Rabu, 12 Juni 2013

Mood yang Naik Turun

Entah kenapa mood saya dari kemarin acakacakan banget. Dimulai dari Selasa pagi, naik angkot, eh ada masmas ngerokok aja gitu dengan antengnya dalam angkot. Ngga pakai ba bi bu bug, langsung saya tegur "Mas, minta tolong dimatiin dulu ya rokoknya, saya keganggu sama asepnya soalnya." Selesai, masmasnya mukanya sebel tapi ya dimatiin juga sikh. Yakali kalo ngga dimatiin, ngajak berantem aja tuh masmas. 

Jadwal saya kemarin itu meeting sama orang Jamsostek, mau bahas rekon iuran Jamsostek perusahaan. Data rekon ini seharusnya siih sudah keluar dari minggu lalu, tapi AO yang ngurusin perusahaan tempat saya bekerja itu ngga tau kenapa suka lelet bin lamaaaaa beettuuullll ngerjain rekonnya. Minggu lalu saya udah datang dengan harapan dapet data rekonnya, tapi pulang dengan tangan hampa karena si AO ternyata belum utakatik data yang saya kasih, pffftttt. Makanya kemarin saya udah jagajaga, jangan sampai gue balik ngga bawa data rekon. Inisiatiflah saya sehari sebelumnya telpon ke Ibu AO tersebut, apalagi kalau bukan nagih data rekon dan saya bilang akan diambil esok hari, yaitu hari Selasa kemarin. Kalian tau ngga tementemen, Selasa pagi saya nongol di kantor Jamsostek, ternyata masih belum di rekon dooong data iuran yang saya kasih, grrrrr #jambakjambakkerudung. Sebelum Ibu AO ini meminta saya kembali lagi saja, saya udah langsung nyeletuk "saya tunggu aja deh Bu" Entah ngeliat muka saya yang udah judes bin galak, atau memang dia akhirnya menyadari kesalahannya, barulah Ibu AO itu utakatik data iuran perusahaan. Dua jam saya belumut nungguin data rekon yang alhamdulillah akhirnya kelar juga. Kalau udah beres rekon saya kan jadi bisa itung budget iuran Jamsostek bulan ini. 

Hari ini sebenernya berjalan cukup menyenangkan, agenda saya penuh dengan kerjaan yang harus diselesaikan. Yang ternyata memang beres lebih cepat dari yang saya perkirakan. Mood mulai agak goyanggoyang lagi begitu kerjaan beres. Otak saya jadi berkelana mikir yang sebenarnya "udah sikh ngga usah dipikirin". 

Di kantor yang sekarang, saya punya atasan yang mungkin bisa dibilang bawel. Tapi toh HRD bukannya harus bawel yah, saya pun bawel kok, jadi ya ngga masalah. Dari pertama masuk kantor ini, kerja tim barengbareng sama misisboss, saya sudah merasa klik, nyaman, dan seneng aja meskipun kerjaan ngejublek.  Tapi kesempatan saya bekerja samasama dengan misisboss cuma tinggal hitungan hari. Misisboss favoritku mau resign, dan aku pun sediiiiihhhhh. Masih sensitif kalau ada karyawan masuk ke ruangan terus bahasbahas rencana resignnya misisboss, saya mendadak judes, padahal itu sebenernya nutupin biar ngga meweekkk. Misisboss sih sepertinya sadar banget, topik pengunduran dirinya dia jadi topik sensitif buat saya. Makanya sampai sekarang topik tersebut diminimalisir untuk muncul ke permukaan. Kerja seperti biasa kayak ngga ada apaapa, kayak yang masih akan lama berada di ruangan yang sama.

Baru sekarang, pas kebetulan kerjaan udah beres, pas ngga tau mau ngerjain apa karena data yang saya butuhkan belum saya terima, pas banget bayangan saya kerja sendirian di ruangan ini muncul dengan ngga sopannya, saya pun mbrebesmili :(. Kenapa sih setiap pertemuan itu harus ada perpisahan, kenapa sih kalo ada "hallo" akan ada "good bye", dan kenapa saya harus merasa nyaman dengan misisboss ini. Coba kalau dia tipe rekan kerja yang nyebelin, yang ngga menyenangkan, yang bossy abis, saya kan ngga akan segini mellownya inget dia mau resign. 

Misisboss itu umurnya sebenarnya ngga beda jauh dengan saya. Tapi dia selalu bisa bikin nyaman suasana, kadang bisa jadi Ibu, sahabat dan kakak perempuan yang ngga pernah saya punya. Bisa cerita apapun, mulai dari diskusi kerjaan sampai curhat bocor yang cuma hanya saya dan dia yang tahu. Seringkali kami punya jalan pikiran yang sama, mengalami keapesan di waktu yang sama dengan situasi yang mirip, sampaisampai ngga usah ngomong juga masingmasingnya tahu pikirannya masingmasing. Ini sedihnya melebihi putus jaman pacaran dulu deh.

Ngga bisa bayangin ketika saatnya tiba untuk saya bilang "Good bye..."

Ada jugakah yang sedang sedih seperti saya sekarang?

13 komentar:

  1. yah emang gitu ya selalu ada perpisahan... tapi mau gimana lagi ya... life must go on. hehehe

    btw nyebelin banget orangnya jamsostek ya. emang kadang mesti ditungguin baru dikerjain ya. kalo lu tinggal pulang lagi, pasti gak dikerjain juga ama dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepakat dengan Arman nih :)

      apa kabarnya saat ini Tiesa ? maaf baru berkunjung, kmrn hbs liburan :)

      Hapus
    2. betul, life must go on..
      mungkin lain kali ada pertemuan yang lebih menyenangkan...

      Hapus
  2. Waduhhhhh lagi galau ya ni, minum obat ya biar cepet ilang badmood, kunbalnya ya di http://heruarya.blogspot.com/

    BalasHapus
  3. yaah... enak ya kalau sudah cocok dengan bos, kerjaan enak walau capek... jaman gini susah dapet kerjaan :)
    kerjan banyak artinya bagus mbak artinya dipercaya boss, pemasukan jg bagus. Amien

    BalasHapus
  4. ah mood.... penjajah suasana, penjajah waktu, penjajah pikiran, penjajah perasaan, penjajah mematikan

    BalasHapus
  5. Wawww,.. ini udah lama yaa,. sabar mbak *puk puk

    BalasHapus
  6. kunjungan perdana, salam perkenalan, silahkan berkunjung balik ketempat saya, barangkali berminat saya punya banyak vcd pembelajaran untuk anak2, siapa tau anda mempunyai adik,keponakan atau mungkin anak yang masih kecil, vcd ini sangat membantu sekali dalam mengasah kecerdasan dan kemampuan otak anak, serta bagus untuk membangun karakter dan moral anak sejak usia dini, semoga bermanfaat dan mohon maaf bila tdk berkenan, trm kasih ^_^

    BalasHapus
  7. terkadang memang selalu ada masa seperti itu

    BalasHapus
  8. memang mood itu suka susah ditebak

    BalasHapus