Kamis, 12 April 2012

Yang Dirindukan

Saking sibuknya kemarin dengan pekerjaan, saya benerbener ngga update sama dunia luar. Ngga sempet bukabuka twitter, eh buka sih sebentar tapi abis gitu fokus lagi ke kerjaan. Barulah menjelang jamjam pulang kantor saya bukabuka twitter lagi. Dan kaget! Menemukan TL isinya penuh sama doadoa untuk Aceh, weehh ada apa nih. Setelah cekcek sebentar barulah saya tahu ternyata Aceh diguncang gempa lagi dengan kekuatan lebih dari 8SR pada pukul 15.38, manalah waktu saya tahu beritanya peringatan tsunami masih belum dicabut. Untunglah ya sekitar pukul 19.00 malam peringatan dini tsunami tersebut dicabut juga, alhamdulillah. Semoga saja saudarasaudara kita disana selalu berada dalam lindungan-Nya, amin.

Kejadian gempa Aceh itu entah kenapa justru malah mengingatkan saya dengan kampung halaman Papa, yang jauh banget dari pantai. Dimanakah itu? Daerah kecil di Jawa Tengah yang bernama Wonosobo, luasnya hanya sekitar 984 km persegi. Sebuah kabupaten yang dikelilingi oleh pegunungan. Di bagian timur terdapat dua gunung berapi yaitu Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing, bagian utara terdapat dataran tinggi Dieng. Alhamdulillah saya dan keluarga masih diberikan kesempatan untuk pulang ke Wonosobo paling ngga setahun sekali saat lebaran. Mama sendiri asalnya dari Solo, tapi entah kenapa jiwa saya selalu merasa rindu dengan Wonosobo dibandingkan Solo. Seperti sekarang, rindunya udah ngga tertahan banget pengen pulang ke Wonosobo.

Mungkin karena Wonosobo jauh lebih sepi dan kecil daerahnya dibandingkan Solo, makanya saya selalu mudah rindu dengan tempat kecil ini. Saya pernah satu waktu pulang sendiri ke Wonosobo. Dan satu hari penuh saya jalanjalan keliling Wonosobo tanpa guide, tanpa temen, dan jalan kaki. Padahal jarak dari rumah nenek ke kota Wonosobo ngga bisa dibilang dekat juga, tapi karena saya suka jalan kaki jadilah hari itu saya jalan kaki sendiri ke alunalun Wonosobo. Nyasar? Pasti, tapi saya ngga pernah takut nyasar di Wonosobo, kotanya kecil, jadi kalaupun nyasar dengan mudah saya bisa menemukan jalan pulang yang benar. Sepupu saya sampai bilang "wong kuto nyasar nang dusun yo kowe mbak" -anak kota nyasar ke desa, ya kamu itu mbak-

Selain udaranya yang sejuk, bahkan cenderung dingin, Wonosobo juga termasuk daerah yang sepi. Om saya bilang Wonosobo itu kota mati, udah ngga bisa diapaapain, ngga bisa dikembangkan lagi. Tapi saya malah suka, saya ngga pengen Wonosobo berubah jadi kota yang maju, modern, penuh, sesak, saya suka Wonosobo yang sekarang, yang setiap jam setengah delapan malam, angkutan kota sudah jarang sekali ditemukan. Setiap kali raga dan jiwa saya berantem, itu tandanya saya butuh refreshing, menyingkir sejenak dari hirukpikuk kota yang sesak, dan Wonosobo selalu jadi pilihan saya. Ngga terlalu jauh dan murah. Pernah lho saya cuma bawa uang seratus ribu, niatnya mau jalan kaki keliling Wonosobo sambil makan kuliner khasnya, eh ya kok buat ngabisin 40ribu aja ngga abisabis. Jadi selama 3 hari saya disana, saya cuma menghabiskan uang 100ribu rupiah, itu aja udah sambil ngajak makan sepupusepupu saya.

Longweekend kemarin sebenarnya saya ingin berangkat ke Dieng, saya rindu melihat matahari terbit di puncak Sikunir. Apa daya tiket bis habis, jadilah rencana tinggal rencana. Mudahmudahan Mei nanti saya bisa berangkat menuju Dieng, kali ini harus jadi! Ada yang mau ikut? :D

Have a nice day...

