Rabu, 10 Desember 2014

Kado Akhir Tahun dari Indika FM & Datsun Go Panca

Entah sejak kapan saya jadi seneng ikutikut kuis di radio. Yaa kadang dapet hadiahnya kadang ngga dapet sampe manyun terus pundung ngga mau denger radionya lagi *ehh :p Tapi sering juga iseng ikutikutin tema yang lagi radio tersebut bahas, terus suaranya numpang tenar deh di radio. Dan sukseslah eike disebut banci radio sama tementemen.

Biasanya sih kalau ikutan kuiskuis, paling hadiahnya uang berapa ratus ribu atau voucher. Nah adalah satu radio yang bikin kuis nih, hadiahnya jalanjalan gratis. Sayangnya saya ngga menang dan nyerah males ikutan lagi *pundungan* :)) 

Sejak ngga jadi pendengar setia radio tersebut, pindahlah saya jadi pendengar radio Indika FM. Radio satu ini juga sering ngadain kuiskuis yang hadiahnya bikin gemessss. Satu yang bikin penasaran adalah kuis Bunyi Apa Ini, itu hadiahnya uang bisa sampe jutajuta maaakkk tapi susyahhhhh benerrrrr dapetnya. Dalam rangka akhir tahun ceritanya Indika FM buat kuis lagi nih nama kuisnya "Kuis Kado Akhir Tahun" periodenya sampai 12 Desember 2014. Hadiahnya doong motor 3 sama 1 mobil Datsun. Lumayan kan, tapi cara dapetinnya yaolooohhh sampe bedarahdarah *deramaaa* Cara dapetinnya kita daftar dulu yang pasti, dengan cara sms data diri sesuai format ke Indika FM. Kalau udah daftar, dengerin deh tuh kluklu yang selalu disebutkan di setiap program musik yang disiarkan Indika FM. Kenapa mesti dengerin? Karena kuisnya itu kita harus bisa jawab 5 lagu yang diputer, manalah itu lagunya yang diputer cuma seipritseiprit. Apalagi buat dapet mobil, udah harus bener jawabannya, harus berurutan pulak. Kalau bener limalimanya tapi urutannya berantakan, dapetnya motor. Terus kalau ngga bisa jawab limalimanya gimana? Nah kalau bisa jawab 1 dapet uang 100ribu rupiah, dan seterusnya dikaliin lah itu 100ribu rupiah.

Ceritanya sini ikutan tuh kuis yak, iseng, ngga ngarep dapet. Secara selama ini ikut kuis paling banter dapetnya uang ajah. Udah kekumpul 4 lagu udah tahu nih penyanyi sama judulnya, tinggal 1 lagiiiii aku ndak tahuuu itu lagu siapa dan apa. Alhamdulillah klu-nya keluar tadi siang, tahulah saya siapa yang nyanyi, tapi lagu yang diputernya seiprit bangetttt jadi benerbener PR banget nebaknya. Dan akuh diteleponnnn doooong, gemeter aja sih sambil bacabaca doa semoga bener. Yaaa sepait-paitnya 400ribu lah ya maakkk.

Pas giliran jawab kuisnya sengaja tuh cuma nyebut nama penyanyinya, ehhhh penyiarnya engeh aja gitu. Ya sudahlah jadi saya pun berdoa semoga telinga ngga salah, dan tebakan benar. Diulangi lagilah apa saja lagu yang diputar: Demi Lovato (Let It Go), Gwen Stefani (Hollaback Girl), Sandi Sandoro (Tak pernah Padam), Jason Mraz (I'm Yours) & Tompi (Menghujam Jantungku). Bagian Sandi Sandoro itu tuh yang baru banget dapet klunya tadi siang. Dan ternyata jawabannya.................

(tetiba bunyi klakson mobil)

AKU MENANGGGGG MAAAKKKKKK

BENERRRR

BERURUTANNNN

DAPET MOBILLLLLLL

DATSUN GO PANCA

*SUJUD SUKUUUUURRRRR*


:)))))))))))))))


Dan sekantor triakkkk, karena emang saya udah ngumpulin massa. Ceritanya minta tolong telingatelinga lain buat dengerin lagu apaan ituu, tapi pada angkat tangan. Alhasil jadi pada dengerin pas ngejawab ajah, dan sekantor soraksoraiii, jajaran BOD keluar semua dari ruangannya :)))))) Bahkan ada temen di toilet sampe lari karena nyangka ada lift jatoh :))))))

Oh my....
Benerbener jadi hadiah akhir tahun banget dahhhh

Gilaaakkkk bangeeetttttttt

Masih gemeterrr sampe sekarang, lutut lemes!!!

