Jumat, 13 Juli 2012

Horor: Bukan Suudzon Tapi Waspada

Selamat pagi di Jumat yang cerah :)

Saya sebenarnya mau cerita tentang kejadian ini semalam, cuma karena masih kebayang horornya, degdegannya juga masih belum hilang, jadilah pagi ini saya baru cerita. Kalau biasanya saya selalu menganggap malam Jumat sama saja seperti malammalam yang lainnya, tadi malam saya benarbenar menyadari, sangatsangat sadar, malam Jumat semalam itu benarbenar malam Jumat yang horor >,<

Semalam itu, berbeda dengan malammalam sebelumnya yang belakangan ini berasa udara gerah dan langit cerah dengan bintangbintang dimanamana. Semalam kok ya tumbentumbennya hujan besarrrr. Di tempat kalian hujan ngga? Di rumah saya hujannya beneran kayak badai, yang jalanan aja sampai sepi, si bungsu yang biasa menjemput pun ngga berani karena saking besarnya hujan. Ya sudahlah, saya pun bukan tipe wanita rewel yang mesti diantar jemput. Jam sudah menunjukkan setengah tujuh malam ketika saya turun dari mobil. Berdiri di pinggir jalan dengan payung ukuran kecil, tidak cukup mampu menghalangi tubuh saya dari basahnya air hujan. Angkot yang biasanya banyak, bersliweran mencari penumpang, malam tadi hilang entah kemana, sepertinya para supir lebih memilih menepi sejenak di warungwarung kopi, menghangatkan diri. Ngga usahlah ditanya kondisi jalanan, sepiiii, lengang.

Setelah menunggu sekitar 15 menit, akhirnya ada juga angkot yang saya cari. Ngga pakai milihmilih, langsung saya stop, dan saya naik. Baru aja saya duduk, saya langsung berasa ngga enak. Angkotnya ternyata penumpangnya hanya saya dan seorang lakilaki berwajah seram sedang merokok, tatapannya aneh. Manalah saya duduk di dalam, pojok belakang >___< Supirnya menyetel musik keras, entah lagu apa, supirnya pun pemuda tanggung dengan penampilan yang seadanya, kaos buntung, celana pendek yang benangnya sudah semlawir (apa sih bahasa indonesianya) dimanamana. Supir dan penumpang lakilaki ini sepertinya saling mengenal, mereka ngobrol pakai bahasa daerah, entah ngomong apa. Tahutahu....

Angkot mendadak mati pas di jalan yang sepi, sebelah kiri itu Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sebelah kanan, tanah kosong, jalanan masih lengang. Eh ya ampun, adaada aja deh, hujan gede kok ya pakai mogok. Tanpa pakai payung, si supir pun turun di derasnya hujan, lalu pindah ke belakang. Dia seperti mau membuka penutup mesin yang posisinya ada di belakang kursi supir. Tapi pas masuk ke bagian belakang, si supir ini ngeliatin saya dulu, penumpang lakilaki yang serem itu juga, mengepulngepulkan asap rokoknya sambil ngeliatin saya. Kebayang kan horornyaaaaaa!!

TT___________________________TT

Supir pun membelakangi saya, saya udah pindah duduk ke sebelah kiri (yang kursi 4 orang) sambil payung saya pegangin dan posisikan di depan pintu. Pikir saya saat itu, "kalau sampai gue diapaapain, gue bisa pakai payung ini untuk senjata". Dan kamu tahuuuu, itu yaa penutup mesin itu bisa langsung diangkat aja sebenernya, kok ya tibatiba si supir nariknarik pintu angkot!!! Mau ditutup!! Reaksi saya??

PANIKKK!!!!

LANGSUNG LONCAT!!

DAN LARIIIII!!!

Ngga jauh di depan saya ada angkot lagi nurunin penumpang, saya langsung naik, ngosngosan, degdegan abiss, dan yang pasti takut banget dikejar. Untung angkot yang saya naekin ini, lumayan penuh, saya dilihatin dengan tatapan aneh sama penumpang yang lainnya. Ya gimana ngga, bawa payung, hujan besar, payungnya malah ditenteng ngga dibuka, pakai acara larilarian pulak di bawah hujan yang deras. Aku paniiikkk, hiks... Manalah setelah angkot jalan 100meter, saya baru sadar kalau saya salah naik angkot >,< Akhirnya saya turun lagi, kali ini memastikan menunggu di tempat yang ramai dan penerangannya bagus. Ngga lama saya dapat angkot yang isinya mayoritas wanita. Akhirnya saya pun selamat sampai di rumah.

Ketemu Mama langsung cerita, dan diomeliiinnn :( Paham sih, mungkin Mama kebawa panik ngedenger anak perempuannya mengalami hal yang menyeramkan begitu. Tapi yang penting saya sudah selamat, dan ini jadi pelajaran yang berharga banget!

