Kamis, 14 Juni 2012

Perangko dimanakah kau kini?

Ceritanya kemarin kan saya ndak ngantor yah, alasan sebenernya sih karena ngantuk berat *alasan apa ini* Tapi dikarenakan ada musibah di Selasa malamnya jadilah saya menjadikan musibah itu sebagai alasan ngga ngantor. Musibah apakah itu?

Kesiram air mendidih

TT________________TT

Saya tuh udah ngantuuukkkkk banget pas Selasa kemarin itu, tapi ada hal yang mesti diberesin malam itu juga. Udah fokus ngga fokus pokoknya, tapi masih maksain aja. Lalu Mamaku tersayang yang mau solat Isya berpesan "Tis, Mama nggodog wedang...nek wes umup lebokne nang termos yo nduk." artinyahh "Tis, Mama ngerebus air...kalau sudah mendidih tolong masukin ke termos ya nak" yang kemudian dijawab dengan gumaman "hmm.." pake manggut. Ngga lama, bener si air nih umup, saya pun melangkah gontai sambil yang nguapnguap, ngucekngucek mata. Dan menuang si air mendidih ini ke termos, yang kok tibatiba tutup atas ceretnya itu membuka, dan sukses mengguyur tanganku dengan manisnya.

TT_________TT

Ngga nangis, meringis iya, disusul dengan bunyi krompyangan dari dapur. Karena udah pada Isya jadi penghuni lain udah pada merem semua, cuma Mama yang masih belum tidur, tapi karena lagi solat jadi ya ngga nengoknengok ke dapur juga beliau. Diriku pun karena adalah wanita mandiri langsung nyari obat luka bakar yang kok tibatiba lenyap dari pandangan. Hmm..puter otak akhirnya pakai odol. Sambil doadoa jangan sampai melepuh :( Karena sudah ada kejadian macem itu jadilah saya langsung meninggalkan semua printilan yang masih belum beres dan tidur, masih sambil meringis.


Paginya barulah Mamaku tahu kalau anaknya ini celaka, yang malah diseneni :(( "Ra atiati, mosok mung ngleboke banyu iso keguyur ki piye tis tis" hikss.. aku sediiihhh...etapi ngga lama Mama langsung nelponnelpon ke temannya minta obat luka bakar. Untungnya ngga melepuh, melendung yang horor gitu, sekarang cuma meninggalkan bekas merah dan masih agak nyeri kalau dipegang.

Garagara itulah akhirnya saya ngga ngantor, lagian kan udah mau resign ya ngga apaapa dong sesekali ngga masuk :P *alasan apa inih* Ini pembukaannya panjang bener yah, padahal ini belum masuk ke inti ceritanya lho. Baiklah, segera masuk ke inti cerita.

Ada untungnya juga saya ngga masuk hari ini, seperti yang sudah diceritakan di tulisan sebelumnya, saya ingin mencoba peruntungan menjadi guru. Hari ini saya akhirnya mengirimkan berkasnya melalui pos, setelah sebelumnya saya sudah memasukkan berkasberkas via email. Sekian lama ngga ke kantor pos, membuat saya merasa ketinggalan jaman banget.

Saya mengirimkan berkas pakai fasilitas kilat khusus. Kesempatan mumpung ada di kantor pos, saya ceritanya mau ngumpulin prangko, karena memang mau saya pakai untuk kirimkirim kartu pos ke beberapa kawan saya. Tahu apa yang terjadi? Saya kecewa dan juga kesal. Sejak kapan sih kantor pos ngga jualan benda pos lagi?? Ini saya yang emang ketinggalan informasi atau memang kantor pos dekat rumah saya aja yang nakal ngga mau jual benda pos?
Saya: Pak kalau kirim kartu pos ke Jakarta pakai prangko 3,000 cukup Pak?
Bapak pos yang jutek banget mukanya (BPYJBM): bisa
Saya: *muka sumringah* saya mau beli Pak
BPYJBM: ngga jual mbak *muka masih tetep ngeselin*
Saya: Hah? habis maksudnya Pak?
BPYJBM: ngga, memang ngga jual
Saya: Ohhh...terus jualnya prangko yang berapaan Pak? *masih positive thinking*
BPYJBM: aduh mba, dibilang sekarang udah ngga jual prangko, pakai kilat khusus aja, udah ngga jaman pakai prangko sekarang *mukanya beneran mancing emosi banget*
Saya: Kok saya baru tahu ya ada kantor pos yang ngga jualan prangko tapi nerima bayarbayaran kredit motor *melengos pergi*

