Selasa, 10 Juli 2012

Ini Ceritaku Mana Ceritamu?

Selamat pagi!!! ^______________^

Kemana ajakah? Ada aja! Belum jadi jobless, masih jadi kuli sampai akhir bulan ini T__T jadi yaaa mohon maaf ya baru nongol di sini. Lumayan kacau kemarinkemarin pengaturan waktunya, jadi buat mampir ke sini, blogwalking kok ya ngga nyukup waktunya :(

Karena banyak banget yang mau disharing jadi dipakai nomor aja ya, cerita campurcampur judulnya :))

1. Hadiah dari Una
Kapan itu saya sempet soksokan komen di blognya Una pas Una lagi mau bagibagi cokelat. Cukup mudah sih pertanyaannya cuma nebak jumlah boneka Shaun-nya. Eh ternyata bener dong, ehh pas diundi saya dapet ternyata, senangnya. Ngga lama si hadiahnya sampai di rumah. Pikir saya pas lihat bungkusannya, "kok gede bener yah?" Begitu dibuka ternyata isinya ngga cuma cokelat roso, tapi ada notes, post it, kartu pos, sama pouch gitu deh. Huwahhh banyak banget, notesnya kepake banget, langsung dipake buat nyatetin orderanorderan customer (kebetulan habis notes saya). Pouch nya lucuuukkkk, aku sukaa. Post it nya bisa buat stok kalau port it saya habis. Kartu pos nya kenangkenangan bangettt. Bagaimana soal rasa cokelatnya? Nah ini baru penilaian jujur, jadi cokelatnya itu ada dua rasa. Yang pertama rasa gula asem, itu enak, saya suka banget. Nah cokelat yang kedua rasa cinnamon, yang mana saya nyemilinnya pas sambil nonton Jerman vs Yunani. Sejujurnya rasanya, ngga enak! Beneran, aku tak suka :( Maaf ya Un, bukan mencela pemberianmu, tapi beneran emang huwekk rasane. Pertama kalinya juga kan saya ngerasain yang cinnamon ini. Gimana yah, pokoknya aneh banget rasanya. Akhirnya saya geletakkin aja di kulkas. Ternyata cokelat itu bertahan sampai 1 minggu di kulkas, setiap yang buka kulkas lihat bungkusan cokelat itu, motek dikit diemplok, dan berujung "hiyy...rasane aneh, aku kok merinding yo mbak" muahahahahahaha. Dan setelah seminggu akhirnya habis juga :)) Makannya gotong royong.
besar sekali bungkusannya
bahkan kertasnya pun gambar Shaun The Sheep
isi yang bermacammacam, pantas besar bungkusannya :D
Terima kasih Una buat hadiahnya :D

2. Mengurus MERP di kantor Imigrasi Jaksel
Jadi si calon mantan bos eike nih, mau ada keperluan di kampung halamannya, jadilah dia mau pulang kampung kan. Tapi baru inget kalau Exit Re-Entry Permit nya udah habis masa berlakunya. Jadilah saya disuruhsuruh buat ngurus :( Tanggal 27 Juni dengan berbekal berkas yang sudah dilengkapi, juga surat sponsor dan surat kuasa, berangkatlah saya ke kantor imigrasi Jaksel, untuk pengurusan MERP ini lokasinya di lantai tiga gedung tersebut. Beuuhhh rameeee ya bookkk, itu kantor imigrasi apa pasar, penuh benerrrr. Banyak agenagen bersliweran, bulenya dikit, agak sebel sini ngga ada pemandangan *ehh*. Nah begitu nomor antrian dipanggil saya maju deh ngasihin berkasberkasnya. Terus sama si petugasnya dikasih bukti pengambilan, katanya bisa diambil besok dan pembayarannya pun sekalian esok harinya. Apakah kemudian saya pulang ke kantor? Tentu tidak! Nanti ada ceritanya terpisah di point selanjutnya.

