Rabu, 30 Mei 2012

Dieng: Akhir Perjalanan

Bagian I: Dieng: Menuju Dieng
Bagian II: Dieng: Jalan Kaki di Dieng
Bagian III: Dieng: Mengejar Matahari

Adzan subuh berkumandang, saya langsung bangun dan solat. Karena merasa mata masih lengket ngga mau membuka juga, saya putuskan untuk mandi pagi. Begitu udah cantik, saya jalanjalan ke belakang rumah Mbah Putri. Di sana ada yang menjual berbagai macam sarapan. Mulai dari bubur nasi, bubur sumsum, aneka gorengan dan tentu saja nasi megana. Saya beli 4 bungkus nasi megana, 4 tempe kemul dan 4 tahu isi. Total kerusakan 8,000IDR.

Begitu teman jalan bangun, saya ajak dia sarapan dulu sebelum meluncur ke alunalun kota Wonosobo. Terbengongbengonglah dia melihat bentuk nasi megana. Lahir dan besar di Jakarta membuat dia aneh dengan makanan satu ini. Nasi megana sebenarnya seperti nasi uduk kalau di Jakarta, tapi kalau di Wonosobo, nasinya ini diaduk menjadi satu dengan irisan lembut daun kubis, rasanya gurih. Pasangannya ya dengan tempe kemul atau tahu isi. Kami pun makan dalam diam. Kebodohan saya pagi itu adalah membeli nasi megana dengan porsi penuh, aslik itu perjuangan banget makannya, banyak betul bookk ternyata. Sepupu saya sempat mengingatkan, "beli 500 aja mbak nanti kebanyakan" Saya ngga gubris omongannya, pikir saya mana ada hari gini nasi dijual seharga 500 perak. Tapi ternyata bener dong, harga per bungkus nasi megana yang saya beli adalah 1,000/bungkusnya dan itu pun kuantitasnya banyak, kekenyangan saya jadinya. Habis makan, kekenyangan malah jadi ngantuk, males ngapangapain :D *penyakit kronis* Tapi akhirnya saya memaksakan untuk beranjak, mengikuti itin yang sudah dibuat.

Jam 8 saya dan teman jalan pergi ke alunalun, kali ini naik angkot, ngga jalan kaki lagi :D Ongkosnya 2,000 saja. Saya turun di perempatan gereja Jawa, baru jalan kaki melintasi pasar Wonosobo, mampir dulu ambil duit ke ATM, ke toko oleholeh dulu, belok lagi ke tukang soto ayam Semarang *katanya kekenyangan tapi masih mampu makan lagi* baru kemudian sampai di alunalun. Untuk oleholeh saya biasanya beli langsung ke produsennya, tapi karena lokasinya ngga dijangkau oleh angkutan umum, jadilah kali ini saya terpaksa beli di toko langganan Papa saya, yang dari segi harga mahal tapi kualitasnya ngga bohong. Oleholeh wajib dari Wonosobo-Dieng adalah manisan Carica dan juga keripik jamurnya. Beres beli oleholeh, makan soto seharga 8,000IDR, baru kemudian istirahat di alunalun Wonosobo.


pohon beringin bukan sih ini?
sejauh mata memandang, hijau
Eh eh mau tanya dong, kalau Jakarta alunalunnya dimana ya? Ada ngga sih? Monaskah alunalunnya Jakarta? Di Bogor soalnya setelah saya tanya teman saya alunalunnya itu di daerah Empang, yang asli kok ngga keren amat yah. Kalau alunalun Wonosobo ini bagus, lokasinya tepat di hadapan kantor Bupati yang saat itu sedang di renovasi. Bahkan ada fasilitas hotspotnya lho di sini, banyak pelajar yang bawa laptop dan sepertinya sedang mengerjakan tugas sekolahnya di sini. Ada juga sekelompok KakekNenek yang entahlah membicarakan apa, tampak seru sekali, tukang jualan sudah pasti ada yah namanya alunalun, juga dimanfaatkan sebagai tempat olahraga. Ngga lama kami berada di sini, karena ingat belum packing dan sepertinya tubuh pun mulai lelah, kami akhirnya pulang ke rumah Mbah.

