Senin, 28 Mei 2012

Dieng: Jalan Kaki di Dieng

Bagian I: Dieng: Menuju Dieng


Saking pulesnya saya ngga tahu kalau perjalanan diwarnai dengan macet dimanamana. Saya baru tahu dari MasMas sebelah yang katanya di tol Cikampek macet, jalur pantura sempat macet dan raja macetnya di daerah Ciregol karena masih perbaikan bekas longsoran. Jam setengah 8 saya mulai masuk kota Wonosobo. Untuk menuju Dieng, jangan ikut bis sampai terminal, nantinya kamu harus naik angkutan kota lagi untuk balik ke kota, menyambung mini bus menuju ke Dieng. Sebaiknya kamu turun di klenteng, bilang saja setopan Mie Ongklok Pak Muhadi. Nah di situ kamu tunggu deh minibus yang menuju ke Dieng. Irit waktu, irit dana huehehehe. Saya sempat beli makanan buat ngeganjel perut sementara, tempe mendoan dan tahu isi 3 buah, cukup 1,500IDR saja.
tunggu mini bus di sini
Menuju ke Dieng butuh waktu sekitar 45 menit dengan ongkos 8,000IDR. Saya langsung minta ke Pak supir untuk diturunkan di pertigaan candi arjuna. Itu ancerancer yang dikasih sama Ibu pemilik homestay waktu menelpon saya. Sebelum berangkat ke Dieng, saya sudah telepon ke beberapa penginapan tapi semuanya penuh. Terakhir saya telepon adalah Bugenville Homestay, banyak yang merekomendasikan penginapan ini, tapi karena ratenya paling tinggi makanya saya jadikan penginapan ini opsi terakhir. Ternyata kok full book juga, tapi Ibu Narti (pemilik Bugenville Homestay) membantu saya untuk menginap di homestay yang masih kosong, saya pastikan kamarnya nyaman dengan kamarmandi yang juga nyaman. Meskipun tipe orang yang ngga pilihpilih, tapi soal kamar mandi saya agak rewel. Ratenya cukup tinggi 200,000/malam/kamar, fasilitasnya kamar mandi dalam dilengkapi air panas, juga ada snack pagi yang melimpah. Dan saya ngga nyesel nginep di sana, karena memang nyaman banget dengan Ibu pemilik yang baik hati, namanya Ibu Siti. Ibu Narti pun ngga kalah baik, ramah banget, waktu sampai saya bertandang dulu ke homestay nya dan diajak ngobrol banyak hal, benerbener service yang memuaskan. Ini nomor telepon Bugenville Homestay 0813 2707 2112, langsung dengan Ibu Narti. Kalau misalnya penuh, pasti dibantu deh sama bu Narti cari penginapan yang lain, minta aja menginap di tempatnya Bu Siti, pelayanannya ngga kalah kok. Harga penginapan di Dieng bervariasi yah, ada juga yang harga 75,000/malam/orang. Oh ya, kamar yang 200,000 di tempatnya Bu Siti itu bisa dipakai sampai 4 orang per kamarnya. Saya pun tahunya garagara kamar sebelah saya penghuninya sampai 4 orang, jadi masih tetap murah kan jatuhnya. Dan lagi mereka menyajikan snack yang melimpah saat saya ke sana kemarin. Sampai makan pagi aja saya cuma makan snack yang disajikan Bu Siti, kenyang sudah.

WC duduk
ada air panas, tapi mending jangan pake air panas deh


spring bed dan hangat
berkarpet jadi makin anget
jangan lupa bawa T buat colokan listrik
Jam 9 pagi saya sampai di homestay tanpa pake nyasar kali ini :D Langsung unpack dan mandi. Jam 10 langsung meluncur ke lokasilokasi yang direncanakan.