Sekarang tinggal tunggu telepon dari Indika FM aja untuk selanjutnya. Have a nice day!! ^___^

Rabu, 26 November 2014

Jalanjalan ke Spesialis Mata

Jakarta, Bogor lagi hujan terus belakangan ini, di tempat kalian gimana? Soal macet ngga usah ditanya deh yah, udah jadi makanan harihari. Anehnya saya kok merasa, kemacetan ini makin menjadi sejak kenaikan BBM terjadi. Ngga cuma saya yang merasa begitu, teman sekantor saya pun mengeluhkan hal yang sama. Dia rumahnya di Bekasi, biasanya perjalanan pulang kantor itu memakan waktu sekitar 2 jam paling lama. Nahh sejak kenaikan BBM dan kemacetan makin menggila, dia sukses pulang dengan waktu 3 jam sajah saudarasaudara dan itu terjadi setiap hari.

-_________________________-

Ok, udah kebanyakan prolognya, kembali ke topik :D

Bulan lalu adalah bulan medical check up yang diperuntukkan bagi seluruh karyawan Metrodata Group dengan catatan berumur 30 tahun ke atas. Padahal umur saya belum menginjak 30 tuh pas medcheck dilakukan, tapi ya sudahlah peduli amat, gratis gitcu lho *banci gratisan* :D Nah begitu hasilnya keluar, salah satu yang jadi perhatian saya adalah soal mata, dimana disarankan saya harus periksa lebih lanjut ke spesialis mata. Secara sini memang sudah sejak mahasiswa pakai kacamata, tapi kacamatanya malesmalesan aja gituh dipakenya, ya sudahlah berangkatlah kemarin ke spesialis mata andalan temanteman kantor. Sebenarnya meskipun ngga ada notes harus ke spesialis mata, saya memang sudah rencana mau mainmain ke dokter mata, belakangan sering dilanda sakit kepala yang teramat sangat setiap kali mata kecapean.

Klinik mata andalan temanteman kantor itu namanya Klinik Mata Nusantara ada banyak cabangnya di Jakarta, tapi saya pilih yang di jalan arjuna Jakarta Barat karena dekat sama kantor. Selain itu dokter yang direkomendasikan oleh teman kantor prakteknya disitu, namanya dr. Annette, cakep dokternya, baek pulak :D Secara udah lamaaaaa banget ngga periksa mata, jadilah degdegan bookk *norak*. Tahapan pemeriksaannya sama dengan spesialis mata yang lain, periksa tekanan bola mata, periksa glukoma, periksa fisik mata dan terakhir periksa deh tuh kemampuan melihat si mata. Hasilnya everything good, kornea bagus, glukoma ngga ada, tekanan bola mata bagus dan kejutannya MINUS ILAAAANGGG.

^_____________________^

etapi....

SILINDERNYA NAMBAH AJA GITUUUHHHH

T_____________________________T

Sebelumnya silinder cuma ada di mata kanan saya aja, ternyatah sekarang yang kiri pun silinder. Pantesan aja kalau kerja kelamaan dikit langsung cenutcenut sakit kepala lihat datadata. Tapi tetep dong ya saya usaha ke dokternya minta ngga usah pake kacamata. Ehh sama dokternya diomelin T_____T ya sudahlah, pasrah, weekend ini belanja kacamata.