entah ini simbol apa
ada lapangan basketnya
ada tiang benderanya juga, katanya suka dipakai untuk upacara kemerdekaan juga
kantor Bupati yang sedang direnovasi
Packing selesai, tahutahu Tante saya ngajak pergi lagi. Saya giring juga teman jalan saya. Ternyata saya diajak makan siang di Jujugan Serayu. Ahh saya ngga pernah dapat kesempatan makan di sini samasama keluarga, karena waktu yang sering cuma sedikit setiap kali datang ke Wonosobo. Jujugan Serayu ini lokasinya sudah masuk kabupaten Banjarnegara, tapi masih jauh banget dari kota  Banjarnegara. Tempatnya nyaman banget, berbatasan langsung dengan sungai Serayu yang sering dijadikan lokasi rafting. Saat saya ke sana kemarin, pas banget ada rombongan dari Jakarta yang baru selesai rafting. Tibatibanyesel kenapa ngga masukin agenda rafting ke itin :( Okeii next time saya harus nyobain rafting di Serayu. Kebetulan Tante saya ini banci rafting, dia ngomporin saya untuk segera nyobain rafting di Serayu, doain yah mudahmudahan dikasih sehat, rejeki, lebaran besok saya mau nyobain seruseruan di sungai Serayu. Kembali ke topik makan, karena saya sibuk fotofoto sama teman jalan, jadilah saya pasrahkan menu makan ke Tante dan Om saya. Ternyata mereka pesan 2 gurame bakar yang besar, 2 porsi tumis kangkung, 1 bakul nasi putih dan 4 air jeruk hangat. Yummy, sedappp...mohon maaf ngga ada foto yang menyertai, karena udah langsung habis dimakan :D Manalah makannya sambil melihat pemandnagan indah, pemandnagan pertama sungai serayu pemandangan kedua priapria topless yang baru beres rafting *ehh* :P Beres makan, pulaaang, eh tapi bayar dulu dong yah, kalau telinga ngga salah dengar total kerusakannya 140,000, buat berempat lho itu, beuuhh murce! Bisa makan enak, ditraktir pulak, pulanglah kembali untuk siapsiap pulang beneran ke Bogor.

suasana Jujugan Serayu
sederhana tapi nyaman
langsung berbatasan dengan Sungai Serayu
Sungai Serayu
Sungai Serayu
muka kenyang, keliatan dari berlipatnya baju di bagian perut >,<
Jam setengah 5 saya sudah menunggu bis yang akan mengantar saya ke Bogor. Bis baru muncul jam setengah 6 dengan kondisi hampir penuh. Begitu saya sampai di posisi duduk saya, eh ternyata udah ada MbakMbak dan MasMas yang menduduki. Lho lho bagaimana ini...Ternyata Tuhan baik bangettt. Posisi saya yang seharusnya duduk di tengah diapit MbakMbak dan MasMas berubahh, karena si Mbak memilih duduk di tengah dan saya kebagian di pinggir, yeayyy!! Beruntung! Begitu duduk saya langsung tidur lelap, bangunbangun pas sampai di tempat peristirahatan, saya males makan cuma beli mung bean juice seharga 4,000IDR. Begitu bis berangkat lagi saya langsung lelap lagi dan bangun buat mantau final liga champions via twitter, habis TV di bis ngga dihidupin sih :( Tepat jam 5.15 saya sampai di rumah.

Alhamdulillah...selamat juga sampai di rumah dengan raga dan jiwa yang akhirnya akur kembali. Sampai jumpa di petualngan selanjutnya :D

Pengeluaran 19 Mei 2012:
-Sarapan: 8,000IDR
-Ongkos rumah-alunalun-rumah: 4,000IDR
-Jajan soto: 8,000IDR
-Mung bean juice: 4,000IDR
-Oleholeh: 56,000IDR
Total pengeluaran (19 Mei 2012): 80,000IDR

36 komentar:

  1. kalau di Jawa memang alun-alun ya pasti sebelah selatan itu Kantor Pemerintahan (Bupati bisa), sebelah barat itu Tempat ibadah (bisa Masjid) sebelah timur itu Keuangan (Bank)...

    buktikan aja..

    penasaran sama nasi megana nya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener!!! bener banget mas!!
      saya udah membuktikannya kemarin itu, fotonya juga ada, cm ga saya tampilkan disini
      nasi megananya ga saya foto maaf ya :(
      mas huda, mana fotofotomu? udah kangen liat jepretannya :)