1. Komplek candi arjuna

Sesuai dengan tekad awal, saya akan berjalan kaki menuju objekobjek di Dieng. Dimulai dari yang terdekat komplek Candi Arjuna. Apa yah yang bisa diceritakan di sini? Hmm...ya layaknya candi, peninggalan tempo dulu, yang dilihat sudah pasti susunan batubatu. Saat saya tiba, pengunjung sudah lumayan ramai. Tiket? Wah saya ngga tahu, habis saya langsung masuk aja, ngga ada petugas yang menawarkan tiket dan ngga ada juga petugas pemeriksa tiket :D Setelah mengamati seluruh candi yang dilihatlihat sama aja, fotofoto sebentar, saya pun melanjutkan perjalanan ke Telaga Warna. Di jalan kok nemu tukang jualan kue pancong betawi, nah lho jauhjauh ke Dieng, jajannya yang baubau Betawi juga hihihi. Di komplek Candi Arjuna ini, nama candinya banyak, ada Candi Arjuna, Candi Bima, Candi Gatot Kaca dan CandiCandi lain yang saya lupa namanya :D *ngga informatif* Berbekal dengan peta yang saya bawa dari Jakarta, saya pun mulai menyusuri jalan menuju Telaga Warna setelah sebelumnya mampir sebentar ke Museum. Di tengah perjalanan saya disapa oleh petugas pariwisata setempat. Bener tuh peribahasa yang bilang "malu bertanya sesat di jalan", saya sih ngga malu bertanya yah, cuma over PD aja mentangmentang udah bawa peta. Ternyata kami berdua salah jalan!! Jadi setelah keluar dari komplek Candi Arjuna, saya itu jalan ke arah kanan, yang mana adalah pintu keluar sodarasodara. Jalan menuju Telaga Warna itu seharusnya ke arah kiri kalau dari komplek Candi. Yuk marii jadilah saya dan teman saya sambil agak sedikit malumalu puter arah, padahal itu lumayan jauh lhoo, udah ada kali sekilo jalannya, baru ketahuan salah jalan hihihi.

2. Telaga Warna

pengen berenang ngeliatnya
Akhirnya sampai juga di Telaga Warna. Jalanannya jauh banget dari Komplek Candi, ngga bohong! Tapi emang dasar saya suka jalan ya ngga berasa aja gitu, apalagi jalannya melewati perkampungan warga, ketemu sama truk terbuka yang mengangkut pupuk kandang. Iya saya lupa info, kalau ngga tahan bau yang anehaneh jangan lupa bawa masker yah, karena di Dieng ini lumayan banyak ditemukan pupuk kandang dimanamana. Nah sampai di Telaga Warna kami pun membeli tiket, masa iya gratisan lagi :p Tiketnya seharga 6,000IDR. Saya mendengar adzan dzuhur di kejauhan, tapi melihat mushola yang mungil penuh sesak, saya pun memutuskan untuk mengitari Telaga Warna terlebih dahulu. Kesan saya? No komen! Saya ngga bisa menemukan kata yang pas untuk menggambarkan betapa senangnya saya di sana. Indah banget! Tujuan saya memang ingin memuaskan mata saya dengan pemandangan indah itu saja, tanpa komentar.

Tapi teman seperjalanan saya rupanya penasaran dengan air Telaga Warna.
Dia: Ti, gw pengen foto di dalem airnya, lo fotoin yah.
Saya: Hah? Nyelem maksud lo?
Dia: Ya kagak, cuma nyelupin kaki gue ke air situ aja.
Saya: *Ngambil kamera, sambil memandang ragu* Lo yakin ngga akan kenapakenapa? Airnya ngandung sulfur kan? Ngga akan apaapa tuh?
Dia: Oh iyaya, kenapakenapa ngga ya *mulai ragu*
Tahutahu dengan inisiatif tinggi, ada masmas cakep depan kita nyelupin tangannya aja ke air telaganya, dan ngga kenapakenapa =)) Aslik kaget ngeliat si masmas itu cuci tangan di telaga kaya cuci tangan di kolam renang. Ternyata nguping masmas ini =))
Masmas ganteng *penting*: Ngga apaapa kok Mba *pake senyum manis pulak*
Langsung lah si teman saya posepose ngga jelas