Keesokan harinya, sesuai dengan titah si petugas imigrasi saya datang lagi pagipagi, pikir saya biar ngga antri panjang. Tahunya sowdarasowdara, berkasnya masih ditahan, belum bisa dicek apakah lolos untuk dapet MERP atau tidak, jam 11 baru selesai. Errrr...kan agak males ya bookk nunggu dari jam 9 sampai jam 11, jadilah saya balik kantor, jam 10.45 saya balik lagi ke lokasi. Tahu apa yang terjadi? Ternyata hari itu saya cuma disuruh bayar ajah! Berkasnya baru bisa diambil hari Jumat tanggal 29 Juni. Hadeuuhh infonya kok ngga sekalian sih. Akhirnya mau ngga mau saya balik lagi hari Jumat-nya jam 10an saya udah nangkring di kantor imigrasi. Ambil nomor dapet nomor 5, nengok ke layar antrian, ternyata loket pengambilan masih nomor 2. Ngga curiga saat itu, udah terlanjur kesenengan karena antriannya sedikit jika dibandingkan dengan loket yang lainnya. Detik berlalu, menit lewat tanpa ada kejadian yang berarti, kok ya nomor saya ngga dipanggilpanggil, nomor antrian pun ngga beranjak berubah, anteng aja gitu di nomor 2, tapi agenagen itu hilirmudik ngga berhenti ngambil dokuemendokumen mereka yang sudah selesai. Saya mau nanya, ngga digubris, katanya tunggu saja nomor antriannya dipanggil. Ya udin duduk lagi dah eike. Sampai akhirnya jam 11.30 pengumuman kalau kantor imigrasi akan istirahat dan mulai beroperasi lagi jam 1 siang. Errrrrrrrr.... Mulai pengen makan orang di titik ini. Jam 1 loket kembali dibuka, tapi loket 10 masih anteng aja kosong!!! Entah kemana petugas yang bernama Ibu Farah itu. Tahutahu orang di sebelah saya menegur, ternyata dia juga mau ambil dokumen MERP bosnya, nomor antriannya enam, setelah saya persis. Merasa punya massa, saya langsung merangsek ke depan, dan ngomel. Nanya ke petugas di loket sebelahnya, yang saya lupa siapa nama petugasnya, katanya Ibu Farah sedang ada perlu, tolong ditunggu saja. Oh well...nunggu sampai kapan, pikir saya. Tapi ya akhirnya menyabarkan diri, saya eh salah kami pun duduk lagi. Ditunggu setengah jam, ngga nongol juga, tapi loket penuh sama agenagen yang mau ambil dokumennya yang sudah selesai. Akhirnya membulatkan tekad, saya pun maju lagi dan ngamuk.
Saya: "Pak gimana nih, saya dari jam 10 lho di sini! Nomor antrian ngga beranjak dari nomor 2! Harus tunggu sampai kapan? Saya juga ada kerjaan lagi, ngga cuma nungguin Ibu ini balik ke kantor!"
Bapak Imigrasi: "Coba sini Bu saya lihat nomor berkasnya."
Saya: Ngasihin bukti pengambilan.
Bapak Imigrasi: "Tuh Bu belum ada berkasnya, saya harus cari ke ruang sebelah, itu wewenangnya Bu Farah. Tunggu Bu Farah datang saja."
Saya: "Ya kapan datangnya Pak? Kalau memang dia ada perlu harusnya ada yang back-up dong, memangnya dia saja yang punya keperluan?" *si Bapak mulai sebel juga mukanya, dan diam*
Bapak Imigrasi:  "Ya sudah biar saya carikan" *nomor dan bukti pengambilan pun diambil*
Ngga sampai lima menit, saya dipanggil, Bapak itu memberikan dokumen MERP dan saya diminta fotocopy satu kali. Begitu saya mengembalikan fotocopynya ke loket, ehh doong Bu Farah nya baru nongol (-_____-")
loket 10 yang selamat dari amukan :))
Ampunn banget dehh kalau harus berurusan sama departemendepartemen pemerintahan. Adaaa aja yang bikin sebel.

3. Ngocho di JCo Penvill
Apa itu ngocho? Ngocho itu bahasa saya kalau lagi menikmati hot chocolate :D Ya abisss kalau minum kopi nyebutnya ngopi, caricarilah yang enak disebut buat minum hot chocolate dapatlah ngocho :)) *asal abiss*

