Selasa, 01 Mei 2012

Esensi Kata

Hai Hai Hai...Halo Halo Halo... Assalamu'alaikum... :)

Dari Sabtu sebenarnya pengen cerita banyak banget cerita, cuma karena banyak banget acara -sok sibuk- jadilah baru sekarang bisa nengok rumah ini. Tadinya saya mau cerita tentang acara Sabtu-Minggu kemarin, cuma dikarenakan hari ini ada kejadian yang cukup bikin saya, hmmm...menyadari sebuah hal baru, jadi cerita Sabtu-Minggu nya ditunda besok aja.

Pernah ngga kalian dicurhatin orang? Iya lagilagi saya mau cerita tentang curhatcurhatan, tapi sekarang bukan soal curhatan orang. Kan rahasia itu sifatnya :D Ini lebih ke soal esensi kata, makna kata, arti lebih dalam dari kata yang diucapkan. Saya sendiri baru menyadari ternyata kata cukup punya peran penting ke psikologis seseorang, baru pagi tadi.

Seorang sahabat saya tibatiba muncul di windows YM, menunjukkan betapa kangennya dia sama saya. Saya sih senyumsenyum aja dikangenin, indikasi orang mau curhat biasanya begitu hihihihi. Eh tapi bukan berarti saya jadi merasa keberatan ya, ngga sama sekali. Akhirnya dia pun cerita bagian demi bagian masalah yang sedang dihadapinya. Ketika ceritanya usai, saya sebagai pendengar yang baik yang mana bukan seorang problem solving yang baik, cuma bisa bilang "ya udah... sekarang bla bla bla bla". Reaksi sesudahnya lah yang membuat saya kaget dan menyadari esensi kata. Dia tibatiba bilang, 

"lo tahu Ti ini yang membuat gue selalu rindu sama lo, ketika orang lain mengatakan ke gue 'makanya...' cuma lo yang mengatakan 'ya udah...' mendukung, menenangkan, ngga menjudge dan menyalahkan"

Reaksi saya....

NGEMBEEENG
TT_______________TT

Sejujurnya saya ngga pernah sadar, sebuah kata sepele ternyata sebegitunya ngasih efek secara psikologis kepada seseorang. Atau cuma saya aja yang ngga menyadarinya ya? Buat saya semua kata sama aja, tapi obrolan pagi tadi membuat saya belajar satu hal, ternyata setiap kata punya makna lebih dalam dibaliknya. Saya sendiri ngga pernah ingat, kalau kata 'ya udah' yang selalu keluar dari mulut saya. Garagara itu saya jadi mikir panjang tadi, memadanmadankan kata 'makanya' dan 'ya udah'. Ternyata efeknya memang beda, contoh: "Makanya...itu kan garagara lo begini begitu begono", "Makanya...gue kan udah bilang supaya lo jangan begitu", "Makanya...kalau mau ngapangapain itu dipikir dulu", dan banyak kalimatkalimat lain yang tadi muncul di kepala saya. Kalau untuk contoh yang 'ya udah', "Ya udah...sekarang sabar aja, banyak berdoa, blablablabla...", "Ya udah...bisa diapain lagi sekarang, toh semuanya udah terjadi kan?", "Ya udah...ini cukup dijadikan pelajaran aja buat ke depannya biar ngga kejadian lagi." dan lainlainnya. Dari sedikit kalimat yang mampir di kepala saya, saya jadi tahu oh ternyata 'makanya' ini meskipun kata yang sepele, kata ini lebih sering mengacu kepada kejadian masa lalu yang bisa bikin psikologis seseorang jadi drop. Sebaliknya si 'ya udah' yang ngga kalah sepele, justru lebih mengacu kepada masa sekarang.

Hmm...setelah baca ulang tulisan ini dari atas, kok ngasih kesan macem saya paham banget bahasa sikh, padahal ini cuma pikiran sotoy saya garagara kejadian pagi tadi. Inti dari tulisan ini, saya cuma mau bilang, banyak arti tersembunyi dari sebuah kata yang tampaknya sepele, tapi sebenarnya bisa kasih efek kepada psikologis seseorang. Jadi berhatihatilah memilih dan memadankan kata supaya ngga terjadi kesalahpahaman makna.

Have a nice day!! Buat yang demo, hatihati, jaga kesehatan :D

23 komentar:

  1. Sebetulnya ini hanya persoalan menyalahkan atau tidak. Kadang kata 'makanya' itu openting supaya dia introspeksi diri, tapi kan orang curhat itu sebenarnya bukan sekedar pengen diintrospeksi, melainkan ditenangkan hatinya atau diberikan solusi. Kata 'ya udah' itu adalah awalan untuk menyatakan solusi atau menenangkan hati si curhaters.

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena saya berkaca sama diri saya sendiri yg ngga suka disalahsalahin, jadilah tanpa sadar kata "ya udah.." yg lebih sering saya ucapkan daripada kata "makanya.." :)

      Hapus
    2. Saya juga begitu. Tapi saya bosan kalau seperti itu terus. Saya sebenarnya lebih sepakat ada kata 'makanya' terus dilanjut 'ya udah'...

