Sabtu, 14 Juli 2012

Hidup itu Tentang Pilihan

Tipe pemikir yang labil macam saya itu paling paling paling paling susah kalau harus ketemu sama pilihanpilihan. Berdiri di persimpangan jalan, yang mana dua tujuan di kanan dan kiri samasama menarik hati. Lagi ngomong apa sih Ti???

Begini...mengenai rencana saya untuk resign, yang mana baru bisa terwujud di akhir bulan ini. Saya udah cerita kan kalau saya ingin jadi guru, saya pun usaha dengan mengirimkan lamaran beserta berkasberkas pendukung ke sekolah yang saya inginkan itu. Eh lah kok langsung dapat respon untuk interview di sana akhir bulan lalu. Pihak SDM menginformasikan akan memanggil saya lagi untuk micro teaching paling lambat tiga minggu dari hari interview itu. Kalau lewat dari tiga minggu tidak juga ada kabar ya berarti saya belum berjodoh dengan mereka. Mulailah waktunya berhitung, satu hari, dua hari, tiga hari, seminggu, sampai kemudian saya berhenti berhitung. Sadarsadar pas nengok kalender, ehh kayaknya udah lewat tiga minggu, ya sudah saya pun berbesar hati menerima keputusan mereka. Dimulailah lagi pencarian lowongan kerja, tapi sebenarnya nyarinya ngga yang ngotot banget.

Suatu hari saya pergi ke rumah seorang teman saya, sedikit ngobrol sanasini. Pas pulang saya malah dapat info kalau salah satu perusahaan distributor consumer product yang cukup besar yang mana lokasinya ngga jauh dari rumah sedang membutuhkan HR staff. Dikasihlah saya alamat kirimnya, saya pun mengirimkan CV dan berkas pelengkap ke perusahaan tersebut. Lusanya langsung dipanggil untuk interview dan kok saya merasa tertantang yah untuk terjun di dunia personalia ini. Pulanglah saya dengan hati riang gembira, karena entah kenapa saya PD akan diterima di perusahaan itu huahahahaha *toyor* *belagu*. Sampai rumah langsung tidur, nahhhh pas lagi pulespulesnya tidur, telepon rumah bunyi. Itu yah terbangun dalam situasi ngantuk yang mana ternyata lagi hujan besarrr, seharusnya bikin susah fokus sama pembicaraan di telepon. Tapi begitu mendengar siapa yang menelpon, kantuk saya langsung hilang, sadar sesadarsadarnya. Ngga lain dan ngga bukan adalah Sekolah Alam yang telepon, menanyakan kesediaan saya untuk praktek micro teaching hari Senin besok. Eh nah lho, ya tapi langsung saya iyakan sih, kan yang di HR Satff itu belum tentu keterima juga yahh *ngga jadi sombong*. Mulailah saya mengumpulkan materi untuk mengajar, udah ada sedikit konsep di kepala saya bagaimana nantinya cara mengajarnya. Besoknya saya masuk kantor seperti biasa, nahhh kejadian keesokan harinyalah yang merubah pola jalanan saya.

Hari Jumat kemarin, di detikdetik akan pulang kantor tibatiba ponsel saya bunyi. Ternyata panggilan dari perusahaan distributor yang habis saya datangi. Pihak HRD meminta saya untuk datang hari Sabtu yang mana hari ini, siang tadi untuk negosiasi perjanjian kerja. Saya pun nangiiiiiiiiiiiiiiiiiissss, iyah lho cengeng bener yah, di kantor nangis karena pusing, bingung, kenapa peta jalanan saya jadi berubah, kenapa sih mesti ketemu pertigaan, yang mana duaduanya bagus. 

Sebagai anak Papa sejati, saya langsung ngadu ke Papa minta saran, sama yang masih di Bandung pun aku mengadu *apalah ini nyisipnyisipin curcol* Duaduanya pendapatnya sama, tapi lagilagi mengembalikan keputusan kepada saya, karena bagaimana pun saya yang nantinya akan menjalaninya. Mau ngga mau jalan terakhir, solat, doa, istikharah, minta kemantapan. Dan... siang tadi saya pun sudah memutuskan. Saya mengundurkan diri sebagai kandidat guru. Berat, tapi ya gimana kan ngga mungkin juga saya jalani duaduanya. Inilah ketika idealisme bertemu dengan realita, susah, berat. Tapi sih perasaan saya lega, karena saya yakin pilihan ini insyaAllah yang terbaik utnuk saya. Setelah semalaman suntuk bikin list plus minus keduanya. Jadi sowdarasowdara, saya ngga jadi menyandang status jobless, ya gimana ngga, saya baru akan selesai di perusahaan lama ini tanggal 31 besok. Tanggal 1 nya saya langsung pindah ke perusahaan yang baru. Alhamdulillah :)