AKU KESALLLLLLL

SEDIIIIHHHH

KEMBALIKAN PERANGKO AKUUU

Ihhh gimana ceritanya, kalau misal mau kirim kartu pos ke Mbak El di Jerman, itu kalau ngga ada perangko gimanaa... abis berapa itu biayanya kalau pakai kilat khusus.

Sorry to say...tapi pengalaman kemarin benarbenar meninggalkan luka di hatiku. Servicenya sungguh mengecewakan. Dan pleaseeee...kembalikan perangko akuu T.T *drama pagi* Mudahmudahan ini cuma terjadi di kantor pos dekat rumah saya saja ya, ngga di kator pos yang lain.

44 komentar:

  1. aduh kena air panas ya.. moga2 cepet sembuh ya...

    lha itu kantor pos kok aneh banget? masa kantor pos gak jualan prangko.. gimana coba tuh.. aneh2 aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah sembuh ko, tinggal yg jari tengah ini aja, thanks ya :)

      memaaang, anehh banget kaaann, malah nyuruh pakai kilat khusus, heeuuuhh sebel bgt deh

      Hapus
    2. Untung dikau masih diparingi kesabaran dan tidak menunjukkan jari tengahmu pada si Bapak Kantor Pos Yang Nyebelin Banget itu (disingkat BKPYNB).

      Hapus
    3. alhamdulillah ga nyemprot si BKPYNB, tapine tetep mutung :P

      Hapus
  2. wew, aduhhh, pasti perih banget ya, luka bakarnya, #itu termasuk luka bakar gak sih ??? :D
    hmmm, geleng2 pala nih sama tukang pos :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masuk luka bakar sih ya Ma, walo ga parah untungnyah
      aku sebel sama Pak Pos yg kmrn, benciikk pokoknya >,<

      Hapus
  3. Sekarang ga pake perangko emangnya. Bisa kok ga pake kilat khusus, pake pos yang biasa. Cuma ga pake perangko. Cuma dikasi stempel doang. Btw, aku terakhir pegang perangko itu 12 tahun lalu. :D Kayaknya rata-rata segitu deh semua orang. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran yah? udah ga ada perangkonya??
      barusan aku nanya ke toko ATK masih jual dia, berarti mungkin cm kantor pos tertentu aja yg jual yah

      Hapus
  4. jadi keinget jaman esempe
    dulu tiap lebaran saya kirim" kartu lebaran ama temen sekelas
    jadi akrab deh ama perangko

    kasian pos
    usahanya sekarang tergantikan email....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihh samaaa lho, dulu malah saya kartu lebarannya bikin sendiri, weehh jangan2 kita satu angkatan #anaklama
      sudah terganti email, masih harus saingan pulak sama jasajasa courier yg lain :)

      Hapus
  5. tribute to miss titi... haha.. kesian amat yak.. tapi gpp jadi bisa buat alasan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia mah kasian tapinya ketawa dooong :(

      Hapus
  6. Masa sih gak jual perangko lagi?
    wah ga asik yah, seninya kirim kartu pos kan krn ada prangkonya..huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadi nemu ATK yg jual perangko, jadi saya simpulkan msh ada kantor pos yg jual perangko, walaupun ga tau dimana tempatnya

      Hapus
  7. waaa pastii perih tuhh ...