Have a nice day, jangan lupa sedia payung sebelum hujan ;)

Kamis, 13 November 2014

[Curhat] Satu Bulan Menuju Akhir Tahun

Memasuki November pertengahan dan sayah mulai gelisah gundah gulana. Bukan soal resolusiresolusi yang belum tercapai, tapi soal Performance Evaluation (PE) di kantor. Kantor saya yang sekarang ini menerapkan sistem penilaian yang menurut saya cukup ketat. Jadi setiap karyawan pasti punya Performance Plan (PP) yang menjadi targetnya, nah di PP itu salah satu sasaran penilaiannya adalah INNOVATION errrrrr.... Kalau ngga salah ingat ada 5 sasaran penilaian, untuk yang 4 sih cingcai lah yah ngga jauhjauh dari performa kita saat bekerja. Ya okey innovation juga tujuannya adalah supaya memudahkan kita dalam mengerjakan pekerjaan kita, katanyah. Buat apalah, gebrakan apa gitu yang bisa membantu pekerjaan kita menjadi semakin sederhana. Tapi kalau buat saya sih point satu ini malah bikin kerja jadi runyam, karena ndak fokus, bikin mikir muluk mau bikin apaan yaakkk.

Endingnya
boboknya jadi ndak nyenyakk
TT____TT
Akibatnya
mood-nya kacaw balaw

Segitu pentingnya emang Tis point innovation itu? Ya menurut ngana, kalau ngga submit si inovasi hilanglah itu nilai 15% dari total 100% PE. Efeknya bonus eike kepotooong *itungan, tapi ogah mikir* Susah emang kerja di IT Company yang jualannya orang. Eitsss... bukan human trafficking lho yah, tapi menjual jasa berupa otakotak cemerlangnya si konsultankonsultan ketjeh :D :D

Okey jadi baiknya saya harus mulai semedi, berfikir lebih keras lagi akan membuat inovasi apa untuk memajukan perusahaan *TSAHHHH* Manalah masalah ngga selesai sampai tema inovasi ditemukan, tapi deskripsinya, latar belakangnya, manfaatnya, sasaran yang dituju dan yang paling susah budget-nya berapa maaakk. Lahhh manalah sini tahu yaahh, soal budgetbudget-nya *kemudian lari ngecek harga ke toko*

Alamat akan diwarnai dengan diskusidiskusi geje sama pak bos ini sih dan juga belajar mengarang indah. Heuuhhh innovation form mulai terbayangbayang lagi dan ini aslikkk lebih nightmare dari jaman nyusun skripsih :((

Have a nice day

Selasa, 11 November 2014

Roadshow Film Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh

I’m not an impulsive person. Tapi berita di hari Jumat kemarin merubah saya menjadi orang yang impulsive. Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh menggelar roadshow di FIB UI pada hari Senin 10 November 2014. Entah kesambet setan apaan, saya langsung request cuti buat hari Senin. Ngga pakai mikir, ngga pakai cekcek bener apa ngga tuh berita. Manalah bos eike kan tipikal bos yang taat aturan *sebelas duabelas lah sama anak buahnya*, paling telat ajukanlah cuti seminggu sebelum hari H. Tapi kan ini mendadak yaaahh, aku pun mulai panas dingin ketika jam mulai menunjukkan jam 4 sore tapi cuti belum di approve juga. Kebeneran lah si pak bos ngajak discuss dikit tentang kerjaan, selesai nyaknyeknyok bahas kerjaan doi nanya “clear Ti? Adalagi yang mau dibahas?” dengan tegas saya langsung nyahut “Soal kerjaannya udah clear Pak, tapi ada 1 yang belum clear” Lah doi bingung, ngga biasabiasanya nih anak begini dan dia menunggu lanjutan omongan saya.
Saya: “Saya request cuti Pak, minta tolong di approve ya Pak” *pasang muka paling manis, meskipun udah manis*
Pak Bos: “Oh saya lihat sih tadi notifikasinya, sebentar ya saya cek dulu.” *doi cek lah tuh emailnya*
Pak Bos: “Untuk tanggal 10 yah, sekarang tanggal 7. Wah...ngga biasabiasanya kamu cuti ngedadak gini, ada apa?” *mulai kepo doi*
Saya: *mesammesem* “Saya mau ketemu pacar saya Pak, di approve ya Pak, pleaseeeeeee” *ini beneran lho gue ngomong begitu, sinting abis*


Dan alhamdulillah di approve
sujud syukur

Time flies and the day just come.
Jam 12 mulai antri di depan pintunya auditorium gedung IX FIB UI, pintu pun akhirnya dibuka tepat jam 13:00. Liat stage-nya doang udah panas dingin, pusing, mual dan berasa ngga napak bumi :))))
Begitu MC muncul, mulai panas suasana. Selanjutnya Bunda Dewi perwakilan dari Soraya Intercine Films hadir untuk kasih katakata pembuka. Ngga pakai lama, aktor yang pertama kali dipanggil adalah .................

