabur dari otakku. do'akan yah please!!

      Hapus
  7. Suamiku jg pnh menyarankan, gmn klo aku mencoba ruqyah.

    BalasHapus
  8. Tapi kok ... keluhannya diutarakan di depan khalayak -__-"
    Intinya memang berdzikir yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang diutarakan di khalayak umum itu karena ngga nulis keluhannya di kartu pasien, makanya ditanya :P

      Hapus
  9. Memang, membaca ayat-ayat suci Al-Qur'an bisa membuat tenang. Apalagi kalau kita bisa melantunkannya dengan indah. Nggak cuma kita aja yg merasa tenang. Orang-orang sekitar yg mendengarnya pun Insya Allah bisa merasa tenteram juga, hehe....

    BalasHapus
  10. Ruqyah-nya keren, ya...
    Saya nggak pernah ikut begituan tapi saya cukup tahu kalau ruqyah itu tidak dilarang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya paling ngga skrg saya jd tahu kayak apa sih ruqyah itu :)

      Hapus
  11. aku sendiri mmg belum pernah diruqyah Tiesa hanya bj-ku dah pernah waktu ada "gangguan" sedikit..
    disunnahkan mmg kalo ruqyah itu dilakukan sendiri tanpa campur tangan orang lain tapi kalo kondisinya mmg gag memungkinkan tidak apa2 kalo kita pake perantara ustadz :)
    btw lain kali jangan terlalu berat ya fikirannya..."easy going" aja... :)
    #sokngajarin

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya mas Ben, terima kasih :)

      Hapus
  12. "Berhubung saya tipe pemikir yang mana masalah sepele aja bisa sukses bikin merenung hebat, masalah waktu itu bikin saya sukses muram semurammuramnya." sepertinya ada kemiripan denganku... perlu ada manajemen pikiran nih agar hal kecil tak terlalu mengusik hati

    BalasHapus
  13. Dulu, ketika usia 7 tahun, saya didiagnosa Indigo, kata pak Ustadz perlu diruqyah. Sejak itu saya bisa melihat ke "dunia lain" dengan lebih jelas lagi. Bedanya saya dengan anak Indigo lain adalah saya bisa melihat wujud asli dari "makhluk halus". Suatu ketika da "kyai" yang bilang ada something powerfull di dalam diri saya sehingga "makhluk rendahan" dari dunia lain tidak bisa "menyamar" di depan saya. Makanya saya selalu ketawa kalo ada orang takut sama hantu, padahal itu cuma sandiwara iblis aja buat menggoyahkan keimanan kita. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh seriusss?? sampai sekarang masih bisa???

      Hapus
  14. Rukyah ya. sampai sekarang masih banyak tuh yang percaya sama rukyah dengan pembacaan jampi jampi... tapi saya setuju ama tulisan diatas sebaik baiknya rukyah adalah yang kita lakukan sendiri dengan membaca alqur-an

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sebaikbaik mendnegarkan orang membaca ayat alquran lebih baik kalau diri kita sendiri membacanya sendiri

      Hapus
  15. Semoga harapan si papa segera terkabul ya miss. Dan saya kepengen juga ikut. Keluhan saya banyak, malu gak ya mengutarakannya diantara orang banyak tsb..hehe
    .

    BalasHapus
    Balasan
    1. bu eviii itu yg ditanya keluhannya garagara ngga nulis keluhannya di kartunya, kalau yang nulis keluhannya di kartu ngga ditanya lagi, pak ustadznya udah baca sendiri ke kartunya

      Hapus
  16. mudah2an segera dapet jodoh ya tis ;)

    BalasHapus
  17. Belom ties. Belom nyobain. Kata pas Ustadz nya suamiku, sebaiknya kalo ruqyah, dikumpulkan seluruh anggota keluarga, lalu diberikan pemahaman dulu ttg wawasan aqidah yg benar spt apa, dsb dll. Makanya masih nunggu momen sekeluarga bisa kumpul di Sby. Ortu dan adekku kan di Jkt, ties

    BalasHapus
  18. pada saat di katakan papa

    biar jodohnya enteng...

    trus hilang d telan bumi

    setelah habis rukiyah

    muncul lagi dech dari dalam bumi

    dalam keadaan enteng ya....

    trims infonya ya....

    jadi pengen coba....

    BalasHapus
  19. Masukkan komentar Anda... Assalamualaikum. Dulu almarhum kakek saya sangat gemar belajar ilmu kesaktian. Kenapa saya sbg cucu nya, hidup saya suram banget. Hidup saya spt dikutuk. Saya sial seumur hidup. Dulu saat saya msh kecil, saya sering sakit sakitan shg otak saya jadi dungu dan badan saya jadi loyo, shg saya kalau kerja, sekolah, bergaul, olahraga, nyari jodob dll saya sering diremehkan org, dibodohi org, didiskriminasi org dll. Saya org nya sngt penakut, minder, kuper, pemarah, gampang gelisah, saya kalau menghadapi org sering gerogi, salah tingkah, gemetar dll. Saya di kampung sering difitnah dan dijelekin tetangga, sering dibenci dan dimusuhi teman, dijauhi kerabat, dikucilkan masyarakat dll. Kemudian saya merantau.. org2 di sana yg laki laki menghina saya, menipu saya, mencuri uang saya, menghajar saya, memfitnah saya, mengkhianati saya dll. Org2 di sana yg perempuan mencolak cinta saya, meremehkan saya, mempermainkan saya, memanfaatkan saya, mengejek saya dll. Pdhl saya baik, jujur dan suka menolong. Mungkin krn saya nampak dungu dan loyo. Saya kalau kerja sering dimutasi dan dipecat krn dianggap tdk becus bekerja. Saya kalau kerja badan gampang capek, nafas sesak, mata berkunang, dada sakit, badan lemas dll. Kemudian saya terpaksa pulang kampung, di kampung saya nganggur dan jomblo bertahun tahun lama nya. Lbh dari 10 thn sampai skrng blm berubah nasib saya. Saya sdh beberapa thn lumayan rajin ibadah tp nasib saya tetap tdk pernah berubah. Saya bolak balik ke perantauan utk nyari kerja tp gagal terus. Nyari jodoh dan rejeki rasa nya semakin sulit krn umur semakin tua. Saya terpaksa buka usaha kecil kecilan di rumah tp hasil nya tdk seberapa malahan akhir nya bangkrut. Dulu ayah saya bilang saya spt org cacat mental, dulu guru sma saya bilang otak dan tenaga saya payah spt tdk diimunisasi, dulu adik saya bilang saya tdk berguna, dulu pak lik saya bilang saya bodoh, dulu atasan saya bilang otak dan tenaga saya tdk memenuhi syarat utk bekerja, dulu teman2 saya ada yg bilang saya bodoh dan lemah, ada yg bilang saya orang aneh dan langka, ada yg bilang saya manusia setengah jadi, ada yg bilang saya tdk punya masa depan dll. Dulu almarhum kakek saya, anak cucu nya bnyk yg mati saat balita, ada yg hidup tp cacat mental, ada yg susah jodoh dan rejeki dll. Murid kakek saya, anak nya juga ada yg cacat mental. Mungkin diganggu jin kakek saya.

    BalasHapus