Rabu, 25 Juli 2012

Abrakadabra, Tahu Tempe Menghilang

Tahu dan tempe sudah seperti makanan pokok di rumah saya, wajib ada. Bisa dimakan sebagai lauk atau malah cuma sebagai cemilan temen nonton film dan baca buku. Makanya begitu dapat kabar kalau Rabu  pedagang tahu dan tempe akan demo, Mama pun panik. Selasa kemarin sudah menstok tahu, beli banyak sekaligus, malammalam sehabis shalat tarawih masih heboh minta tolong si bungsu untuk ke pembuat tempe, membeli tempe. Iya segitu pentingnya banget keberadaan tahu dan tempe di rumah saya.

stok tahu aman :)


Mungkin banyak yang menyebut tahu tempe itu makanan murah yang mana sudah ngga murah lagi sekarang. Harga kedelai yang semakin meroket, sudah banyak membuat produsen tahu dan tempe pelanpelan menutup usahanya. Selain harga yang ikut jadi mahal, ukuran tahu tempe pun semakin hari semakin menyusut. Seingat saya dulu tempe bisa besar sekali bungkusannya, sekarang jadi mungil. Januari ini saja harga kedelai di tingkat pengecer sudah 5,500/kg, eh sekarang katanya sudah naik lagi jadi 8,000/kg. Mau ngga mau produsen pun, per Sabtu besok katanya akan menaikkan harga produknya sebesar 25%. Jadi kalau Mama biasanya beli tahu 3,000 bisa dapat 12 buah, per Sabtu besok cuma dapat 10 buah. Huaaaa, jadi jatah saya makan tahu pun berkurang 1, oh nooo. Saya sih tipe pembeli yang paham kalau sampai produsen menaikkan harga. Tapi kan ngga semua konsumen seperti saya, mau memahami kesulitan si produsen. Jumlah yang memahami berbanding yang ngga mau paham pasti jauh lebih banyak, hal ini bisa membuat produsen terpaksa ngga menaikkan harga jual tahu tempenya. Kalau begitu keadaannya, sampai kapan produsen tahu tempe bisa bertahan? Iya kalau kemudian harga kedelai turun, lah kalau malah naik gimana? Yang ada mereka bisa gulung tikar, terus parahnya benarbenar hilang deh tuh tahu tempe dari pasar.

bonus oncom, lumayan bisa bikin combro buat cemilan malam
Padahal katanya Indonesia itu dulu terkenal sebagai negara agraris, yang mana seharusnya hasil bumi pertaniannya melimpah. Sejak pasar bebas diberlakukan, makin mudahlah produkproduk import, sampai produkproduk agraris masuk ke Indonesia. Ya sudah makin terjepit petani kita, makin ngga laku produk pertanian kita. Katanya produk pertanian Indonesia ngga sebagus produk agraris import. Ya kalau begitu permasalahannya, bukannya lebih baik Indonesia mengirimkan ahli pertaniannya ke negara tersebut untuk memepelajari bibitnya ya? Yang kemudian ditanam di negeri kita sendiri. Menurut saya hal itu akan memberikan nilai lebih untuk Indonesia, menambah pengetahuan mengenai bibit baru yang baik, petani masih tetap bisa bersaing, karena produk yang mereka hasilkan memiliki kualitas yang setara dengan produk luar apabila pasar bebas tetap dilakukan. Bukan seperti sekarang, lebih pilih yang instan, langsung beli jadi aja, melewatkan proses menanamnya, memanennya, kemudian menjualnya. 

Inilah efek apabila terlalu bergantung pada orang lain, dalam hal ini dengan negara lain seperti Amerika. Masa persentase impor kedelai kita mencapai 60% dari negara tersebut, cuma sekitar 40% yang dipenuhi dari dalam negeri. Makanya begitu sekarang Amerika mengalami kekeringan yang berefek ke anjloknya hasil produksi kedelai mereka , geger kan jadinya. Mudahmudahan kejadian ini bukan hanya sekedar tamparan sesaat untuk insan pertanian yang kemudian dilupakan. Tapi justru jadi pamacu untuk segera membenahi pertanian Indonesia, ingat SDM, SDA dan pasar tersedia di sini. Kenapa harus instan kalau bisa mandiri?

Mudahmudahan ada jalan yang baik untuk semuanya, dan ngga kejadian lagi tuh tahu tempe menghilang dari peredaran.

Have a nice day :)

34 komentar:

  1. hehehehehe abagadabarah...semua masuk ke perut hehehhehehe

    BalasHapus
  2. Aku sedih mereka semua hilang selama beberapa hari kedepan. Untungnya oncom tidak ikutan menghilang. Tapi alhamdulillah, ibu ku menyetok tempe. Yah, minimal untuk 3 hari ke depan bisalah. Menu hari ini tempe orek.

    BalasHapus
  3. sampai saat ini simbok belum tahu tentang kelangkaan kedelai, dia sudah nyetok kedelai dari petani lokal,dari para tetangganya yang menanam kedelai :)

    BalasHapus
  4. kirain lagi blajar sulap jhahahah :D
    trnyata ilang karna di makan toh wkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  5. hahahaha, leg podo demo terus yang bikin tahu tempe sopo yoo???

    Orang yang jual pehu di tempat niar wes wanti2 mbak, bu besok harganya naik lho pehu, walah pak belum apah2 wes pengumuman naik :D

    BalasHapus
  6. puasa2 gini klo mau menampilkan gambar makanan baikx di sensor aja tuh soalx jd pengen makan hehehe..