saya, hot choco, The Heart Speaks & musik :)
Seperti yang sudah saya ceritakan di point sebelumnya, setelah masukkin berkas MERP saya ngga langsung pulang ke kantor. Kenapa? Malas! Calon mantan bos saya lagi rewel, biarlah saya tinggalkan saja buat santeisantei dulu, jam 3an aja saya baru balik kantornya, toh kerjaan pun sebenarnya sudah selesai semua saya kerjakan. Telpontelpon seorang teman saya, janjian lah kami di JCo Penvill. Saya sampai lebih dulu, pesan hot chocolate tanpa ngarep rasanya enak, ya karena buat saya hot chocolate paling enak memang milik Dunkin. Begitu hot choco saya dapat, saya sruput sedikit, lho lho lho, kok rasanya beda?! Ini serius rasanya beda sama yang pernah saya coba sebelumnya. Enak! Asli enak banget! Saya terheranheran sendiri, tapi ya kemudian, saya mulai asik dengan bacaan saya "The Heart Speaks" pemberian jeng Khansa, manalah musiknya jazzy pulak, sudahlah damai bener langsung berasanya. Ngga lama teman saya datang, kami pun mulai chitchat banyak hal sampai kemudian saya ngomong ke dia "Ehh bookkk ini hot choco nya enak bener dahhh, padahal pengalaman pertama gw ngocho di JCo itu rasanya ngga enak blasss, makanya gw langsung mengkategorikan hot choco JCo ngga layak minum :))" Dan saya pun kaget mendengar penuturan teman saya yang mana ternyata, adiknya dia adalah manajer di JCo Penvill situ. Dapatlah saya informasi yang valid, yang ternyata, rasa hot choco enak ngga nya itu bergantung sama tangan si barista. Oalahhh...jadi meskipun punya standar racikan yang sama, tapi beda tangan beda pula hasil akhirnya, ihh kok bisa gitu yah. Tapi beneran lho, saya nyobain pertama kali hot chocolate di JCo Plaza Ekalokasari Bogor, bikin saya kapok ngga mau lagi beli hot choco di JCo, karena ya emang ngga enak. Begitu nyoba di Penvill dan enak jadi kagetkaget sendiri :)) Jadi disimpulkan, ngga semua rasa hot choco JCo ngga enak, ada juga yang enak tergantung si baristanya :))

4. Ingin Sekali Menyanggah Tapi Buat Apa
Inget ngga saya pernah ngomel soal IbuIbu teman semobil saya setiap pulang dan berangkat kerja, yang SSS itu lho gelarnya *mulai sinis* :)) Saya pernah cerita tentang dia di sini. Waktu musim kompetisi EURO kemarin, ternyata beliau pun jadi salah satu penonton yang setia. Penonton yang paling tahu tentang profil setiap tim, paling paham mengenai strategi masingmasing tim, sampai paling merasa "gue nih satusatunya yang nonton!" (-____-) Setiap berangkat kerja, pasti deh beliau selalu cerita panjang lebar tentang pertandingan dinihari di hari itu, ngga ketinggalan prediksiprediksinya soal pertandingan yang akan berlangsung esok harinya. Padahal penumpang yang lain kecuali Om pemilik mobil yang menyetir, tiduuuuurrrr eh apa purapura tidur yah :P Sampai kemudian kompetisi EURO memasuki laga final, yang mana seperti semua orang tahu Spanyol vs Italia. Di sinilah titik dimana saya pengen banget nyanggah, tapi males manjangin cerita yang mana kalau saya nyanggah pasti mau ngga mau saya harus jadi teman ngobrolnya sepanjang perjalanan ke kantor, padahal saya masih pengen nyambung tidur. Cuma ya kok tidurtidur ayam ini ngga guna juga karena berasa ganjel banget ngga nyanggah komennya beliau yang soktahu parah. Soktahu! Kenceng! Salah pulak :( Aku sedih lhooo, sediiihh banget. Jadi ada apakah?

Jadi di tengah keheningan mobil, yang mana semua penumpang kecuali om pemilik mobil tidurtidur ayam. Si Tante SSS itu cerita dan manjang ceritanya, sampai bahas soal kiper yang saya ngga ngerti maksud bahas kiper ini apa. Di penggalan ceritanya dia bilang, "Itu tuh Pak, Spanyol sama Italia itu kipernya samasama kiper hebat! Casillas itu kipernya Real Madrid, dan Buffon itu kiper MU...." Sampai disini saya seperti masuk ke alam mimpi, ini ngga nyata kan? Ini mimpi saja kan? Bagaimana mungkin seorang bergelar SSS yang mengklaim dirinya tahu apapun yang oranglain tidak tahu, yang selalu menganggap dirinya yang paling benar dan yang lainnya ngga tahu apaapa, salah infooo :( Saya sedih lho, saya kecewa karena klub kesayangan saya udah mengganti kiper lagi :( Tapi ternyata itu nyata, beliau benarbenar masih dengan bangga bercerita mengenai pengetahuanan seputar sepakbola. Saya ingin menyanggah tapi malas berdebat di subuhsubuh. Jadi ya biarkanlah dia bahagia dengan kesoktahuannya itu. Baru sore harinya ketika beliau ternyata tidak ikut, di tengah heningnya mobil, saya nyeletuk "Om...sejak kapan kiper MU diganti Buffon?" Dan kalian tahu?? Semobil ngakak ngga berhenti mendengar celetukan saya, ternyata yang lain pun sadar akan salahnya si Tante SSS itu, cuma sama seperti saya mereka semua malas mendebat yang pasti akan berujung dengan diskusi panjang. Tipe damaii :))

