Selasa, 17 April 2012

Taaruf

Ayooo apa coba arti judul di atas?

Taaruf sebenarnya artinya adalah berkenalan. Tapi banyak juga yang mengatakan bahwa tujuan berkenalan adalah untuk mencari jodoh. Ya itu sih kembali ke masingmasing individunya lagi ya.

Yang saya mau bahas sekarang adalah konteks taaruf dengan tujuan mencari jodoh. Dulu...saya selalu menganggap aneh mereka yang menikah dengan konsep bertaaruf. Saya berfikir, mereka yang menikah setelah berpacaran cukup lama saja bisa cerai, ini kok bisabisanya ada orang yang menikah hanya dengan bertukar CV saja. Ternyata setelah saya tahu konsepnya dan esensi dari taaruf ini saya jadi paham, lebih banyak kebaikannya dalam taaruf ini.

Ada rekan saya yang sudah mencoba proses ini, yang ketika dia ceritakan ke saya ternyata prosesnya ngga sesederhana yang saya pikir. Taaruf dengan tujuan mencari pendamping hidup ini biasanya ada 3 pihak. Pihak pertama adalah si lelaki, pihak kedua adalah fasilitatornya dan pihak ketiga adalah si wanita. Biasanya si lelaki dan wanita akan diminta membuat CV mereka masingmasing, nantinya si fasilitator yang akan menyampaikan CV tersebut ke masingmasingnya. Keduanya akan mempelajari apa yang tercantum di CV tersebut. Jika tidak ada yang aneh di CV masingmasing, keduanya ingin mengenal lebih jauh lagi, bertemulah mereka tentunya tidak berdua saja tetapi ada pihak ketiga yaitu si fasilitator. Posisi fasilitator di sini harus netral, tidak berat sebelah ke masingmasing pihak. Barulah nantinya jika sudah yakin masingmasingnya, akan ada khitbah. Eh tapi bukan berarti hasilnya selalu sukses ya, proses taaruf ini bisa berakhir, jika salah satu pihak atau keduanya tidak merasa sreg setelah melakukan pembicaraan mendalam yang realistis.

Nah salah satu teman saya adalah yang mengalami ketidaksuksesan proses taaruf. Garagara pengalaman dia lah saya jadi tahu, oh ternyata dengan bertaaruf, menjaga nama baik kedua pihak, baik si lakilaki maupun si wanita dari omongan yang jelek, fitnah dan pradugapraduga yang salah dari orangorang yang ngga tahu apaapa. Coba deh kalau pacaran, kalau putus, terus beritanya menyebar di lingkungan sosial "eh si A sama si B putus ya?" "eh udah tahu belum si A kan putus sama si B katanya garagara si B selingkuh" "eh si A itu matre tahu panteslah kalau diputusin sama si B" dan segala macam gunjingangunjingan lainnya. Yang mana belum tentu benar, tapi omonganomongan negatif pasti muncul. Yang ujungujungnya jadi merusak nama pihak tersebut. Beda dengan taaruf, yang memang dasarnya adalah saling mengenal, bertukar pikiran yang realistis mengenai apa yang ingin dipersiapkan untuk melakukan perjalanan panjang berdua, jika memang merasa tidak cocok dengan pikiran si lawan, ya sudah selesai. Tidak ada pihak luar yang tahu, semuanya tersimpan rapih oleh ketiga pihak tersebut.

Semakin banyak ilmu baru yang saya dapat saya semakin sadar banyak sekali ketinggalan yang harus saya kejar. Ya lebih baik terlambat daripada tidak sadar sama sekali kan. Dan ternyata Islam memang indah :)

Selamat tidur semuanya :)

35 komentar:

  1. semoga kesampaian bertaarufnya ya and sukses..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho lho lho kok jd mikirnya saya mau taaruf hahahaha

      Hapus
  2. wow, saya belum pernah mengalami proses seperti itu lho, kamu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum pernah juga saya mas :)

      Hapus
  3. kayak mak comblang gitu ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. agakagak mirip begitu ya ko, cuma ga pacaran

      Hapus
  4. mantap...
    masih hrs terus belajar ya..

    BalasHapus
  5. Habis baca buku pengetahuan Islam ya, Mbak? Hehe...

    Saya pernah tahu beberapa orang yg menikah melalui tahapan taaruf. Di antara mereka semua sampai sekarang nggak ada yg cerai tuh.... Sebaliknya, sahabat dan kerabat saya yg sudah bercerai, hampir semuanya mengawali pernikahan dengan pacaran selama beberapa bulan, bahkan tahun. Hmmm....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendengarkan kajian tepatnya, terus dilanjut sharing sama temen sama caricari sumber lain sendiri hihihi
      nahh iya, teman saya juga ada yang cerita begitu, kok bisa yah?