Buat kalian yang wanitawanita, entah bagaimana gaya berpakaian kalian, mau pakai rok mini kek, mau kerudungan rapet kek, tetap waspada! Pengalaman semalam itu, saya sendiri ngga tahu sampai saat ini, apakah kedua lakilaki itu benarbenar punya maksud buruk sama saya atau hanya pikiran ngaco saya karena kebanyakan ngedenger berita kriminal. Tapi apa iya kalian mau mempertaruhkan hidup kalian untuk memastikan niat sebenarnya mereka kalau ada di posisi saya? Saya pun semalam berpikir, kalau ternyata dua orang lakilaki itu orang baik gimana ya? Berarti saya udah suudzon sama orang dong, menuduh yang tidak berdasar. Tapi kemudian saya mikir lagi, kalau saya tetap duduk di angkot itu, lalu tahutahu mereka berdua memang bermaksud buruk kepada saya, saya jadi korban itu kan horor banget >,< Juga, kalau ternyata mereka orang baik, kenapa pas saya loncat turun dan lari, kenapa si supir ngga teriak "ongkosnya wooii!" Kann feeling saya sepertinya ngga salah tadi malam. Kalaupun salah, semoga saja si supir dan penumpang lakilaki itu memaafkan saya karena sudah suudzon plus ngga bayar ongkos.

Buat yang kemanakemana pakai angkot atau angkutan umum lainnya:
1. pastikan aja penumpang mayoritas wanita kalau isinya kebanyakan lakilaki mendingan ngga usah naik, tunggu angkot yang lainnya aja.Kalau udah terlanjur naik, turun aja.
2. jangan sepelekan feeling, kadang feeling itu bisa jadi pertanda.
3. kalau bisa perhatikan gaya busana, ya emang sih orang kalau mau berbuat bejat sih ngga usah lah liat bajunya, lahh macem saya yang kerudungan rapih aja hampir mengalami hal yang menyeramkan.
4. pastikan kendaraan yang ditumpangi memiliki penerangan yang cukup baik, orang yang di luar bisa ngelihat penumpangpenumpang di dalam kendaraan itu. Semalam itu angkot saya juga gelap, lampunya kecilll macem lilin.

Bukan suudzon hanya mawas diri.

Tetap waspada yaaa :)

13 komentar:

  1. ceritanya macam horror friday the 13th
    tapi beneran kan sekarang friday the13th

    ya bisa jadi sopir sama penumpang angkot merokok itu jahaat, tapi kalau sopir ngga neriakin mana ongkos, aku pikir karena nyadar barangkali penumpang tergesa-gesa dan pengen nyari angkot yang ngga macet agar nyampe lebih cepet :D

    BalasHapus
  2. wah ya gak heran kalo lu merasa takut.. wajar banget tuh. mendingan waspada kan daripada kenapa2 ya..

    BalasHapus
  3. iya juga ya, kenapa sopirnya nggak minta ongkos???

    BalasHapus
  4. wah serem banget kisahnya ...
    ya memang punya pertanda masing-masing kejadian itu. dari yang menatap mata berlebih sampai gak teriak minta ongkos ...

    Tetap waspada ya mbak ....

    BalasHapus
  5. syukurlah kalau tidak terjadi apa apa ya, hmm ... tapi memang horor banget neh cerita, gak kebayang deh kalau saya adalah seorang wanita terus dalam posisi seperti itu, bisa 2 x lipat kali ya takutnya, hmmm >>>:D

    BalasHapus
  6. ngeri gitu ya ceritanya, tapi mnrtku benar yg kamu lakukan Tiesa , lari dari mereka, emang kalau ada apa apa siapa yg akan nolong coba, dan mengenai feeling, aku sependapat deh, sering membuktikan soalnya

    BalasHapus
  7. Hororrrr banget x_x
    Aku kalau jadi mbak dah panik juga kale hiiiii

    BalasHapus
  8. wah hati2 mbak itu modus baru..Alhamdulillah kalo slamat mbak :D

    BalasHapus
  9. alhmdlhh...kamu selamat yach Tiesa...!
    hati2 yach kedepannya dan jangan lupa selalu bebacaan

    BalasHapus
  10. ih.. serem banget toh mbak..
    untung ya cepet2 turun.. soalnya ngeliat gelagatnya emang ga baik tuh supir angkot plus temennya.. *malah ikutan suudzon*

    BalasHapus
  11. Ya ampun ties.. emang mengerikan banget yak.. emang harus hati-hati deh kalau gitu... gak papa kita curigaan dengan orang.. toh gak merugikan mereka juga kan yak,, yang penting kitanya selamat aja deh..

    BalasHapus
  12. waduh serem euy. emang kudu waspada..

    BalasHapus
  13. Ikutan deg-deg-an baca ceritanya..
    hufhh..apapun niatnya, alhamdulillah dirimu tetap baik2 aja :)
    salah kenal ya btw

    BalasHapus