HAMISH!!!!!
Yeah my boy!!
Kemudian saya pingsan
:))))))))))


video

Sejujurnya motivasi pertama saya datang ke roadshow itu adalah saya ingin membuktikan ke diri saya sendiri that Hamish is real, dia nyata. Selama ini kan cuma liat dia di layar kaca, yakali sebenarnya dia ngga nyata. And he is fuc*ing absolutely as good as i’ve seen on TV, hmm... jauuhhh lebih kece malahan sebetulnya. Senyumnya bikin makin ngga napak bumi :))) Badan langsung gemeteran, dibuktikan dengan fotofoto yang blurrrr semua pas dia masuk, ngga ada yang bener fotonya. 
Full Formasi
Motivasi kedua adalah saya beneran mau tahu kayak apa sih Supernova pertama ini dituangkan dalam film. Tokoh favorit saya di novelnya adalah Diva, dan Paula Verhoeven menjadi pemeran tokoh tersebut dalam film ini. Boookkk Paula ini kece berattttttt, ya secara doi supermodel, tipikal perempuan yang pemalu dan pendiem, tinggi abissss, cakep sih ngga usah disebut yah udah mutlak. Dan saya penasaran sama akting dia, this is her first debut in acting, dia cerita betapa banyak bantuan yang dia dapatkan dari para kru dan pemeran film yang lain. 


Saya sebenarnya berharap akan ada sedikit bocoran mengenai adegan yang diperankan oleh Hamish dan Arifin Putra. Mereka didapuk sebagai pasangan gay Dimas & Rueben di sini. Seriously ngga kebayang seorang Hamish yang lakik abis harus memerankan Dimas yang let say agak feminim. Sebenarnya ada pertanyaan mengenai kesulitan apa yang mereka hadapi untuk memerankan pasangan gay, tapi jawabannya misterius “kalau kalian mau tahu, silakan tonton filmya tanggal 11 Desember 2014” Yaelah maaakkk makin lah sini penasaran.

Ada cerita behind the scene juga yang dishare. Ini scene antara Raline Shah dan Herjunot Ali yang didapuk sebagai Rana dan Ferre. Kalian coba tonton deh trailer terbarunya dulu. Nah ada adegan mereka berdiri berduaan begitu intim di atas dek kapal. Kelihatannya romantis kan, tapi ternyata kenyataannya ngga. Adegan tersebut diambil saat panas terik, yang mana Junot dan Raline samasama ngga tahan panas. Tepat ketika sudah mulai take, Junot mulai mengucapkan line-nya, justru Raline meskipun mimik wajah tidak berubah but she pinch his arm. Begitu terdengar “cut” Junot ngomong dengan agak sebel “you pinch me!” Junot awalnya mikir line dia yang mana yang salah, tapi ternyata Raline nyubit itu karena dia nahan panas bukan karena ada line-nya Junot yang salah. Yeah kelihatannya romantis tapi ternyata kenyataannya fake abisss, ngga ada romantisroantisnya :)))

Over all, acaranya PECAHHHH BANGET! Next, tante mau cari tiet premiere filmnya. Kalau ada yang punya nanti, ajakajak akuh dong *kedip cantik* Dan jangan lupa, tonton filmnya di bioskop tanggal 11 Desember 2014. Kalau bukan kita, siapa lagi yang memajukan industri film nasional.
Have a good day :D


Jumat, 07 November 2014

Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh

Bicara soal film, film Indonesia karya anak negeri sendiri bukanlah film yang akan jadi pilihan pertama saya. Bisa dibilang sangat jarang nonton film Indonesia. Terus kalau akhirnya saya mau nonton film Indonesia itu karena apa sih? Hmmm...seringnya sih karena dapet tiket gratisan *tetepppp* tapi kalau akhirnya saya dengan senang hati mau nonton tanpa dipaksa, bayar pakai uang sendiri, berarti saya memang punya ekspektasi tinggi dengan film itu. So far, masih bisa dihitung pakai jari jumlah film Indonesia yang saya tonton dengan keinginan sendiri.