Di Telaga Warna ini banyak sekali goa, saya agak lupa namanamanya, hmmm yang saya ingat cuma goa semar. Banyak banget yang naro semacam sesajen di goagoa itu, agak horor jadinya. Nah pas menjelajahi goagoa ini saya eh kami tepatnya malah dapet temen baru. Selayaknya perempuan yang senang sekali di foto, tentunya wajib foto dimana pun. Karena jalan cuma berdua jadilah saya dan teman saya susah buat foto berdua, manalah ngga bawa tripod. Pas di depan goa Semar ini, say ngegerundel "pengen foto berdua nih gue" ehh ada yang nyahut "sini mbak saya fotoin" Ya udahlah jadilah saya dan si teman berpose untuk difoto. Emang dari awal si mas yang motoin ini bilang, "nanti gantian ya mbak" ya udah diokein pula sama kami berdua. Pas giliran mau motoin dia, ehh dia nyeletuk lagi "Mbaknya sini juga, masa saya foto sendiri" Ohhh jadi fotonya sama saya thooo muahahahaha, dengan dodolnya saya pun foto sama dia, bodoh, kenal ngga, maen fotofoto bareng aja. Berlanjutlah perjalanan saya keliling lagi Telaga Warna. Eh lagilagi ketemu si masmas tukang foto itu, dan tiap kali ketemu dia, pasti dia bantuin saya foto berdua sama teman saya. Kami malah jalan bareng waktu menuju DPT, yang dodolnya sampai berpisah ngga ada satu pun dari kami yang kenalan =))

pemandangan di tengah perjalanan menuju DPT
Jam sudah bergeser ke angka 1, saya pun memilih istirahat sejenak untuk solat. Selesai solat, saya melanjutkan ke Dieng Plateau Theater (DPT) lokasinya mendaki undakan yang ada di dekat Telaga Warna. Saya pernah dengar, katanya ada bukit di dekat Telaga Warna untuk bisa mengambil foto Telaga Warna dan Telaga Merdada dari atas. Pemandangannya jauh lebih bagus katanya. Saya pikir bukitnya itu ya undakanundakan menuju DPT, ternyata saya salah.

3. Dieng Plateau Theater

selamat datang di Dieng Plateau Theater
Sampai di DPT, ternyata filmnya sudah mulai. Tiketnya dijual 4,000IDR untuk lama pemutaran 20 menit. Emang dasarnya saya ngga niatniat banget pengen nonton film dokumenter itu, jadi ngga begitu gimana banget tahu filmnya udah mulai. Nah garagara sok akrab lagi sama masmas penjual tiket, tahulah saya, ternyata bukit buat lihat pemandangan Telaga Warna dari atas itu ada di belakang DPT. Untuk menuju spot yang bagus, harus merambah hutan dan mendaki bukit batu. Mas penjual tiket sudah menawarkan diri untuk menjadi guide ke sana, cuma lagilagi karena ngga tahu rate guide begitu berapaan, ogah diboongin juga, jadilah saya menolak dengan halus tawarannya. Akhirnya saya dan teman saya malah dudukduduk di tenda pedagang keripik jamur dan kentang goreng. Makan siang dulu, cuma pake kentang goreng sama keripik jamur. Harga masingmasingnya 8,000IDR. Beres makan, kok ya masih ngga minat juga mau nonton film, malahan ketemu lagi sama MasMas tukang foto itu, ya emang sih waktu menuju DPT juga kami jalan samasama, cuma kok ya ketemu lagi ketemu lagi.
bangunannya unik
Ngobrolngobrol, menolak ajakan nonton film bareng, tinggallah saya dan teman saya berdua saja. Bingung mau kemana lagi. Akhirnya dengan inisiatif tinggi saya bilang, "kita daki bukit aja gimana?" yang langsung disetujui oleh teman perjalanan saya. Setelah baca bismillah, kami mulai mengikuti jalan setapak di belakang DPT, ngga serem sih, cuma yang bikin khawatir saya takut ketemu uler, itu aja. Langit mulai mendung dan saya berhenti di persimpangan. Bingung jalan selanjutnya yang benar ke arah mana. Setelah diam sesaat, akhirnya kami putuskan untuk ngga meneruskan perburuan pemandangan Telaga Warna. Kami pun putar balik dan berjalan menuju Kawah Sikidang.

4. Kawah Sikidang
Saat meninggalkan lokasi DPT, saya sudah ditegur sama masmas penjaga parkir, "mba mau ke kawah sikidang? jauh lho mba, pake ojek aja", yang saya jawab "ngga apaapa mas, sekalian olahraga". Dimulailah perjalanan yang ternyata beneran jauh boookkkk, asliikkk jauh bangettt, manalah tibatiba turun hujan. Tapi hujannya keren, macem orang lagi nyiram taneman pake selang gitu, jadi cuma kena cipratan airnya yang halussss banget. Indah banget deh hujannya! Di jalan kami mensyukuri keputusan kami untuk ngga meneruskan pendakian bukit di belakang DPT, apakabar kalo pas lagi bingung nyari jalan, pake hujan pulak, hiyy horor. Hujannya ternyata cuma sebentar, entah kenapa saya pun melepas sepatu saya dan memilih jalan nyeker yang sukses diliatin orang yang juga mau ke Kawah. Kalau kata teman saya sih, "kita ini udah cukup aneh Ti, jadi satusatunya orang yang jalan kaki sedangkan yang lain pada pakai motor minimal . Janganlah lo tambah keanehan kita dengan jalan nyeker begitu." Hihihi karena protesnya dia, akhirnya saya pakai lagi sepatu saya. Oh iya, untuk masuk Kawah Sikidang ini bayar tiket, yang ternyata tiketnya tiket terusan! Jadi 1 tiket ini dipakai untuk masuk kawah Sikidang dan juga Komplek Candi. Terjawab sudah kebingungan kami, kenapa di Komplek candi ga ada pemeriksa tiket. Tapi ya tetep doong, ada kejadian.

Dari jauh keliatan loket tiket, saya pun datang menghampiri.
Saya: Siang Pak, beli tiketnya di sini? Berapa Pak?
Bapak: Lho mbaknya darimana?
Saya: Dari candi pak, terus ke Telaga Warna, baru saya ke sini.
Bapak: Oh kalau sudah ke candi ya ga perlu beli tiket lagi mbak.
Saya: Heh?? *muka oon* Gitu ya Pak?
Bapak: Iya Mbak kan ada tulisannya di tiketnya. Coba deh lihat tiketnya Mbak.
Saya: *mulai blingsatan secara ke candi ga beli tiket, masih pasang muka oon*
Teman: Mana tiketnya? Tadi kan lo yang pegang.
Saya: *apa pulak nih anak nambahnambahin bingung aja, masih pasang muka oon*
Bapak: Ya udah mbak, mbak nya beli tiket lagi aja kalo gitu disini, beli satu aja buat berdua. Hilang mungkin ya mbak tiketnya tadi?
Saya: *ngangguk sambil pasang muka oon dan ngeluarin duit 10,000IDR*

Ambil tiket langsung melipir pergi, setelah loket ngga keliatan bersamasama ngakak sama si teman perjalanan. Sumpah yah beneran saya ngga punya niat bohong, itu diemnya saya sebenernya lebih ke ekspresi kaget jadi bingung mesti ngapain hahahaha.

Sampai di lokasi Kawah Sikidang disambut dengan aroma sulfur yang menyengat. Buat yang ngga kuat mendingan siapsiap bawa penutup hidung, tapi kalau ngga bawa juga ngga apaapa sih, toh banyak juga yang jual masker disana. Ada legenda mengenai Kawah Sikidang ini, saya tahu legendanya dari web dieng plateau.

Pada zaman dahulu ada sebuah istana yang besar di Dataran Tinggi Dieng, di huni oleh seorang ratu yang cantik jelita, yaitu Ratu Sinta Dewi. Pada suatu ketika Ratu Sinta Dewi akan dilamar seorang pangeran yang konon tampan dan kaya raya, yaitu Pangeran Kidang Garungan.
Namun, Ratu Shinta Dewi kecewa karena pangeran tersebut tidak setampan seperti yang diceritakan. Pangeran Kidang Garungan adalah sosok manusia berkepala kijang. Cara untuk menolak lamaran Pangeran Kidang Garungan, Ratu Shinta Dewi mengajukan syarat untuk dibuatkan sumur yang besar dan dalam. Ketika sumur hampir selesai dibuat, Ratu Shinta Dewi dan para pengawalnya menimbun sumur tersebut dengan tanah saat Pangeran Kidang Garungan masih berada di dalamnya.
Ketika sang pangeran berusaha untuk keluar dari sumur itu dengan cara mengerahkan segala kesaktiannya, sumur itu tiba-tiba menjadi panas, bergetar, dan meledak-ledak. Pangeran itu hampir saja keluar dari sumur, namun ratu dan para pengikutnya terus menimbun sang pangeran hingga tidak dapat keluar. Sang pangeran kemudian marah, lalu mengutuk Ratu Shinta Dewi dan keturunannya kelak akan berambut gembel. Bekas sumur Pangeran Kidang Garungan itulah yang kemudian menjelma menjadi Kawah Sikidang.

Saya agak takut sebenarnya ke kawah sikidang ini, ngeri aja ngeliat asap tebal yang sudah tampak dari kejauhan. Tapi kan ya udah sampai sana sayang aja kalau ngga sampai ke lokasi kawahnya. Duh bookk beneran deh horor, ngeliat air kawahnya yang mendidih meletupletup. Pembatasnya pun hanya berupa kayu ringkih di sekelilingnya, mengerikan deh pokoknya. Ngga lamalama kami berdiam di Kawah Sikidang, jam 15.15 kami memutuskan meninggalkan lokasi.

horor ngeliat lumpur mendidih begitu >,<
pose random (-____-")
Sampai di pelataran parkir Kawah Sikidang, tahutahu disapa oleh BapakBapak yang memakai nametag Petugas Pariwisata Dieng. Ternyata dia itu sebenarnya pegawai dinas pariwisata yang nyambi jadi tukang ojek keliling. Dia rupanya melihat kedatangan saya dengan teman saya yang berjalan kaki, makanya dia menawarkan jasa ojeknya untuk mengantarkan kami pulang ke penginapan. Secara sini kan traveler kere ya bookk, tentu saja tawarannya ditolak tanpa basabasi. Lah taunya dia bilang, cuma 7,500 kok Mba saya antar sampai penginapannya daripada jalan. Nah kok murahhhh muahahahaha. Langsung liriklirikkan sama si teman jalan. Saya pun ingat niatan kami menyudahi petualangan lebih cepat itu untuk cari ojek yang bisa mengantar kami esok hari berburu sunrise di Bukit Sikunir. Sambil basabasi bahas daerah Dieng, saya nanyananya soal bisa ngga nya si Bapak ini mengantar ke Bukit Sikunir esok hari. Ternyata bisa dong, alhamdulillah. Tarifnya sesuai dengan budet kami 50,000/orang/motor. Ini murah! Karena sebelumnya kami sudah bicara dengan Bu Narti mengenai ojek ke Sikunir, Bu Narti bilang tarifnya 100,000/orang, mahal abisss. Akhirnya disepakatilah kami akan pakai jasa Pak Abdurrahman (ini nama si Bapak ojek) dan seorang temannya untuk perjalanan esok hari ke Sikunir.

Sore itu tepat jam 15.30, kami pun pulang ke penginapan memakai jasa ojek Pak Abdurahman dan seorang temannya. Sampai di penginapan ngobrolngobrol dengan Ibu Siti yang dibuat kaget mendengar kami jalankaki keliling objek disana, :)). Ternyata beneran jauh bookkk, udah langsung siapsiap aja kaki bakal sakit malam itu. Tapi syukurlah ngga berasa sakit, cuma capek aja yang berujung tidur pulessss.

Sebelum tidur, pastinya lapar dong udah jalan segitu jauhnya masa iya ngga makan malam. Oh iya, ketika kami sampai di penginapan, Ibu Siti membuatkan perkedel kentang hasil ladangnya. Lumayan buat ganjel sementara. Habis magrib kami keluar mencari makan, niatnya mau makan mie ongklok, makanan khas Dieng. Belum ke Dieng & Wonosobo kalau belum mencicipi makanan satu ini. Sebelumnya kami mampir dulu ke toko kecil yang menjual kaos kaki dan sarung tangan. Iya, berkat kesombongan saya, saya kedinginan di Dieng garagara ngga bawa kaoskaki dan sarung tangan. Saya beli kedua barang itu dengan harga 16,500IDR. Mari langsung menuju warung mie ongklok. Sejujurnya, berkalikali makan mie ongklok baru kali itu saya bilang mie ongklok enak. Mie Ongklok yang dijual di depan hotel Gunung Mas, adalah mie ongklok paling enak yang pernah saya coba. Sate sapi yang mendampinginya pun sedap, ketumbarnya berasa banget. Total kerusakan malam itu, saya makan 1 porsi mie ongklok, 1/2 porsi sate, teh manis anget dan 1 tempe kemul (tempe yang ditepungin) saya bayar dengan 15,000IDR.
pengganjal perut malam itu
Niatnya habis makan mau cari objek foto malam di Dieng, apa daya, namanya pegunungan, dingin, baru jam 7 malam tapi sudah sepi seperti kota mati. Akhirnya kami memutuskan langsung kembali ke penginapan dan tidur.

Apakah keesokan harinya kami sukses menyambut matahari yang kami cari? Tunggu lanjutannya :D

dilarang mengambil foto ini! :D
Pengeluaran 17 Mei 2012:
-Ongkos Minibus: 8,000IDR
-Sarapan: 1,500IDR
-Penginapan: 100,000IDR
-Jajan kue pancong: 4,000IDR
-Tiket Telaga warna: 6,000IDR
-Jajan siang: 8,000IDR
-Tiket Kawah Sikidang: 10,000IDR
-Ojek: 7,500IDR
-Makan Malam: 15,000IDR
Total pengeluaran (17 Mei 2012): 160,000IDR

42 komentar:

  1. foto sama masmas tukang foto kok ga diupload?? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. provokatif abissss komen lo ini :))
      jangan ahh menurunkan pasaran gw ntar :D

      Hapus
  2. beberapa tahun yang lalu, aku ke dieng, dasar para pria, tidur dimana saja ngga masalah, tidur di mobil pun ok ok saja, apalagi saat itu ada kenalan yang nawarin tidur, rumah kenalan di wonosobo saja, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jauh aja mas dr Wonosobo ke Dieng, eh ga jauh2 bgt sih cm 45 menit yah

      Hapus
  3. itu aor panas atau air hangat????

    BalasHapus
    Balasan
    1. air di penginapan? bisa hangat bisa panas ocha :D

      Hapus
  4. wah, menyenangkan sekali. Kapan maen dieng lagi kawan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti dikabarin kalau kesana lagi :)

      Hapus
  5. waw ngiler pengen kesana dan makan2nya. hihi. murah juga ya tiket masuknya. walau sempet hilang, boleh beli lagi satu untuk berdua.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilham! tiketnya ga ilang, emang ga beli tiket pas ke candi hahahahahaha

      Hapus
  6. telaganya indah yah.. aku pernah liat tapi ditv doank -__-
    tis, penginapannya termasuk terjangkau hrganya trs keliatan nyaman dan bersih yah.. jadi liburan yg menyenangkan juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu padahal lg high season, biasanya cuma 150/kamar

      Hapus
  7. Suasana indah dan menyenangkan, ingin sekali ke sana rasanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo ke sana!! memajukan pariwisata Indonesia :D

      Hapus
  8. foto fotonya cantik sekali Tiesa,apalagi yg foto no 13 & 15, cantik sekali ^_^
    jadi pengen ke Dieng lagi, pas ke sana belum sempat ke theatre nya
    btw, infonya komplit ya, berguna bagi blogger yg mau ke sana, trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh mba el, jadi malu :"> terima kasih mba :)
      iya memang tujuannya juga buat nambah info kali aja ada blogger yang mau ke sana dan kurang informasi :)

      Hapus
  9. Telaga Warna cantik sekali :9
    Penginepannya lumayan oke ih~
    Oh ya maksudnya berambut gembel tuh gimana sih mbak @_@
    *liat kaca*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohiya aku ga foto sama bocah berambut gembel disana, padahal ketemu pas di DPT
      rambutmu ga gembel kok Un, kecuali nek ga disisiri mungkin bisa gembel hihihi

      Hapus
  10. wahh...lumayan nich ada info penginapannya plus sarananya disana..
    moga2 nnti bisa main kesana nich...
    thx ya Tiesa..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bisa membantu ya Mas Ben, siapa tahu suatu saat ke sana jadi udah ada sedikti info :)

      Hapus
  11. Miss Titi, dirimu cantik ya...
    Mengenai Dieng emang bikin kangen. Aku dipotret lho miss, diatas batang kayu yg melintang di atas telaga warna itu. Ternyata kayunya masih ada disana...
    Ngomong2, jalan kaki mengelilingi Dieng?.Waduh kok dengkulku yg langsung kerasa nyut-nyut yah..hahaha...faktor U miss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa aku juga sebenernya pengen foto di batang kayu itu Bu Ev, cuma takut kepeleset :D
      hehehehe mumpung masih muda, semangatnya masih tinggi makanya jalan kaki aja bu :D
      terima kasih Bu ev :)

      Hapus
  12. wiiihhh, asik banget yah, huh, gak ngajak2 nih, keselllll :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhhh ga bilangbilang sih kalo pengen diajak :P

      Hapus
  13. telaga warnanya bagus yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bulan lalu ada temen yg abis trip ke dieng, sya ga tertarik ksana denger ceritanya.. lah abis baca ceritanya mb Ties koq mupeng ya... foto telaga warnanya baguus.. mi ongklok nya bikin penasaran...

      Hapus
    2. @arman: lebih bagus kalau liat langsung ko :D
      @khansa: lho temennya emang kenapa mba? ada pengalaman ngga mengenakkan kah?

      Hapus
  14. Hmmm... kayaknya keren..
    *cerita sepanjang ini komentarnya cuma begini*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada komen lain ya Fal? :D
      thanks fal :)

      Hapus
  15. DIENG? AKU BARU MAU MERENCAKANANNYA BERSAMA @TUKANG_JALAN LIBURAN KE DIENG, KAMU MALAH SUDAH DULUAN KE SANA. UGH!


    BAGUS TELAGA WARNANYA

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan jadi bisa buat bayangan Dit pas nanti kamu kesana :D

      Hapus
  16. Balasan
    1. liat langsung lbh indah Zal :)

      Hapus
  17. hiyaaa bisa gitu ya masuk objek wisatanya gratis gegara gak tahu.. hihihi... tapi ujung2nya bayar juga ya ties..

    aku baru denger dieng ini.. baca di TL kayaknya mulai dikenal ya objek wisata disini.. hmm.. sayang jauh banget dr pontianak.. *masih pengen ke karimun jawa soalnya* :(

    BalasHapus
  18. hiyaaa bisa gitu ya masuk objek wisatanya gratis gegara gak tahu.. hihihi... tapi ujung2nya bayar juga ya ties..

    aku baru denger dieng ini.. baca di TL kayaknya mulai dikenal ya objek wisata disini.. hmm.. sayang jauh banget dr pontianak.. *masih pengen ke karimun jawa soalnya* :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya walaupun bayarnya tetep cm 1 aja nie :D pdhl yg masuk 2 orang ahahhahaha

      ihh ayuu dong kalo ke karimun ajak2, aku jg pengeeen :D

      Hapus
  19. wooooowwww dirimu hebat banget jeng bisa bikin laporan liburan sepanjang ini!!! pasti berkesan banget ya ke diengnya kemarin?

    aku belum pernah kesini.. kayanya liat2 dipost yang lain juga, bagus dan banyak objek foto ya... pleus biaya yang ga terlalu mahal kayanya paling tepat buat liburan :D eh btw kenapa mending ga pake air panaskah kalo mandi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih, itung2 sharing sama temen yg lain, siapa tahu ada yg mau ke sini tapi bingung mesti pake apa, nginep dimana, jd ya sekalian :D

      kl di tempat dingin emnding mandi pakai air dingin, biar tubuh menyesuaikan sama suhu setempat, kl pake air panas,iya sih pas mandinya anget tp begitu beres mandi, beuuhhhhh menggigil hebattt >,<

      Hapus
  20. Lengkap banget infonya, gan ... update lagi dunk (Biar Dieng tambah rame)

    BalasHapus
  21. salam petualang

    perkenalkan saya brameylianto hari market promotion dari cv.arung jeram serayu, mohon maaf saya mau menawarkan paket arung jeram di serayu.

    Bosan tempat wisata yang biasa-biasa saja atau kurang menantang? Mari rasakan sensasi wisata arung jeram di sungai serayu banjarnegara bersama kami Arung jeram serayu untuk informasi silahkan kunjungi website kami di

    http://arungjeramserayu.com/site

    pin:3135D400
    phone :+6285247097777
    telp/fax : (0286) 5833313
    email : info@arungjeramserayu.com

    untuk mendapatkan harga paket arung jeram di sungai serayu silahkan invite pin bb saya atau bisa tinggalkan alamat email di inbook email kami, biar langsung kami kirimkan penawaranya via email.mohon maaf menganggu waktunya.

    jabat erat dan semoga sungai mempertemukan kita

    BalasHapus
  22. Mba,sharing info dong.home staynya yg sekmar bisa 4orang itu bisa untuk cowk&cewek atw gak ya kudu sendiri-sendiri ya.

    maksih infonya

    BalasHapus
  23. Hai mau tanya mba,.klo mau ke objek wisatanya bisa pake mobil atau harus naik ojek

    BalasHapus