      Hapus
  2. uhmmmm menurut saya juga begitu hahahaha merasa benar benar di dengarkan dalam ceritanya dan diberi dukungan ^ ^ mantapssss - saya harus belajar ini nich siapa tau nanti ada yang mau curhat hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. pilih kata dengan lebih hatihati yah, beda kata beda makna :)

      Hapus
  3. "ya udah"...kita lupakan saja masalahnya dan mari menunggu sebulan lagi EURO 2012..dukung Jerman ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yukk mari!! Go Jerman!!! :D

      Hapus
  4. Ahahah, nyindir deh :( sayang aku dirumah dan ga kemana2 males liat demo yang ga jelas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohh nyindir soal acaraacara?
      hahahahaha cari kesibukan dong Zal :)

      Hapus
  5. Aku termasuk penggemar kata "Ya udah...." krn tau, orang itu curhat kan bukan krn pengen disalah2in tp krn butuh didengerin. Kadang mereka CUMA butuh didengarkan dan tdk minta dinasehatin apalagi disalah2in. Toh... Kalo emang udah kejadian mah ya.....ya udahlah ya... Ngapain disesalin nanti malah bikin sesak hati.

    Tp sering jg klo udah mangkel sama seseorang yg bandel dan akhirnya kena batunya, kelar dia curhat, aku biasanya bilang: "Mangkanya thoooooo..... *dilanjut ngomel dikit*...."

    Hehehe.... Ya maap suka kesceplosan sadis eykeh mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahaha tetep yahh nek mangkele metu langsung nyeplos "MAKANYA..." hakhakhak
      iya mbak, kebanyakan orang cerita itu cuma butuh didengarkan dan di pukpuk aja :)

      Hapus
  6. Konon menurut seorang Sufi, kata-kata itu hidup. Dia tak lenyap hanya karena kita tak lagi mendengar.Dalam telinga temannya Miss, kata-kata tersebut tak sekedar hidup namun membuka suatu wawasan, yg dengannya dia menyadari sesuatu, oh itulah yg dia butuhkan selama ini. Kata-kata itu sakti. Dan saya sudah lama mempercayai itu Miss :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sebenarnya sudah lama tahu perihal, "jaga ucapanmu"
      tapi ya tetep kaget juga Bu, cuma perkara "makanya" sama "ya udah" efeknya ternyata bisa segitu dalemnya
      jadi peringatan untuk makin menjaga ucapan :)

      Hapus
  7. ya hati-hati dengan kata-kata, mulut mu harimau mu.
    saya pernah di posisi yang menyalahkan dan berasa benar, dan dulu saya paling males dengar orang curhat, dan pada satu titik saya punya team bisnis yang tidak berani curhat ke saya dia malah curhat ke orang lain, dan saat-saat titik panas saya pun beragumen ini dan itu, tahu apa yang terjadi bisnis saya hancur dan team saya hilang. dan saya pun berkaca dan bersyukur atas kejadian itu yang membuat saya semakin bijak sekarang (ngaku-ngaku, dan saya hanya bersykur untung itu terjadi saat saya di usia masih muda dan sekarang di usia ini bisa memilih kata dan memakainya di saat yang tepat, kalu mau nih saya hanya mengajak ya kalau mau :) agar ilmu kita nambah juga coba follow @poninjiawlaw liaht dulu saja TL dan latar belakangnya :D
    semoga bermanfaat

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooww ini lebih dahsyat lagi pengalamnnya, untunglah kamu masih bisa memetik pelajaran dari kejadian itu Di :)
      nanti coba saya tengok, makasih ya :)

      Hapus
  8. wow ... sepertinya kamu ada bakat jadi seorang filosof nih, tapi bener ya jeng, kata-kata itu adalah sesuatu, hihiy :D
    Ya udah sih ... hahaha :p

    BalasHapus
  9. Eh, hihihi...
    Aku malah pernah diprotes temenku gara-gara kalau nasehatin pake "ya udah ya udah"
    Hihihi setiap orang beda beda kali ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iyaya un, mungkin temenmu itu tipe yg pengen dikritik :D

      Hapus
  10. kalau di curhatin ya pernah,, sambil tukeran pendapat gitu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh asik tuh, saya sih tipe pendengar yg baik :)

      Hapus
  11. nah kalau aku gak paham soal beginian.. soalnya aku sering dibilang garang sama orang.. lah garang darimana juga aku gak ngerti ~_~

    BalasHapus
  12. Ya udah, saya komennya pun pake 'ya udah' hehe :D

    Bagi saya, esensi curhat itu mendengar perspektif orang lain terhadap masalah yang kita hadapi termasuk pemecahannya, baik atau buruk. Sayangnya, orang curhat kebanyakan cari pembenaran. Pengen diiyain, pengen didukung, dan ngerasa disalahkan kalo kita gak sependapat. <-- eh, komen apa saya nih? hehe :D

    BalasHapus