    cepet sembuhu ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. perih sih ngga mba, tapi panass :P

      Hapus
  8. mungkin sekarang perangko nya elektronik, hehehe, jadi tidak ada yang menjual perangko fisik

    BalasHapus
    Balasan
    1. semacem barcode gitu yahh, heuuhh rindu masamasa ngumpulin perangko jaman dulu

      Hapus
  9. btw semoga tanganya cepet sembuh, harus hati-hati sih perawatannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. untungnya ga melepuh mas, cuma jadi ngelotok gitu kulitnya
      thanks ya :)

      Hapus
  10. ini semua kantor pos kah? soalnya aku baru tahu nich Tiesa...

    btw...moga cepat baikkan tangannya..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum survei mas Ben, cm tadi ke ATK msh ada yg jual perangko, berarti msh ada kantor pos yg jual
      thanks ya mas Ben :)

      Hapus
  11. Hahahaha... bawaan bahasanya masih ceria aja nih, Mbak. :D
    Jadi, pakenya paket kilat nih? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan aku selalu ceria apapun yang terjadi :))
      udah dapettt tadi perangkonya dooong *bahagia*

      Hapus
  12. Aku udah lama gak beli perangko buat koleksi.
    Kemaren mau beli sampul hari pertama Java Summer Camp aja abis...
    Oiya anak jaman sekarang jarang yang tahu apa itu sampul hari pertama -_____-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu punya Na, sampul pertama?? huwooowww yang edisi apa??
      aku malah ngga punya blass :(

      Hapus
  13. huweh,, gitu yaah ???

    syukur di Pos sini masih ada loh..

    *hatihati* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadi udh dapet, nyari ke kantor pos deket kantor :D
      thanks ya :)

      Hapus
  14. wihhh, semoga tangannya cepat sembuh yah :))

    BalasHapus
  15. ini ngeblog tangannya masih dilumurin odol ngga mba? heheheheh. btw pengen jd guru apa mba?
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga, tapi sambil dipakein salep luka bakar, tetep aja liciinn jadinya keyboadnya :P
      kmrn aku daftar jd guru SD, mudahmudahan aja dapet :D
      thanks ya salam kenal juga :D

      Hapus
  16. wah , kasihan kena air panas ya..semoga cepet sembuh

    BalasHapus
  17. wah kalau aku sdh tak semprot tuh habis habisan petugasnya tak komplen ke bossnya anggotanya nggak pantas ditaruh di bagian depan kerjanya *ikut emosi*

    andia aku ikut lombanya Tiesa, pasti tak kasih alamat saudara di indonesia deh, jadi ndak hrs susah ngirimnya

    eh tapi heran ya, knp di sana nggak dijual perangko lagi ?apa bapak itu yg malas ya ? atau memang sdh nggak ada ? kaykany anggak mungkin deh , di sini msh ada lho di kantor pos

    BalasHapus
  18. btw, thanks linknya ya Tiesa

    BalasHapus
  19. ini bingung mau comment yang mana..
    Dua2nya aja dah :D

    1. Wah bahaya tuh kalau kesiram air panas. Lain kali harus hati2...

    2. Servicenya kalau mengecewakan kirim surat pembaca aja mbak Tiesa, atau omelin balik aja si operatornya. Saya kalau digituin gak segan2 saya bilangin operatornya kalau2 mengecewakan...

    Salam Blogger

    BalasHapus
  20. Itulah pelayanan publik yang paling ngenesin >___<
    Tapi saya pernah kirim ke Malaysia beberapa bulan lalu, cuma pake prangko 6000 doank (kalo gak salah) hehe :)

    BalasHapus
  21. lah kok gak jual lagi seh ties? di kantor pos di pontianak masih jual loh.. bapak-bapak itu aja kali yang nyebelin.. hmmm

    BalasHapus
  22. lho jadi udah gak jual perangko lagi ya... wah lama2 kantor pos bisa jadi museum. :S

    BalasHapus