      Hapus
  6. ternyata taaruf juga ribet ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga sesimpel yang dibayangin ya cha :)

      Hapus
  7. begitu denger kata taaruf langsung persepsi saya ke ... hihi padahal belum baca postingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan ternyata benar ya persepsinya hihihi

      Hapus
  8. Saya udah lama tahu... Hahahaha... *sok*
    Eh, jadi udah ketemu sama fasilitatornya nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapa juga yang ketemu fasilitator, sok tau kkkk

      Hapus
    2. Eniwey, komentarku itu tadi ada dua baris dan nggak nyambung satu sama lain...
      Kalau belum ketemu fasilitatornya, artinya tinggal nyari fasilitatornya, ya? Hehehe...

      Hapus
  9. jafdi kamu mau taaruf Ties ??? *kepo*

    BalasHapus
  10. dari dulu selalu menghindari hal tsb,karena nikah itu kita harus lebih kenal satu satu sama lain baik itu pikirannya & jalan hidupnya
    ketika kita mencari jodoh dengan alami,mka kita akan tahu proses dari mana & bagaimana kita mencintai satu sama lain,jadi dikemudian hari ketika menikah kita tidak ada sesuatu yg disembunyikan

    BalasHapus
  11. taaruf ya :)
    saya pernah juga diskusi dengan kakak saya banyak benget prosesnya dan memantang hehhe, dan fasliltatornya itu bisa teman sodara tau orangtua,dan kakak saya bilang kamu laki2 kalo mahu langsung aja ke orangtuanya (nantang saya karena tahu adiknya koleris) untuk menyampaikan tujuan kamu, dan sei cewe jangan dulu ketemu, dia bisa mendengarkan dari ruang sebelah.
    dan ada beberapa tata cara yang lain lagi tentang proses taaruf dan segera saya terapkan, kapan tuh? entah lah nunggu dulu ganteng
    hehehehehe

    BalasHapus
  12. Wah, mau komentar apa ya... :D
    Belum pernah tau selengkapnya sih, cuma sepotong doang waktu nemenin ustadz saya nyari jodoh. Hehehehe...

    BalasHapus
  13. hehehe taulah taaruf.
    pernah juga ditawarin untuk ikut taaruf
    eh blom kesampaian
    malah ketemu jodoh hehehe

    BalasHapus
  14. saya dulu menolak konsep taaruf ini dengan segala rasionalisasinya manusia hehehe

    dan memang kejadiannya ga pernah taarufan tapi pacaran dengan galau2nya :)) ALhamdulillah ga diijinkan berdosa lama lama dan menikah lah :)

    BalasHapus
  15. Kalau anak muda zaman sekarang lebih mengerti pacaran di banding taaruf sob

    BalasHapus
  16. Makcomblang model islam ini, Tis. Aku baru tahu lho kalo ada model perkenalan kayak gitu. Iya, Islam memang indah banget. Kamu mau coba cara gitu juga Tis? :D
    Bagus lho menghindari hal-hal negatif :)

    BalasHapus
  17. temen-temen saya pun banyak yang menjalani proses ini.. beberapa malah sudah ada yang menikah dan sedang menanti kedatangan buah hati..
    dulu pun saya merasa aneh, tapi sekarang saya malah kagum sama mereka2 itu

    BalasHapus
  18. saya bosan pacaran..
    ingin mencoba mencari pasangan lewat ta'aruf, soalnya itu yang disarankan Rasulullah.. dan teman - teman saya yang mencobanya, semuanya menjalani rumah tangga dengan harmonis..

    BalasHapus
  19. wah, ayo cari fasilitator, mungkin bisa mempraktekkan taaruf dengan baik dan benar :D

    BalasHapus
  20. belum prnh ta'aruf mbak, klo main k tmpat wanita'a dn dtmani dngn muhrim si prmpuan tu trmsk ta'aruf g y? hehe :D

    BalasHapus
  21. Hihihi aku bingung lho beda taaruf ma pacaran, @_@

    BalasHapus
  22. tiesa mau taaruf neh ;)

    BalasHapus
  23. sebentar atau lamanya masa pacaran atau taaruf, ga menjamin berapa lama pernikahan itu akan berlangsung kok. ada yg pacaran 7 tahun, eh nikahnya cuma 2 tahun. ada yg taaruf, trs nikahnya jg cm 2 tahun.

    itu semua kembali pada bagaimana kedua belah pihak (plus masing2 keluaga) menyikapi konflik yg ada setelah menikah. salah satu yg terpenting memang, jgn menjadikan 'BERCERAI' sebagai bagian dari solusi (ini kalo guweh sih ya....). kalo ada konflik, mari sama2 memanjangkan doa, memanjangkan sabar...

    BalasHapus
  24. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
    tiesa pengen tau ttg taaruf ya, saya taaruf an loh :) mungkin kapan kapan bisa ngobrol ya, salwa.photo@gmail.com *nice to meet you...

    BalasHapus