Senin, 20 Mei 2013

Berbagi Itu Indah

Tepatnya di hari Kamis siang kemarin, dua perempuan yang berada dalam satu ruangan lagi mengalami sindrom capek bin letih yang luarrr biasa *lebay*. Nyeletuklah si perempuan yang lebih tua "jalanjalan yuk", disambut dengan celetukan yang ngga pake mikir "ke panti asuhan aja yuk". Abis ngomong gitu pun eike yang nyeletuk juga kaget sendiri, "mau ngapain?" pikir saya. Tapi tak dinyana tak diduga, misisbos menyambut celetukan saya dengan antusias "yuuukkkk kapan?". Di sinilah mulai pusingnya, blank, mau ke panti asuhan mana aja masih ngga ada klu, mau bawa apa juga belum di list, dan ini serius mau beduaduaan aja ke pantinya.

Sebenarnya mainmain ke panti bukan hal yang baru buat saya, tapi biasanya saya cuma tau beres. Hanya duduk manis, tautau ada undangan kunjungan ke panti asuhan A beserta informasi no.rekening apabila mau menjadi donatur, udah selesai. Nah kali ini saya yang nyeplos, saya juga dong yang harus tanggungjawab, mau kemananya, bawanya apa, dananya berapa dan lainlain lainlain.

Ya sudahlah, jangan sampai saya dibilang ngga komit, saya langsung action caricari panti asuhan yang lokasinya bisa kami jangkau beduaan aja tentunya nanya ke Pakde Google aja. Ketemulah satu panti yatim yang klik di hati, telepun ke lokasi alhamdulillah mereka bisa terima kedatangan kami hari Minggu kemarin. Selanjutnya setelah diskusi berdua ajah mengenai waktu kunjungan yang disepakati hari Minggu kami akan main ke sana. Kami berdua mulai melist apa saja yang akan kami bagi dengan mereka.

Mungkin banyak yang berfikir, ngilangin jenuh kok ke panti yatim, emang ngaruh? yakin bisa ngilangin penat? Sama saya juga sempet mikir begitu kok, cuma ya udahlah udah terlanjur nyeplos juga masa mau ditelen lagi omongannya, ngga saya banget kalau begitu sih. Jadi dengan persiapan yang serba kilat, hari Kamis ide muncul, Jumat itungitungan budget, Sabtu belanjabelanja, Minggu action. Dan ternyata bisa lho, wooooww *mendadak bangga sendiri*

Hari Minggu siang akhirnya datang juga, saya dan misisboss berangkat juga ke Panti Yatim Al-Qi. Secara bawaannya lumayan banyak  jadi sangat sulit untuk kami datang ke lokasi jika harus memakai kendaraan umum. Dari awal saya sudah diinfo, kalau kendaraan sebaiknya diparkir di depan gang saja, jangan dibawa masuk. Begitu sampai lokasi saya melihat jalannya cukup besar untuk kendaraan masuk, kenapa mobil harus diparkir di depan gang. Akhirnya selidik punya selidik, pihak pengurus panti merasa tidak enak dengan tetangga sekitar yang berbeda keyakinan. Di lingkungan tersebut kebetulan hanya dua rumah saja yang berkeyakinan muslim, sisanya berbeda keyakinan. Awalawal panti tersebut berdiri, tentunya mereka meminta ijin kepada lingkungan sekitar, dan para tetangga menyetujui. Tapi amat disayangkan seiring berjalan waktu, semakin banyak penghuni panti tersebut, juga ketika sedang ramai donatur datang membantu, ada beberapa tetangga yang merasa keberatan dengan keadaan seperti itu. Amat disayangkan sekali menurut pikiran saya. Tapi pihak pengurus panti untunglah amat bijak menyikapi hal tersebut, mereka mencari alternatif dengan cara para tamu yang ingin berkunjung ke panti tersebut diminta untuk parkir di depan gang, dengan harapan tidak ada tetangga yang merasa terganggu.