Saya menyadari banyak hal belakangan ini, bukannya kemarinkemarin ngga sadar. Cuma dengan banyaknya kejadian yang, kok ajaib banget sih, kok bisa begini sih, saya semakin yakin manusia itu ngga ada apaapanya tanpa bantuan Tuhan. Mengenai doa yang harus kita yakini saat berdoa itu juga baru saya sadari belakangan ini. Doa ngga akan terkabul kalau kita yang berdoa ngga yakin sama doa kita sendiri. Tapi ketika kita yakin, walaupun di nalar manusia sangat tidak mungkin, pasti doa itu dikabulkan. InsyaAllah... Jangan pernah takut untuk membuat langkah besar apabila tujuannya untuk kebaikan kita sendiri. Selama kita yakin apa yang kita perbuat itu baik, insyaAllah akan ditunjukkan jalannya. Pengalaman saya kemarin, dimana pintu rezeki yang satu mulai tertutup sedikit demi sedikit, Tuhan menunjukkan pintupintu rejeki yang lain beserta jalan menuju ke sana. Akhirnya kembali ke kita apakah mau mengetuk pintupintu tersebut, ngga akan ada pintu yang akan membuka kalau kita ngga buat ketukan dulu. 

Di balik keputusan mendadak saya untuk resign dari perusahaan lama, sebenarnya ada sedikit ketakutan yang terselip. Dan mengenai ketakutan itulah yang lebih sering saya ceritakan kepada Sang Pencipta. Yang kok alhamdulillah, ketakutan itu hilang dengan diberikannya dua pintu untuk saya ketuk.

Mudahmudahan saya membuat pilihan yang memang terbaik di mata Tuhan dan yang pasti betahh di perusahaan baru nanti. Have a nice weekend, selamat tidur! :D

12 komentar:

  1. hmmm ... bener2 dilema yg bikin bingung ya, tp syukur deh udah ketemu jalan keluarnya ... #padahal asikan jadi guru lho ... hehehhe :D

    BalasHapus
  2. moga2 keputusannya adalah yang terbaik ya... :)

    BalasHapus
  3. sepertinya memang yang namanya hidup nggak bakal lepas dari pilihan deh.. ya jalani aja yang paling sreg di hati.

    selamat memutuskan!

    BalasHapus
  4. apapun keputusannya itu adalah keputusan yang terbaik tentunya...

    BalasHapus
  5. wahh, bener nih bikin bingung..
    tapi hidup memang penuh pilihan,, lebih baik kita salah memilih dari pada tidak memilih sama sekali, karena jika kita tau kesalahan kita, dari situ lah kita belajar untuk memperbaikinya

    BalasHapus
  6. Insya Allah keputusan yang diambil adalah yang terbaik, asal tidak menengok lagi ke pilihan yang sudah ditinggalkan.

    Aku juga sedang mengalami hal yang sama kok dek. Insya Allah nanti pilihanku juga yang terbaik. aamiin

    BalasHapus
  7. k e r e n sekali mis tissa

    di antara jutaan orang yang kesulitan mencari kerja, begitu murah hati Alloh memberi kemudahan pekerjaan untuk kamu

    ya Alloh memang sayang dengan shaliha seperti kamu. selamat ya. jangan lupa doakan saya di shalat malam mu

    :)

    BalasHapus
  8. moga" dapet yang terbaik ya bang.. :D

    visit my blog
    seorangdayadex.blogspot.com

    BalasHapus
  9. Insya allah keputusanmu adalah yg terbaik ya Tiesa

    BalasHapus
  10. memilih dan mengambil keputusan harus berdasarkan hati dan sudah di pikirkan dengan seksama :)

    BalasHapus
  11. wahh mbaaaa resign??? trs beneran udah dapet penggantinya kan?
    jangan nganggur kelamaan, awalnya doang enak nganggur ga ngapa2in ga setress ini itu makan tidur ntn tv, lama2 jenuh apalagi klo ga pegang uang.

    sip semoga sukses jadi guru, susah loh jadi guru :) ayah saya guru loh *yeteroosss?

    happy fasting mba, jangan liat2 web pizza mulu ah, makruh :p

    BalasHapus
  12. tiiesaaa.. ini aku komen bersamaan dirimu sms aku.. hihihi...
    yg penting sekarang gak galau lagi dong yak.. semoga kerjaan barunya menyenangkan yak :)

    BalasHapus