Udah ahh terusin nanti yahh, masih ada ceritacerita lain, tapi saya mesti capcus dulu.

have a nice day :D

18 komentar:

  1. yah gitu tuh departemen pemerintahan, kerjanya pada males2an ya...

    BalasHapus
  2. mau ketawa pas ada conversation,sama orang pemerintahaan
    karena begitulah realita kinerja terlihat antara pegawai swasta & pemerintah yang saling bertolak belakang 360 derajat

    BalasHapus
  3. Hahha...
    Ketawa mendadak saya dengar Buffon kiper MU.

    BalasHapus
  4. Wah gado-gado ya cerita nya :D hehehe..
    hohoho departemen ya :D..heheh selamat yo, penah juga ngalamin hal yang menjengkelkan dengan si departemen pemerintahan :D

    BalasHapus
  5. kerja yang santai menurut saya !

    BalasHapus
  6. lumayan yach Tiesa dpt hadiah...
    istilah baru nich.."ngocho", klo sya tahunya "ngocol"
    btw itu si Ibu terlalu hafal ama nama2 kiper kali yach...

    BalasHapus
  7. nemu istilah baru nih.. Ngocho... bagi saya Kopi,eh ngocho is my life..heheh

    #blogwalking sore.
    Sukses selalu..
    kembali tak lupa mengundang juga rekan blogger
    Kumpul di Lounge Event Blogger "Tempat Makan Favorit"

    Salam Bahagia

    BalasHapus
  8. bingkisannya cakep.
    itu buku the hearts speaks tentang apa mbak? kayaknya menarik.

    BalasHapus
  9. wah, dapet hadian, hihihiiy, kasian tuh coklat di cuekin dulu baru di eksekusi :))
    terus ada istilah paan tuh, hahahaha :D kalo soal bola gak usah di gede2in ah, negara sono juga kalee yg maen, terus2, cerita selannjutnya apa jeng, hehehe #sok antusias banged deh gw :P

    BalasHapus
  10. WKWKWKWKWKWK... kebayang dah betapa serunya ngakak rame-rame! :)))) duh si tante.... malu atuuuuuh...

    BalasHapus
  11. Wkwkwk ooo gak enak tho... aku malah belum coba hahaha... Tak pikir malah yang jejamuan yang gak enak.
    Iced chocolatenya dunkin enaaak... belum pernah minum yang hot. :D
    JCo belum pernah coba, tapi menurutku chocolate paling enak tuh chocolatenya Starbucks...

    BalasHapus
  12. kabarku baik Tiesa, thanks ya

    selamat buat hadiahnya, seneng dong ya

    BalasHapus
  13. Lama gak hadir ternyata banyak juga yg sdh dilalui ya Miss..Ngomong2 si ibu yang doyang sepak bola dengan si ibu Farah, dikenalin saja Miss..Biar tambah ramai Indonesia ...

    BalasHapus
  14. Kamu cerita terlalu banyak, Mbak... saya turut berduka cita. #eh.
    BTW, MERP itu apa? Ngocho? hohohoho... istilah baru. Coklatnya kok dihina sih? Sini, kasih saya saja. :P

    BalasHapus
  15. aku juga pernah dapat kiriman hadiah dari ikut giveaway nya mbak Una

    BalasHapus
  16. Kementrian sekarang ...
    kerjanya pada malas2 semua yah ??

    Blogwalking back ^ ^

    BalasHapus
  17. eh kakek pas euro emang ada beli buffon buat jadi kiper? :P hahahaha,, ada-ada aja tuh ibuibu..

    btw seneng banget tuh dapat hadiah dari UNA,, aku mau juga dong,, udah lama gak menang kontes-kontesan blog deh :(

    BalasHapus
  18. cerita nomor 2 itu bikin geregetan.. *seringNyaksi-in*..
    alhamdulillah bukunya dah dibaca;D...

    BalasHapus