Kunjungan kami bisa dibilang cukup singkat, tidak lebih dari setengah jam. Berkenalan dengan pemilik dan juga beberapa penghuni panti. Total seluruh anak asuhnya ada 32 orang, dimana lima orang balita dan sisanya anak usia sekolah. Saya sudah udah bisa diduga langsung jatuh hati melihat balitabalita lucuk yang ada di sana. Tapi yang meninggalkan kesan lumayan kena ke hati ada satu anak bernama sebutlah "L", anak lakilaki, cakep, putih, bersih, yang ternyata ditemukan di tempat sampah dengan kondisi yang cukup memprihatinkan. Kondisinya sekarang sudah sangat baik, dulu saat baru ditemukan, banyak sekali bisul, nanah di tubuhnya, cerita dari si pengurus. Sampai sekarang pun L masih suka dibawa ke dokter spesialis kulit, karena ternyata dia alergi terhadap protein hewani. Ada lagi satu anak yang cukup menarik perhatian saya, sebutlah dia "R", perawakannya yang kecil diantara temantemannya membuat saya senang sekali menggoda dia. Umurnya padahal sudah hampir 3 tahun tapi tubuhnya kalah besar dengan balita yang baru berusia sembilan bulan. R dulu ditemukan di teras panti, ada orang yang meninggalkannya dalam kardus mi instan. Saat itu usianya diperkirakan 3 bulan, kecil, pucat, dan dalam kondisi kedinginan, Hiks... :'(

Ceritacerita dari pengurus panti itu membuka mata saya, bahwa hal macam itu ngga cuma ada di berita televisi aja. Tapi benarbenar ada di kehidupan nyata, di lingkungan yang dekat dengan kita. Bertemu mereka, dengan orangtua yang mereka kenal adalah si Bapak dan Ibu pengurus panti membuat saya lagilagi bersyukur sekali bisa punya Papa Mama yang amat sangat pengertian, hidup cukup, bisa sekolah, lalu sekarang bisa bekerja dan mencari penghasilan sendiri, alhamdulillah. 

Siapa bilang stres, lelah, capek, cuma bisa dihilangkan dnegan jalanjalan, berbagi dengan sesama juga bisa bikin hati dan pikiran fresh lagi kok :). Yang pasti dengan berbagi kebahagiaan akan ada bahagia juga yang akan kita dapat. Dengan berbagi menumbuhkan rasa syukur dalam diri kita, ngga melulu mikirin target hidup, tapi juga bisa berkaca dan melihat "ahh ternyata masih banyak juga orang yang kekurangan tapi bisa hidup bahagia dengan apa yang mereka punya"

Yukk berbagi dengan sesama :)

Have a nice day :)

22 komentar:

  1. .......
    akuh spiclez klo denger ada bayi-bayi ditelantarkan. you know my condition kan? :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak,miris kadang dgn realita yg ada

      Hapus
  2. wah pasti inspiratif banget ya main ke pantinya. sebagian orang malah masih nganggap anak2 panti itu nakal2 karena nggak punya ortu. saya sendiri belum pernah berinteraksi dari dekat, walau deket rumah sini ada juga panti asuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling ngga bisa bikin makin bersyukur :)

      Hapus
  3. terakhir ke panti asuhan pas masih kecil dulu.
    udah lama nih kepikir mau bawa Andrew ke panti asuhan. tapi disini susah nyarinya...

    BalasHapus
  4. eh iya lho kl disana ada panti asuhan ga sih? mungkin adanya semacam dinas sosial gitu ko kl disana

    BalasHapus
  5. alhamdulillah ya..masih bisa memperoleh kesempatan berbagi kebaikan kepada sesama saudara muslim di panti asuhan ...senangnya membaca postingan ini...keep happy blogging always ...salam :-)

    BalasHapus
  6. Pembelajaran sore hari ...... Merinding baca ku :) ..... Berbagi itu olahraga hati :)
    Bersyukur bersyukur Allah maha besar
    Nice posting kk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah, mudah2an menular ya sel :)

      Hapus
  7. wah sungguh mulia banget tuh berkunjung ke panti dan berbagi.

    BalasHapus
  8. Aku jg udah lama banget nih mba ga berkunjung ke panti :(
    rasanya kangen

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk kapankapan main ke panti barengbareng mbak :)

      Hapus
  9. Hi Tiesa..
    huhuhuu berkaca2 deh bacanya..:,(

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)
      aku kasih tissunya aja yah ;))

      Hapus
  10. liburan yang mulia ini miss, gak cuma kita yg menikmati tapi juga anak2 yg membutuhkan. selamat ya miss :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah bu ev, senengnya dobel :)

      Hapus
  11. mesti hasil kenikmatan yg di rasa ga cuma senang bisa ngilangin penat ya mbak...namun terasa kehadiran nikmat bathin,yg sulit di utarakan dg kata... :)

    BalasHapus
  12. Kalau aku ke panti asuhan cuma lima menit. nganterin makanan/uang catet catet selesai.. hehehehe.. belum pernah denger dan cerita cerita seh :(

    BalasHapus
  13. Kalau aku ke panti asuhan cuma lima menit. nganterin makanan/uang catet catet selesai.. hehehehe.. belum pernah denger dan cerita cerita seh :(

    BalasHapus