    BalasHapus
  7. imbas dari kenaikan harga kedelai yang gila2an...
    ngomongin combro...jadi pengen beli combro didepan nich

    BalasHapus
  8. Kalo pembelinya kayak kamu semua, para pedagang tahu dan tempe senuengnya minta ampun dong Tis. Sama, aku juga suka tahu tempe. Mudah-mudahan tahu dan tempe tetap menjadi budaya Indonesia. Jangan sampai karena harga kedelai meroket, tahu dan tempe jadi tenggelam huhuhu...
    Hai Tis, gimana kabarmu? Lama hiatus kayak aku yaaah :D

    BalasHapus
  9. Mbakku juga jadi beli tempe banyak, hehehe...
    Bisa bisa tempe ama Mekdi mahalan tempe...

    BalasHapus
  10. Oalah... ternyata yang kita bahas sama tho....
    Mudah-mudahan tetap ada besok yaaa...
    Jangan sampe kita terpaksa ke Paris, hanya untuk menikmati sepotong tempe. :(

    BalasHapus
  11. aku kok baru tahu ya kalau di sana begitu tergantung sama kedelai import ? *ketinggalan berita*
    nggak kebayang kalau nggak ada tahu tempe

    BalasHapus
  12. Maaf, tapi combro itu apa ya??

    BalasHapus
  13. Sudah saatnya kita nanam kedele sendiri ya Miss, mengamankan tempe dan tahu kita :)

    BalasHapus
  14. eeh padahal dulu waktu sekolah kita diajarin bikin tempe sendiri kan yah ?? mestinya diajarin cara nanem kedelainya juga, jadi kita nanem sendiri, bikin tempe sendiri... xixixixi

    BalasHapus
  15. ikut mengamankan si kembar tahu tempe :):)

    BalasHapus
  16. Yaaaaah.. berarti nasib kita samaan yaaa.. susah dapet tempe.. hihihihi.. Kalau tahu masih rada banyak disini.. ^__^

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah kalo cuman tempe,, ibu q selalu bisa buat sendiri,, hehehhehe
    maklum hidum di kampung neh sebagai petani dan buruh tani,, jadi klo kedelai bisa nanem sendiri,, cuman klo tahu,,masih beli dari yang bisa memproduksi,,
    salam santun ,,,, met puasa ya..

    BalasHapus
  18. blogwalking ya.. ^_^

    ngomongin soal tahu tempe, jd inget stok di rumah cuma ada 1 bungkus tempe..
    bsk udh naik ya?

    BalasHapus
  19. kalau saya, baru aja dibawain tempe dari malang, macem2 rasanya. hehehe

    BalasHapus
  20. kunjungan blogwalking pra-sahur ...


    ikut sedih produksi tahu-tempe kian terpuruk, karena saya salah satu pecinta 'tempe tepung' ^ ^

    BalasHapus
  21. kemaren dhe buka puasa masih pake tempe goreng miss.. :D

    semoga tahu tempe tidak jadi menghilang, kalo menghilang mah bahaya.. hilang lagi ntar makanan khas Indonesia..

    BalasHapus
  22. semoga tahu tempe cpt hadir lagi ya..

    BalasHapus
  23. Tahu dan Tempe akan selalu menjadi hidangan favorit saya dan keluarga. Sungguh terlalu (minjem kata Bang Haji Roma) kalaw sampai makanan khas paling Indonesia ini makin sulit di pasaran. Sungguh prihatin saya jadinya nanti. Izin Follow ya. Salam dari Blogger Pontianak

    BalasHapus
  24. wah iya tuh... apalagi tahu. gua sih suka banget ama tahu! kalo tempe sih gak terlalu ya... hehe

    BalasHapus
  25. ini dia nii.. akhirnya kejadian juga :( berita ini saiia denger kemarin kang :( hiks hiks hiks.. kedelai oh kedelai :(

    BalasHapus
  26. buset, kedelai aja impor.....
    *ngelanjutin nomel dalam hati aja ya, edisi romadhon nih, hahaha*

    BalasHapus
  27. Wah combro. Saya suka cemilan dan jajanan Combro yang khas banged. Sayang sekali jajanan unik ini jarang saya temui di Pontianak. Kangen rasanya. Salam dari Pontianak

    BalasHapus
  28. salahnya Indonesia adalah kita mensubsidi BBM, bukannya mensubsidi pangan ties.. Jadi pemikiran sekarang adalah kalau BBM naik harga pangan juga naik..

    Nah, gimana kalau BBM tetep dinaikkan dengan garansi kalau harga pangan akan tetep, dan malah mengurangi penggunaan orang mempunyai kendaraan berlebih karena gak mampu beli bensin dan akhirnya pake transportasi umum kan yak..

    So, mari dukung saia jadi presiden *eh Hahahahahaha *lupakan*

    BalasHapus
  29. Pokoknya tempe tahu tetap jadi favorit :D

    BalasHapus
  30. cuman saya bingung liat di tv, pedagang demo dengan cara ngancurin tahu. mubazir banget.

    BalasHapus
  31. Abrakadabrah.. tempe hilang peruk kenyang :D
    kedelai baru sekarang..
    di kota kelahira saya ada pabrik gula yang gulung tikar gara2 murahnya harga gula import

    BalasHapus
  32. salam sukses gan, bagi2 motivasi .,
    jujur dalam segala hal tidak akan mengubah duniamu menjadi buruk ,.
    ditunggu kunjungan baliknya gan .,.

    BalasHapus