PS (ikutikutan ko Arman): dikarenakan adanya acara yang harus saya hadiri di minggu depan, sepertinya bagibagi novel akan saya rubah batas waktunya, jadi sampai minggu ini saja. Kemungkinan paling lambat Senin akan saya umumkan yang berhak mendapatkan novel gratis tersebut.

20 komentar:

  1. ow, wonosobo, saya sering lho Ke sindoro atau sumbing, wah, kapan2 harus mampir nih, yuk kesana yuk, dan wonosobo jangan berubah, itu udah asri banget kok, ajib deh pokoknya :D

    BalasHapus
  2. suasana kota emank membuat stress jd wajarlah klo org2 kota rindu sama tempat2 yg sejuk & tenang..., btw sy jg lama ni gk pulkam.. :)

    BalasHapus
  3. wah... kalau lagi pulang kampung emang bisa lebih hemat... sama dengan saya kalau lagi pulang kampung hemat banget...

    BalasHapus
  4. Kalau aku jadi dirimu, aku juga pasti lebih merindukan Wonosobo ketimbang Solo Miss. Solo sdh sembrawut layaknya kota berkembang, sementara wonosobo dimana-mana hijau. Apa lagi kalau sdh nanjak dikit ke Dieng, waduh, yang ada hanya view2 hijau dan cantik. Aku suka banget Dieng di kala hujan. Lembab dan berkabut. Oh bikin kangen :)

    BalasHapus
  5. papanya dari wonosobo to mbak.. oalah... kita tetanggaan donk, hehe...
    dingin daerahnya ya.. asikk

    BalasHapus
  6. gua juga kaget pas denger soal aceh... yah moga2 gak ada bencana2 lagi ya...

    BalasHapus
  7. saya sering ke wonosobonya dulu pas kuliah, tapi cuma nganter surat buat alumni.he....

    BalasHapus
  8. yuk, mau ikut ke Wonosobo, belum pernah ke Dieng ... Kepengen banget

    BalasHapus
  9. wonosobo itu dimana yakk :bingung
    hehe

    BalasHapus
  10. jadi pengen tau wonosobo itu dimana yaa

    BalasHapus
  11. waduuuh wonk wonosobo ya hehehehe..
    wonosobo memang sejuk bgt dan tenang, aku pernah sejenak singgah ke kota itu, sewaktu perjalanan menuju ke banjarnegara, untuk berkunjung ke saudaraku,,!!
    jgn sampai gagal lg ke dieng..!!!
    dieng indah bgt temptnya..

    BalasHapus
  12. ealah wong wonosobo toh jebule...

    BalasHapus
  13. qu gk tw wonosob,,,
    lha piye?????
    heheee

    MAMPIR yah k blog qu..^^

    BalasHapus
  14. ini msalah kita yang work holic dikota :(
    tapi untungnya kemarin baru dapat kabar dari bos,kalau dalam waktu kedepan mau liburan gratis dari kantor ke Gili :)
    padahal kemarin sempet mau resign tuh tapi gara2 itu ketunda,hehehe
    aku juga orang solo tapi lebih suka jogja :)

    BalasHapus
  15. aahh emang enak bener dah desa yg sepi gt.. aku juga lagi nyari2 desa yg seperti itu deket2 pontianak..

    BalasHapus
  16. aku malah belum pernah ke daerah Wonosobo....Tiesa :)

    BalasHapus
  17. Wonosobo itu deket pulogadung ya bapake?
    Kok kalo mau ke wonosobo harus ke pulogadung dulu..
    Hweheheheee.. :D

    BalasHapus
  18. aku wes ora nduwe kampung halaman yang bisa dijujug kalo liburan.
    ora pake acara mudik2an...
    kalo liburan ya paling ke Jakarta krn ortu merantau kesana, hehehe... dan kalo Lebaran yo ortu yang ke Surabaya.

    BalasHapus
  19. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    Orang miskin bukanlah seseorang yang tidak mempunyai uang,
    tapi ia yang tidak memiliki sebuah mimpi.,
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus