Rabu, 23 Mei 2012

Dieng: Menuju Dieng

Setelah kemarin ceritacerita tentang makanan, sekarang saatnya menyicil hutang saya tentang cerita jalanjalan ke Dieng.

Seperti yang sudah saya gembargemborkan dan saya impiimpikan, saya butuh banget bertualang. Menyepi sejenak dari rutinitas, bersembunyi sesaat dari gegapgempitanya ibukota. Tujuan saya bulat, saya ingin ke Dieng. Tapi kok ya banyak bener rintangannya. Dari soal sekeliling saya banyak yang sakit, kan agak kurang etis gimana gitu yah, saya pergipergi padahal orangorang di sekeliling saya lagi pada kerepotan. Alhamdulillah, saya punya orangtua yang sangat pengertian. Papa Mama sepertinya tahu, anak perempuannya ini udah ada di tahap stres, butuh liburan, jadilah dengan ijin mereka saya berangkat juga.

Jangan dikira restu dikantongi terus jadi gampanggampang aja saya berangkat. Belum apaapa, saya sudah terkendala dengan tiket. Rencananya saya berangkat di hari Rabu 16 Mei 2012 sepulang kerja, jadi pilihan saya adalah mencari bis malam menuju Wonosobo yang berangkat malam hari. Saya cekcek bis malam yang cocok dari segi waktu juga dana, pilihan jatuh ke Sinar Jaya. Tanyatanya ke forum bis tersebut saya dikasih info untuk beli tiket di agen Pemuda saja, nantinya berangkatnya bisa dari Terminal Rawamangun dengan bis yang keberangkatannya jam 18.30. Wah pass nih, pikir saya saat itu. Telpontelpon ke agen Pemuda, lah kok ngga bisa beli tiket duluan, katanya tiket baru bisa dibeli di hari H. Ya kan sini langsung panik dong ya, secara itu long weekend, apakabar kalau sampai ngga dapet tiket, bisa bubar jalan dong rencana sini. Teman saya ngga percaya, akhirnya dia mengutus seorang temannya untuk langsung ke lokasi untuk membeli tiket. Apa yang terjadi? Kata agennya tiketnya sudah habis doong (-_____-") Teman saya pun ngomel, panik karena takut acara gagal. Saya? (Sok) santai, padahal dalem hati kebatkebit bingung, panik sekaligus dongkol sama si agen tiket yang ternyata namanya Mas Yanto. Selasa pagi saya teror dia lagi dengan telepontelepon saya nanya kenapa teman saya ke sana mau beli tiket bilangnya udah habis? Tapi bilang ke saya tiketnya belum dijual satu pun, mana yang benar? Saya pun ngomel panjang lebar, yang cuma dijawab dengan santai sama Mas yanto "tiketnya masih ada mbae, besok baru saya jual" Ya sudah percuma juga saya merepet ke dia membujukbujuk biar bisa beli tiket duluan, toh akhirnya tetap sama ngga akan dia jual duluan.

Rabu 16 mei 2012, jadi hari paling mendebarkan bagi saya *gayanyaaa*. Sengaja berangkat ke kantor pagipagi, nyolong start beresin kerjaan, terus jam 8 saya kabur ke Agen Pemuda, yang mana lokasinya aja saya masih ngga tahu dimana. Bekal saya cuma nomor Hp si Agen Pemuda. Manalah si Mas Yanto ini sesat pula ngasih petunjuk, dia bilangnya di depan UNJ, tahunya dari halte UNJ masih satu halte lagi (-____-") Untungnya sampai sana tiket masih banyakkk, dengan pilihan kursi yang semau lo deh mau duduk dimana. Senanglah saya setelah susah payah, bercapekcapek menuju ke sana. Tiketnya cuma 75,000IDR bisnya Exe Ac, tanpa toilet, dan ngga dapet makan yah. Fyi/ harga tiket jenis bis yang sama di Agen Pemuda lebih murah daripada di Terminal Rawamangun. Saya tahu karena sebelumnya saya udah cek via telepon harga tiket di Rawamangun. Kalau ada yang mau beli tiket Sinar Jaya di Agen Pemuda ini nomor teleponnya 021-93553509, untuk menuju ke sana lebih mudah jika naik transjakarta koridor 4 (kalau kamu dari arah Dukuh Atas ya), turun di Halte Sunan Giri, jalan kaki sedikit ke arah PuloGadung, pas banget ada di sebelah Bank Mega Syariah. Tuh detail yah saya infonya, biar ngga nyasarnyasar macem saya. Kalau mau beli di agen Rawamangun pun bisa, ini nomor teleponnya 021-98268672 atau 0878 8473 3082. Tapi saran saya sih lebih nyaman beli di pemuda aja.

tiket yang didapat dengan susah payah :D
Tiket didapat, kembalilah saya ke kantor untuk menunaikan kewajiban sambil menunggu jam pulang. Eh dasar yah bos eike ini emang suka ajaib. Giliran mau liburan doi malah jadi rajin benerrrr, detikdetik mendekati jam pulang, si bos malah anteng bahas proyek baru, kirimkirim email ke klien, dan sini setresss. Akhirnya jam setengah 5, dengan ngga tahu dirinya saya langsung kabur pulang duluan langsung menuju Terminal Rawamangun. Tahunya saya sampai di sana masih jam setengah 6 dan si bis pun belum nongol. Yaa jadi enak sih bisa santaisantai dulu, solat magrib dulu, makan dulu, ngga lama kemudian tepat jam 6 sore si bis pun muncul. Mas Yanto memang sudah berpesan ke saya, supaya jam 6 sudah stand by di Terminal Rawamangun. Panggilan dari pengeras suara menginformasikan supaya penumpang menaiki bis tersebut. Saya pun melenggang dengan santai menaiki bus yang ternyata nyaman banget untuk harga 75,000. Ada kejadian yang lumayan bikin ngikik waktu bis masih menunggu penumpang. Jadi seperti layaknya terminal, pasti ada aja dong yang namanya pengamen, tukang jualan dan juga orang yang katanya mewakili sebuah badan amal. Nah sore itu ada IbuIbu berjilbab yang meminta sumbangan, begitu mendengar katakatanya saya langsung ngakak ngga bisa berhenti, sampai teman seperjalanan saya bingung, masmas di sebelah saya pun bengong melihat kelakuan saya. Dan tentu saja IbuIbu berjilbab itu pun sadar dengan tawa saya. Apa yang bikin saya tibatiba ngakak?

"Assalamualaikum wr.wb. BapakBapak and IbuIbu, mohon bantuannya, saat ini kami sedang membangun masjid and membutuhkan bantuan dana dari BapakBapak and IbuIbu. Mohon kiranya Bapakbapak and IbuIbu membantu untuk kelancaran pembangunan mesjid ini. Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih, semoga amal baik BapakBapak and IbuIbu dibalas oleh Allah swt. Wassalamualaikum wr.wb."

Apakah kalian nangkep apa yang bikin saya ngakak ngga berenti?

Tepat jam setengah 7 bus meluncur meninggalkan terminal untuk menuju Wonosobo, saya pun memasang earphone dan terlelap.

dimulai dengan bis inilah, petualangan saya dimulai
Sampai jumpa di cerita petualangan Dieng selanjutnya :)

Pengeluaran 16 Mei 2012:
-Ongkos menuju Terminal Rawamangun: 3,500IDR
-Tiket bis: 75,000IDR
-Total (16 Mei 2012): 78,500IDR

52 komentar:

  1. bahasanya yg campur2 kah yg bikin ngakak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeesss, yang mana mengganti dan dengan "and" :P

      Hapus
  2. wew, gak ngajak-ngajak ya, jalan2 ke dieng, hmmmm :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang mau ikut kalo diajak? :D

      Hapus
    2. ikut dong, asal diongosin, hahahahah :P
      sekalian ke sindoro n sumbing jeng :P

      Hapus
    3. yeee dia minta diongkosin hihihi
      ohh sindoro sumbing nya sekalian dooong, sekalian liat doang :D

      Hapus
  3. Seeep deh, kalau kalau mau ke Wonosobo aku bakal mampir ke postingan ini hihi xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya siapa tahu kan bisa sedikit membantu :)

      Hapus
  4. untung mampir ke sini jadi ga perlu jauh jauh ke wanasobo !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi alangkah lebih baiknya kalau meluncur langsung ke sana :)

      Hapus
  5. ini masih berlanjut ya, gak sabar pengen lihat dieng nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih, saya akan berceritanya per hari, ini baru tanggal 16 nya, masih ada 17,18,19 :)

      Hapus
  6. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih motivasinya! :)

      Hapus
  7. wehhh dirincikan juga yah pengeluaran dalam perjalanannya ?? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan siapa tahu jadi ada yg pengen kesana udah tahu bayangan biayanya :)

      Hapus
  8. dulu sewaktu msh kerja di Bandara.. aku biasa naik Damri dari terminal Rawamangun yang berangkat jam 5.30 wib :D
    btw aku belum pernah maen ke Dieng...pengen rasanya..kapan yach...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mas Ben, honeymoon sama istrinya kesana :)

      Hapus
  9. Ga sekalian ke Jogja, sista?
    Liat bekas kedahsyatan erupsi merapi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. next deh itu, saya buta banget sama jalanjalan di Jogja soalnya, nunggu nemu yang mau nuntun jd guidenya dulu hihihi

      Hapus
  10. Tadinya nggak perhatiin, tapi pas dibaca ulang saya ngerti kenapa Mbak ngakak. Hahahaha... saya juga kalau di posisi itu pasti bakalan ngakak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. paham kannn?? tapi iya lho Fal, yg nangkep tuh cuma saya aja, penumpang yg lain ngga ada yg sadar, temen saya aja baru sadar pas saya jelasin, baru deh dia ikutan ngakak

      Hapus
  11. Balasan
    1. salam kenal juga, terima kasih sudah berkunjung :)

      Hapus
  12. penjual tiket-nya kok sama ya namanya dengan nama-ku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. janganjangan ini Mas Yanto agen tiket ya? :)

      Hapus
  13. AKu tahu, Tis. ... Bapak-bapak AND Ibu-ibu...?? Itu ya, eh... tapi itu sih yang bikin aku ngakak hahaha

    Oh iya, aku pernah ke dieng tuh. ke kawah apa sih lupa namanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa ituu pake kata "and"hihihi
      Kawah Sikidang? nanti yah, akan ada lanjutannya :D

      Hapus
  14. Aku ikutttt ya Tis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lahh orang udah pulang, kok ini baru mau ikut hihihi

      Hapus
  15. Balasan
    1. berangkat sendiri aja, saya udah pulang hihihi

      Hapus
  16. akhirnya sedikit pertanyaan dhe tentang Dieng kemaren mulai terjawab.. ayoo update miss, dhe menunggu wisatanya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunggu ya dhe, fotonya belum sempet transfer :D

      Hapus
  17. hadir lagi untuk baca-baca nih :)

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. lahh datangdatang langsung ciyee aja hihihi

      Hapus
  19. mmmm.... karena dia pake 'and' instead of 'dan'?

    BalasHapus
  20. wah wonosobo, sinar jaya. hem.... jadi ingat masalalu tu, saya sering naik ini juga berpergian ke sana. tapi bedanya, saya asli jakarta yang merantau di daerah sana.

    jadi pengen ke sana lagi nie, kangen suasana sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh merantau kesana? kok bisa?

      Hapus
  21. waduh ties.. wonosobo itu daerah mana juga diluar bayangan aku.. bener bener blank deh wilayah geografisnya.. apalagi dieng.. hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, jawa tengah nie, nanti lah tunggu kelanjutan ceritanya saja kl kamu ga bs kesana :D

      Hapus
  22. oooh ini tah ulasan jalan-jalannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum selesai el, tunggu lanjutannya :)

      Hapus
  23. aku sudah pernah ke sana Tiesa, ditunggu cerita selanjutnya ya, dan tentu saja foto fotonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah duga pasti mbak el udh pernah ke sana, sippp segera dilanjutkan :)

      Hapus
  24. Murah juga ya mbak Tiesa tarif busnya. Sebagai perbandingan tarif travel dari Jogja ke Wonosobo itu Rp 40.000. Kalau naik bus umum dari terminal Jogja - Magelang - Wonosobo itu Rp 26.000.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu milih yg termurah mawi :D
      bis umum jogja-magelang saya udh pernah naik tuh beberapa tahun lalu, ga begitu nyaman, :D

      Hapus