Nah dengerdenger Desember 2014 nanti akan ada lagi film Indonesia yang akan rilis. Film ini adaptasi dari novel laris manis karya Dewi Lestari "Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh". Wajib hukumnya buat saya nonton filmfilm yang diadaptasi dari novelnya Mba Dee, pas denger kabar tanggal rilisnya langsung degdegan boookkk, ngga sabar pengen nonton. Sejujurnya novel Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh, belum lama ini saya bacanya. Kok bisa telat? Ya abiiisss aku takut jadi nagih pengen baca semua novelnya Dee! Dan bener kejadian kan, jadi nagihhhh.

Official Poster
Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh
Novel ini memang sudah saya bayangkan, bagaimana ya jika dibuat menjadi film. Makanya waktu denger beneran mau dibuat film, saya langsung kepo. Siapa sih sutradaranya dan siapa yang akan dipilih menjadi pemainpemainnya. Ikhhh akuh langsung kesenengan pas tahu Rizal Mantovani didapuk jadi sutradaranya. Dan mendadak kelojotan pas denger Hamish Daud kesayangan akuh ternyata memerankan salah satu tokohnya, curiganya sih jadi Dimas. Hari Minggu kemarin, Mba Dee twitpic official posternya "Supernova: Ksatria, Putri & Bintang Jatuh" saya langsung histeris *lebay*. Apalagi waktu lihat namanama pemerannya oh my... bikin makin ngga sabar buat cepetcepet Desember.

Yang bikin saya penasaran adalah Paula Verhoeven, aktingnya akan seperti apa. Setahu saya Mba Paula ini model yang sempet pacaran sama masmas anaknya Bapak aktor lama Indonesia itu *lah jadi gosip*. Dan kalau perkiraan saya ngga salah, sepertinya tokoh yang akan diperankan adalah Diva. Yang menurut saya peran yang cukup menantang, seorang PSK dengan otak cemerlang.

Well...end of the post, semoga film ini bisa memenuhi ekspektasi saya. Have a good day :D

Rabu, 05 November 2014

2565 Mdpl

Berawal dari sebuah pertanyaan pada diri sendiri "Apa yang mau lo lakukan di pergantian umur lo?" Saya seperti terpacu untuk melakukan sebuah aktivitas yang menantang diri sendiri yang mana hal tersebut bisa menjadi sebuah simbol, pengingat dan ajang berkontemplasi diri *halah gayanya selangit bener* Sebulan sebelum pergantian umur, saya sudah ada rencana di kepala tentang apa yang akan saya lakukan.



Akhirnya harinya tiba, saya mengajukan cuti 2 hari, yang alhamdulillah di approve sama pak bos. Nebeng Papa sama Mama yang kebetulan mau sowan ke Mbah Putri, perjalanan yang saya namakan "Mengejar Matahari" ini pun dimulai. Dulu saya suka sekali hujan, tapi entah sejak kapan kesukaan saya mulai berubah. Saya jadi lebih menyukai matahari dibandingkan hujan. Matahari yang menandakan dimulainya hari, dimana aktivitas pun dimulai sejak matahari terbit. Berangkat dari rumah habis subuh, alhamdulillah sampai di Wonosobo tepat pukul 18.00, dengan perut sudah full karena sudah makan malam. Tidak ada waktu bagi saya untuk bercakapcakap dengan Mbah Putri. Malam itu juga saya langsung ngungsi ke rumah sepupu. Judulnya sih ngungsi ke rumah sepupu, nyatanya mutermuter kota Wonosobo dulu sampai malam (-_____-)
Beautiful Sunrise
Sekitar jam 10 malam saya akhirnya sampai di rumah sepupu dan ngga pakai cuci muka langsung nempel ke kasur, capek abissss. Alarm sudah dipasang jam 1 dinihari, karena kita berdua ngga mau sampai kesiangan. Mau kemana sih memangnya? Jam 1 alarm berbunyi, kami langsung cuci muka, sikat gigi, siapsiap pakai kaoskaki, perbekalan seadanya, sarung tangan, senter dan yang paling penting jaket. Kami pun start jam 1an lewat menuju Gunung Prau. Yessss, dini hari itu saya akan mendaki gunung yang sebenarnya tidak terlalu tinggi, hanya sekitar 2565mdpl.Kenapa gunung dan kenapa gunung Prau yang dipilih? Sejujurnya saya sudah amat sangat lamaaaaaa sekali ngga melakukan daki mendaki gunung, paling cuma sekedar tracking bukit. Saya ingin mencobai diri saya, menantang diri sendiri bisa ngga sih saya mencapai puncak gunung Prau yang ngga tinggitinggi amat itu. Selain itu lokasi gunung Prau yang ngga jauhjauh amat, ngga perlu berombongan juga karena si sepupu sudah pernah mencapai puncaknya. Jadi kan ngga harus sewa ranger setempat buat jadi guide, murah, ngirit *pelitt* Saya pengen tahu perasaan saya ketika bisa menjejakkan kaki di puncak sebuah gunung, bagaimana perjuangannya, dan apa yang bisa saya lihat di sana.
2565 Mdpl done :D
Jam 2 lebih sedikit, saya sampai di basecamp pendakian Gunung Prau. Lapor dulu untuk didata, ini wajib ya teman, jangan sampai ngga lapor. Meskipun kamu udah sering daki gunung tersebut tapi W.A.J.I.B hukumnya lapor. Kita kan ngga pernah tahu apa yang akan terjadi saat proses mendaki atau saat sampai di puncak. Lucunya setelah beres urusan lapormelapor ini, ada banyak ranger yang duduk di basecamp. Pas lihat saya dan si sepupu, 2 perempuan kecilkecil cuma bawa daypack kecil, mereka bawel. Sempat ngelarang saya buat berangkat ke atas. Tapi melihat kami berdua tetap keukeuh mau nanjak, akhirnya mereka manggil 2 lakilaki yang usut punya usut pendaki dari Semarang. Kita dititipin ajah gituh (-____-)

Pos II

Pos III

Ya sudahlah, meskipun sempet misuhmisuh beduaan sama si sepupu karena kita dianggap perempuanperempuan cengeng *yang emang cengeng, nanti ada ceritanya* yang ngga mampu nanjak Gunung Prau, diawali dengan bismillah kami pun mulai berjalan. Laahhh belum apaapa masa masmas Semarang itu salah jalan, mereka ngga melihat penunjuk jalan, yang seharusnya belok kanan mereka jalan lurus. Jadilah kami yang berjalan di belakang mereka, teriakteriak memanggil mereka. Kami tengok ke belakang, penampakan ranger yang melarang kami mendaki sudah ngga keliatan. Dan kami pun langsung ngebut memisahkan diri dari masmas Semarang tadi huahahahahha. Pos 1 belum sampai, trek masih berupa undakan tangga yang bikin paha pegel, betis keram, lutut lemes. Sampai pos 1 saya istirahat dulu, di sini lah perjuangan dimulai. Nyali saya tibatiba ciut melihat gelap pekat yang ada di depan mata. Belum jalan tanah yang menanjak curam, sempit, dan tanahnya agak berpasir karena di sana belum hujan. Satu per satu para pendaki mulai meneruskan perjalanan, saya? Masih diem, mikir, telat abisss udah sampe lokasi baru mikir. Sempet ngobrol dengan pendaki setempat yang memang berjaga di pos 1, dia bukannya nyemangatin tapi malah bikin nyali makin ciut. Si sepupu menyerahkan semua ke saya, kalau saya berani teruskan tapi kalau mau pulang juga hayuk. Lahh sini kan manusia paling gengsian, manalah mau pulang yah udah terlanjur gitu sih. Akhirnya dengan masih ngga bulet nyalinya, mulai mendaki deh. Dan seketika langsung nyesel, itu aslik yang namanya jalanan berdebu dan tanah berpasir yang licin, bikin saya pengen nangis. Belum lagi di tengah perjalanan menuju Pos 2 ada pendaki lakilaki sedang muntahmuntah karena masuk angin. Meeeennn, cowo aja bisa lho sampe muntahmuntah begitu. Dan puncaknya, ada hujan batu. Jangan bayangkan hujan batu dari langit yah *amitamit, naudzubillah* Ketika sedang fokus cari jalan dengan dibantu sinar senter yang seadanya, tibatiba ada teriakan dari atas, "batu awas batu, minggir minggir" Ya Allah...lutut lemesss selemeslemesnya, langsung nempel ke sisi kiri sebisa mungkin menjauh dari jalur pendakian. Dan itu beneran batu sebesarbesar 2 kepalan tangan meluncur deras, kecil sih memang, tapi tetep akan sakit kalau kena kepala.

Saya pun meweeeeeeeeeeeeeekkk

:)))))))
udah lupa kalau sempet nangis :D
Iyak nyali saya cuma segitu doang, untungnya ngga jauh dari situ ada warung kecil yang mana pedagangnya tidur pules. Saya duduk dulu di situ menenangkan diri, sambil mikir lagi mau nerusin apa balik turun aja. Menimbangnimbang, dengerin ocehan si sepupu "udah segini doang? ngga penasaran di atas kayak apa? payaahhh" Baaahhh langsung emosi, akhirnya saya pun meneruskan perjalanan kembali. Sorrysorry yah udah tanggung sampe sini masa balik lagih *ciyeehhh* Dan ledekan si sepupu sepertinya malah membakar semangat saya untuk segera sampai ke puncak. Ngga lama sampai Pos 2, istirahat sebentar langsung meneruskan lagi perjalanan ke Pos 3. Nah ini medannya udah benerbener crazy! Jalur menanjak, hampir tegak lurus, licin dan mau ngga mau mesti pakai tali. Booookkk saya belum pernah ngalamin perjalanan yang sampai sebegitunya. Saya cuma pernah NONTON yang namanya ngerayap mendaki gunung pakai tali kayak yang kemarin itu di TV. So that was my first time! Energi saya banyak terkuras mulai perjalanan Pos 3 menuju puncak, karena medannya memang yang paling dahsyat. Untungnya di tengah pendakian berpapasan dengan pendakipendaki yang lain, dan mereka dengan baik hati mau bantu kami, entah hanya sekedar mengulurkan tangan untuk menjadi tumpuan atau memegangi tangan kami supaya tidak tergelincir.
percaya kan, kalau hampir tegak lurus treknya
semua orang berpegangan pada tali kalau ngga mau jatuh
pelanepelan asal selamat
Lega luar biasa adalah waktu melihat padang bunga dan tanah  mulai datar. Berarti saya sudah sedikit lagi sampai di puncak, dan benar saja di depan saya sudah mulai tampak jajaran bukit teletubbies yang jadi ciri khas Gunung Prau. Akuh terharuuuuu :')
Padang Bunga

Satu yang jadi tujuan saya adalah solat subuh di puncak Gunung Prau, berbekal aplikasi kiblat, sajadah anti air. Saya mulai menggelar sajadah untuk solat, tepat ketika saya akan bertayamum, ada perempuan yang menegur saya. Dia tanya apa yang sedang saya lakukan dan saya pun menjelaskan kalau saya mau menunaikan solat subuh. Perempuan itu sepertinya agak heran melihat apa yang saya lakukan, dia pun hanya beridiri di sebelah saya, seakanakan mau membuktikan kalau saya cuma bercanda. Tapi saya betulan memang mau solat, dia pun langsung beranjak pergi sambil bilang "yang khusuk ya mba solatnya"
Areal Perkemahan
Banyak Sampah :(
Ingat ya, jangan meninggalkan sampah apapun
Areal Perkemahan

Nah maen jalan ibadah tetep harus jalan dong ya. Beres solat subuh, saya pun dudukduduk di puncak Gunung Prau menatap gugusan gunung yang ada di depan mata. Subhanallah... ciptaan Tuhan memang sungguh indah sekali. Menunggununggu matahari yang sayang sekali hari itu tidak dapat saya lihat langsung, karena tibatiba langit menjadi sangat gelap, angin besar datang seperti badai. Hampir 2 jam saya bertahan di puncak hanya berlindung di balik jaket tebal, membuat saya menyerah dan memutuskan turun. 
liat bulubulu di jaket saya, saking kencangnya angin 
Saatnya pulang
Anehnya meskipun di puncak angin besar dan gelap seperti badai, turun ke Pos 3 cuaca cerah ceria. Beda ketinggian beda cuaca ternyata. Meskipun angin besar tetap saja menjadi teman kami saat turun gunung. Jangan sangka turun gunung lebih mudah daripada naik gunung. Justru saat turun gunung kita harus lebih hatihati, salah memijak masuk jurang, keseimbangan hilang nyemplung ke jurang. Dan kalau saya bisa milih, saya lebih milih nanjak lagi di gelapgelapan, karena ngga keliatan itu jurangjurangnya, jalanan yang terjalnya. Saya sampai membatin, kalau saya mendaki siangsiang, saya pasti ngga akan nangis, tapi langsung pulang. Ngeriiii maaakkk liat medannya. Justru saya lebih banyak berdoa ketika turun gunung, takut jatuh, takut pulang tinggal nama *lebay* Eh tapi beneran lho saya lebih takut pas pulang, teringat kalau saya mendaki gunung tanpa minta ijin ke Papa Mama. Emak gue tahu pastiiiii dia bakal histeris dan ngamuk abisabisan :))

Dan lega luar biasa pas sampai di bawah. Sempat ketemu sama ranger yang menahan kita ngga boleh daki, dia gelenggeleng kepala sambil mengacungkan jempol "udah bisa jadi ranger Mba, kuat naik turun Prau pp ngga pakai nenda" Ihiy i took that statement as compliment lho :D
kapan lagi bisa tiduran di padang bunga begini
yes, i'm happy!
Jadi apa yang saya dapat dari pendakian gunung Prau?
1. Sesulit apapun medan yang kita daki, akan ada sesuatu yang indah menanti kita di puncak sana.
2. Sesulit apapun medan pendakian, pasti akan ada yang menolong, entah teman, entah orang asing, atau Tuhan lewat 'tangan ajaib'-Nya.
3. Perjuangan menuju puncak gunung itu diibaratkan perjuangan kita sebagai manusia untuk bertahan hidup, mempunyai kualitas hidup yang kita harapkan.
4. Say no untuk putus asa, keep positive thinking.
5. dll...

  








Senin, 03 November 2014

Cerita Horror

Bulan sudah berganti, tapi boleh dong ya kalau masih mau bahas kejadian di Oktober yang identik dengan Hallowen. Iya berhubungan sama yang hororhoror. Untungnya sih bukan saya sendiri yang mengalami, tapi tetep aja ceritanya bikin bulu kuduk merinding.

Kantor saya berada di sebuah gedung bertingkat, tepatnya di lantai 42. Beberapa hari lalu teman saya datang ke kantor jam 7 pagi dan seperti biasa saya jam segitu sih udah nangkring dengan manis di meja kerja. Tibatiba dia menghampiri saya dan cerita, yang mana ceritanya dia dapat dari penghuni tenant lantai 39. Konon *halah* hari Jumat malam sekitar jam 7 malam, ada karyawan lantai 39 yang ingin pulang. Saat menekan tombol lift dan lift terbuka, dia mendapatkan pemandangan yang tidak mengenakkan. Ada pocong sedang loncatloncat di dalam lift.

MAAAAAKKKKK
PAGIPAGI, NGGA ADA CERITA LAEEEENNN
TT____TT

Secara sini penakut yak, cerita begituan sih bikin jadi parno kaaann. Manalah sini kalau datang ke kantor biasanya pagipagi, jam 6 lewat udah absen. Sejak kejadian itu, setiap kali mau masuk lift jadi degdegan, bacabaca doa. Begitu lift kebuka langsung lari ke pojokan belakang lift, pokoknya ngga mau deh berdiri sendirian di depan deket pintu lift. Kalau tetiba ada yang mandangin dari belakang atau malah nyergap atau ada suara cekikikan di belakang eike kan horror. Berdiri di pojokkan belakang itu harapannya bisa mantau situasi jadi tuh makhluk apalah ngga berani nongolin wujudnya.

Tapi memang sih, meskipun penampakan nih gedung kece badai tetep aja yang namanya makhluk gaib itu pasti ada. Di kantor saya aja ada kok, itu yang namanya printer kalau udah lewat jam 9 malam pasti berisik banget. Padahal ngga ada yang pakai, kalau sudah berisik begitu sih, biasanya yang masih stay di kantor lebih memilih pulang. Mungkin memang sudah jamnya 'mereka' ngeronda yah :D