      Hapus
  2. klo seingatku ya, dari pelajaran Sosiologi, tiap kota mestinya punya alun2. yg terletak gak jauh dari kantor pemerintahan. tapi suroboyo ndak ada tuh. deket kantor Walikota ada sih taman ditengah jalan (itumah namanya pembatas jalan ya? lebar-an dikit) yg bisa lah dipake buat nongkrong kalo malam. deket kantor Gubernuran, adanya Tugu Pahlawan yg so far masih ditutupi pagar. di surabaya banyak taman tapi nggak ada alun2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bogor juga alunalunnya jelek bangetttt, deket pasar, kumuh, aneh banget dehh
      udah ga butuh alun2 kali ya kalau kota besar gitu, kaliii :P

      Hapus
  3. bener bener komplit cerita liburan di diengnya Tiesa, yg baca aja puas, apalagi yg liburan langsung ya
    dulu aku ke dieng, tapi nggak begitu byk yg kukunjungi, byk yg kau ceritakan di postingan belum aku lihat langsung

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukurlah kalau yang bacanya puas mba el, mudahmudahan bisa nambah info kalau ada yang mau ke sana :D
      terima kasih mba el :)

      Hapus
  4. petualangan yang seru dan tetep murah.
    kenapa kalau dijawa selalu ada masjid, alun-alun dan kantor pemerintahanmenyatu disitu?..kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Bandung memangnya tidak ya?

      Hapus
  5. Sebenarnya ini pemandangan yang indah sih, tapi saya sedang tidak menikmati....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh aku kecewaa aku kecewaa kenapa kamu tidak menikmatinya fal?? :( *drama pagi*

      Hapus
  6. pemdangannya keren u.u benerbener pengen ke sana !
    terima kasih loh kak sudah berbagi pengalaman inii :D hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa nambah info kalau suatu saat kesana ya ruri
      terima kasih :)

      Hapus
  7. Enak sekali, kayaknya tempatnya masih asri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudahmudahan saja ketika suatu saat nanti kembali kesana lagi, masih tetap terjaga keasriannya :)

      Hapus
  8. Wowww... pedesaannya itu loh :) enak buat ngadem, buat ucang-ucang kaki :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. pedesaan dia nyebutnya hihihi
      itu tempat makan Zal :D

      Hapus
  9. wuih.. jalan2nya ngk habis2 yah tis :)

    BalasHapus
  10. wew, kerusakannya banyak juga ya sepagi itu, hihihihiy :P
    wew, iya yah, alun2 jakarta dimana ya, hmmmm, monas kali ya, btw ajib nih jalan2 nya, hmmmm, #bikin ngiler aja :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. entah kapan mulai miara anak konda dalam perut hihihi
      hayoo mas, dimana tuh alunalun Jakarta, cobalah cari tahu mas, nanti kasih tahu saya yah *ngasih PR*

      Hapus
  11. Hari hari yang melelahkan terbayar dengan kepuasan batin.
    Ditunggu kabar petualangnya lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ada rejeki lagi, berangkat bertualang lagi nanti :)
      terima kasih ya :)

      Hapus
  12. Balasan
    1. pengen ke Jambi saya mas, cuma ga tau apa yang bagus disana :)

      Hapus
  13. hahaahha, justru tulisan di bawah foto terakhir yg bikin saya sukses ngakak XD

    BalasHapus
  14. Iya di Jakarta alun-alunnya dimana ya? Padahal tiap pergi ke suatu kota pasti ada alun2..Jalan-jalan amat berkesan ya Miss..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo Bu Evi, kan suka jalanjalan juga, kasih tahu dong Jakarta dimana alunalunnya :D

      Hapus
  15. mau banget jalan-jalan seperti seperti ini,, tapi belum kesampaian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudahmudahan segera kesampaian ya :)

      Hapus
  16. suka ama jujugan serayunya... rasanya seger banget disana... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ademm banget ko, sebenernya ada fotofoto anak2 kampung yang lagi mandi, cuma ga gw posting, nanti2lah

      Hapus
  17. whuaaaaaa.....udah selesai juga review petualangan liburannya..
    thx ya semoga nnti sya bisa menyusul kesana :)

    BalasHapus
  18. waahh Dieng.. udah pernah sekali ke sana dan suatu saat akan ke sana lagi :D

    asyik ya cuma habis 80ribu aja hehe

    BalasHapus
  19. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    BalasHapus
  20. basa arab'y alun2 itu... alaun-alaun artinya macam2...
    nyata'y isinya macam2 jg ya.... wkwkwk

    BalasHapus